It is currently Mon Oct 23, 2017 2:21 am

All times are UTC + 7 hours




Post new topic Reply to topic  [ 25 posts ]  Go to page 1, 2  Next
Author Message
 Post subject: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Tue Jun 11, 2013 7:15 pm 
Offline

Joined: Sun Jun 20, 2010 6:54 pm
Posts: 110
Mohon sharing dong, gimana kalo Kita dive dengan dipandu oleh guide yang belum berlicense Dive Master?

Saya punya pengalaman waktu dive di Derawan minggu lalu. Saat dive Saya dtemani oleh seorang guide local sana yang ternyata belakangan Saya baru tahu kalo ybs belum berlicense Dive Master.

Apakah dibenar kan untuk seperti itu??


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Tue Jun 11, 2013 11:17 pm 
Offline
User avatar

Joined: Wed Jan 05, 2011 12:54 pm
Posts: 312
erwinlist wrote:
Mohon sharing dong, gimana kalo Kita dive dengan dipandu oleh guide yang belum berlicense Dive Master?
.....
Apakah dibenar kan untuk seperti itu??

Dipandu dalam artian sebagai buddy, sepanjang yang saya tahu, di negara ini tidak ada larangan untuk itu, sepanjang batasan level sertifikat dan pengalaman mereka memungkinkan. Namun, dalam konteks profesional, kita bayar untuk mendapatkan pelayanan yang memuaskan, idealnya seorang guide minimal level Divemaster.


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Wed Jun 12, 2013 10:48 am 
Offline
User avatar

Joined: Mon Jun 14, 2010 9:24 am
Posts: 516
Location: jakarta
erwinlist wrote:
Mohon sharing dong, gimana kalo Kita dive dengan dipandu oleh guide yang belum berlicense Dive Master?

Saya punya pengalaman waktu dive di Derawan minggu lalu. Saat dive Saya dtemani oleh seorang guide local sana yang ternyata belakangan Saya baru tahu kalo ybs belum berlicense Dive Master.

Apakah dibenar kan untuk seperti itu??


Setuju ke om botolkecap,
keputusan di kita, selama yang bersangkutan atau dive centernya gak ngaku2 DM tapi belum DM atau ngaku2 intruktur tapi belumn instruktur.
Sebagai certified recreational diver untuk fun dives kita "hanya perlu" dive buddy... jadi kurang pas juga kalau menyerahkan keselamat kita ke DM...

Saya dan Buddy pernah diving 3 hari full @3x diving ditemanin diver yang ternyata licensenya masih advance (atau malah belum ...?) tapi fun2 ajah, pernah juga ditemenen guide yang DM tapi baru 6 bulan diving. Pernah juga bareng intruktur yang setengah mabok yang melenting duluan....
Safety tanggung jawab kita. Namun betul, tentunya kita mengharapkan servis yang "baik" dari bayaran kita. Jadi teliti sebelum "membeli" ...

safe dives friends

_________________
-------------
aria anugraha m.
0818796937
https://www.facebook.com/aria.anugraha
--------------


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Wed Jun 12, 2013 9:09 pm 
Offline

Joined: Sun Jun 20, 2010 6:54 pm
Posts: 110
Thank you Om BotolKecap dan Om Aria atas comment nya.

Jadi yang bener sebelum dive Kita harus tanya-tanya dulu ya atau setidaknya cari tahu dulu profile sang guide / buddy tsb.

- License yang dia pegang saat ini apa.
- Berapa lama sudah dive.
- Seberapa dia mengenal dive spot yang akan kita dive.

Pada case yang saya alami kemarin, memang sih Kita percaya aja dengan sang guide.... Tapi belakangan waktu isi log book dan minta tanda tangan beliau sebagai dive master, baru ketahuan kalo ternyata belum ber-license Dive Master hehehe.....


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Fri Jun 14, 2013 9:38 pm 
Offline

Joined: Thu Aug 06, 2009 3:03 am
Posts: 1022
Location: Gili Trawangan
kalo saya sih setuju setuju aja sama om om diatas yah, tapi yg perlu diinget juga adalah kita orang indonesia dimana "budaya" nawar dan mencari yg termurah selalu ada nih..hahahaah sebenernya sih bukan milih sama DM atau guidenya yg bs kita lakukan tapi lbh milih ke dive centernya....kalo udah jelas jelas kita nyewa guide lokal di pulau, for example di pramuka atau di derawan, ya jgn harep deh dapat DM beneran. kalo gak percaya boleh nanya om botolkecap tuh brp biaya untuk ambil DM course, dan bandingin sama brp bayaran di kerja jadi"guide" pasti gak masuk tuh itungannya...... jadi lbh cermat ke pemilihan Dive center menurut saya akan lbh bijak. dan kalau kita ada complain sama guide lepasan ya ujungannya ya kita debat kusir kan, sedangakan kalau kita diving e divecenter apalagi 5 star atau IDC dive center tapi dia kasih guide yg baru open water sih boleh dimaki maki aja tuh DC nya dan dilaporin ke PADI, SSI atau appapun afiliasinya kan....dan itu bisa banget lo...

nah safety itu penting tapi duit juga penting yah buat mereka yg hidup dan kerja dari diving doang......kaya kejadian kmrn di Tulamben deh, berapa banyak dr guide nya yg adalah DM, gak banyak loh. tapi kalau kemampuan mereka sebagai guide sih jgn dipertanyakan lah,,,jagoan banget deh tuh mereka, jd urusan safety ya balik ke kita sendiri jgn gantungin ke DM nya yah.....

untuk urusan nanya menanya dulu sih saya kurang saranin kalo masih mau diving mas krn kalau kita nanya ke guide sertifikat mereka pasti mereka jawab DM dan kalau kita tanya kartunya bisa jadi pasti gak ada deh tuh...nah kenapa terjadi seperti ini adalah menurut saya hanya salah tafsir aja dimana di tempat2 diving byk salah kaprah antara profesi sebagai divemaster dan sertifikat divemaster....nah mungkin keliatan gak ada bedanya nih... tapi sebenernya ini beda bgt menurut saya.

pertama. profesi sebagai divemaster adalah semua yg kerja bawa tamu diving dikenal sama orang orang awam ataupun diver adalah divemaster, buktinya sebutan kalo lg mau nyelem kan kita biasanya nanya: " eh lo nyelem sama siapa DM nya kmrn?" nah brarti kan DM ini dijadikan sebagai profesi, yg menurut saya lagi, adalah harusnya dive guide nya siapa yah yg bawa kita diving bukan kata Divemasternya siapa....

Kedua. Divemaster sebagai jenjang sertifikat diving..... nah kalo ini untuk dapetin DM dan kartu DM nya seorang diver harus ikutin pelatihan dan apapun itu yg memakan waktu gak sebentar dan juga gak gampang dan gak murah juga..... nah setelah lulus sebagai DM dia punya kartu divemaster dan kalau ditanya sertifikat lo skr apaan jawabannya dengan bangg, oh gw kan dah DM nih skr heheheeheeh
tapi kalau menurut saya si DM ini gak punya hak juga untuk jadi guide yg bagus, loh kok kenapa kan dia dah lulus jd dm nih??????
iya dong guide yg bagus ladalah guide yg bs nunjukin dan menguide kita di suatu lokasi penyelaman, diharapkan guide ini tau cara entry spot terbaik dan keluar terbaik juga, cara baca arus dan kebiasaan alam di daerah tersebut, nah sebagai bonusnya mereka bisa menghandle tamu tamu diving dengan bagus. dan kalo si guide ini juga DM maka mungkin mereka lbh tau lbh banyak lg tg divingnya dr segi safety dll nya..

nah yg kadang menjadi maslah adalah orang yg sudah mengantongi diving certificate Dm biasanya kaga mau diatur oleh local guide nya mangkanya liat aja, banyak kecelakaan terjadi terhadap DM atau Instruktur yg diving atau fun dive. karena mereka pikir mereka dah pengalaman (beli dan ikut course) jd mereka pikir mereka udah tau banyak bgt soal diving. padahal tiap lokasi kan beda2 kecuali si mbah surya yah mau dituruni diman aja juga dia sih bs aja hahahahaah...... nah tamu kelompok ini yg paling susah di handle.....
bagi saya pribadi sih diving mending sama guide deh, kenapa? soalnya kalo sama guide pengalaman mereka menang di pengalaman dan mereka tau dimana posisi ikan2 yg pengen kita liat. mungkin kita bakalan hemat 100-200rb per dive drpd kl kita bayar guide dibanding diving sendiri tapi kan yg diliat sih gak banyak, contoh kasusnya pas dive n jazz kmrn.....brp banyak yg pas diving ngeliat pygmy atau nemuin penyu, leafscorpion fish, segala udang udangan ataupun kepiting yg kecil kecil pas diving sendiri dan pas bareng sama guide tulamben. kalo nyari wrech sih jangan tanya yah, kecuali orang buta tuh yg gak nemuin si Liberty hahaha....

jadi biar kita DM, instruktur ataupun rescue bahkan open water, ya kalo gak tau mending bayar deh guide lokal yg "berpengalaman" nah ini yg perlu kita tanya pas obrolan awalan kita ketemuan tuh, tanya tanya ttg pengalaman mereka dan brp lama diving ataupun apa yg biasa diliat dsana. mungkin kita bs survey dulu supaya pas kesana kita dah punya list apaan aja yg mau kita liat dsana, nah ini tanyain ke guide nya, kalo jawaban di gak meyakinkan ya mending 1 dive aja sama dia trus cari yg lain deh, kalo jawabnya enteng trus dia bilang "yaudah gimana kalo kita taruhan kalo kita liat itu kamu traktir saya beer kalao gak nemu ya saya beliin kamu beer deh" nah brarti tuh guide asik dan dia minum beer hahahaahah ^:)^

jadi jgn to the point nanya : mas bs liat kartu divemasternya gak mas, waduh bs marah tuh mereka..hahhaa
kalau saya pergi saya biasanya ngaku masih advance dan 50 log, apalagi kalo diving di DC bule di bali atau lombok. jadi bs deket2 sama DM nya yg cewek bule dan sapa tau kalo beruntung bs dipegang tangannya kan...tapi buoyancy n kicking jangan keliatan bagus, sama napas agak di ngos ngosanin dikit yah, ya kalo emang cakep sih bs ngo ngosan sendiri sih hahahaahhhhh :ymdevil:

salam
audita

_________________
don't dream your live, but live your dream.......


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Fri Jun 14, 2013 10:01 pm 
Offline
User avatar

Joined: Wed Jan 05, 2011 12:54 pm
Posts: 312
ditajong wrote:
kalau saya pergi saya biasanya ngaku masih advance dan 50 log, apalagi kalo diving di DC bule di bali atau lombok. jadi bs deket2 sama DM nya yg cewek bule dan sapa tau kalo beruntung bs dipegang tangannya kan...tapi buoyancy n kicking jangan keliatan bagus, sama napas agak di ngos ngosanin dikit yah, ya kalo emang cakep sih bs ngo ngosan sendiri sih hahahaahhhhh :ymdevil:


sering kali gw pake rumus yang sama, sialnya alam bawah sadar kita susah diboongin. contoh sewaktu di rajaampat, bilang advanced, log 60. kebetulan ternyata guidenya seorang instruktur lokal. habis makan malam doi deketin gw dan nanya, om situ ngga mungkin advanced, gw tanya tau darimana? karena walau gw statusnya peserta fun dive dan buoyancy dibuat biasa aja, tanpa disadari seluruh panca indra gw ternyata tetap bekerja dengan noleh ke belakang dan ngitung peserta sambil hovering :)) mungkin kalo guidenya bukan seorang pro, tidak mudah mendeteksi hal seperti ini.

topik guide itu perlu DM atau ngga, bisa diumpamakan makan nasi goreng kambing di kebon sirih, enaknya jangan ditanya walau yang meracik sekolah biasa aja, dengan makan nasi goreng kambing ala hotel mulia yang meracik bisa jadi lulusan koki sekolah ternama. kenyangnya sama, enak setara walau beda taste, kalo komplain yang satu muka jutek yang satu dengan sigap dan penuh senyuman, ketika bayar harga bagai bumi dan langit, serta fasilitas dan kenyaman jelas berbeda. so, the choice is yours.


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Fri Jun 14, 2013 10:07 pm 
Offline

Joined: Thu Aug 06, 2009 3:03 am
Posts: 1022
Location: Gili Trawangan
hahahaah anda kurang pro atau terlalu pro tuh, jadi gak bs ngeboong hahahahahaa.... =))

yah kalo guidenya lolak dan laki pula sih gak usah deh ya......kan kasus kalo perempuan bule. ya seperti yg ente n wila perebutkan di tulamben tuh....uppppsssss %-(

_________________
don't dream your live, but live your dream.......


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Sat Jun 15, 2013 10:06 am 
Offline
User avatar

Joined: Mon Jun 14, 2010 9:24 am
Posts: 516
Location: jakarta
ditajong wrote:
hahahaah anda kurang pro atau terlalu pro tuh, jadi gak bs ngeboong hahahahahaa.... =))

yah kalo guidenya lolak dan laki pula sih gak usah deh ya......kan kasus kalo perempuan bule. ya seperti yg ente n wila perebutkan di tulamben tuh....uppppsssss %-(


Hehehehehe tumben om dita panjang beneer jawabnya...banyak pengalaman pribadi nih yaaa om......... Btw pantesan terakhir gue dinasihatin sm pak guru jangan lupa kartu advance selalu di bawa.... hehehe padahal di lombok lalu instruktur guidenya bule cewek cakep .... sayang buddy "gak mendukung".... wakakakakakakakaka.... ops....

_________________
-------------
aria anugraha m.
0818796937
https://www.facebook.com/aria.anugraha
--------------


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Sat Aug 03, 2013 11:59 am 
Offline
User avatar

Joined: Wed Jul 17, 2013 8:43 am
Posts: 35
berbagi pengalaman ne taon lalu dive di Aceh, di kasi dari diveshopnya spertinya bukan DM, buddy doank tp bagus dalam ngedive, but gak responsible dalam mengawas kami yang baru saja lulus OW (jd buoyancy msh agak kacau. haha.
ada satu temen gw gak bisa descent, jadi dia tertinggal diatas sedangkan gw ma tmen gw n buddynya yang descent n nikmatin, buddy nya gak hiraukan temen gw.(pengalaman2 sebelumnya dan sesudah yg ini buddy kami (mngkn uda DM) ngebantu kalo kami gak bs descent))
so lanjut ne, tmen gw tu naik ke kapal dl dgn sendirinya di bantu mungkin ma supir boat di atas.

so its better to get buddy who got DM level. ^^


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Sat Aug 03, 2013 8:08 pm 
Offline

Joined: Mon Sep 07, 2009 1:33 pm
Posts: 655
Location: Bone, Sulawesi Selatan
Jack_7 wrote:
so its better to get buddy who got DM level. ^^


it's better to have a buddy who cares a lot with his buddy. :D


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Sat Aug 03, 2013 9:38 pm 
Offline
User avatar

Joined: Thu Jul 09, 2009 5:51 pm
Posts: 1571
Location: Jakarta
Dive Master atau Divemaster adalah profesi.

Dive Guide juga adalah profesi.

Dalam konteks profesi, secara legal formal yang berhak disebut sebagai Divemaster adalah seseorang dengan sertifikasi sebagai Divemaster. Dalam konteks ini, responsibility dan liability sangat jelas, dan tertulis dalam dokumentasi.

Apakah seorang Divemaster kemudian bisa serta merta menjadi Dive Guide? Jawabannya: Tidak, walaupun idealnya iya.

Jadi sebagaimana sudah dijelaskan oleh om-om sebelumnya, Dive Guide secara konteks adalah seseorang yang benar2 memahami dan mengenal situasi dan kondisi lokasi penyelaman tertentu.

Misalnya saya seorang Divemaster, terus diajak trip ke Raja Ampat. Saya nggak bisa jadi guide yang baik pastinya, karena tidak mengenal spot2 dan sikon setempat. Akan tetapi, saya bisa (dan wajib) menjalankan tugas saya (responsibility) sebagai seorang Divemaster, yaitu diantaranya:

- Melakukan risk management. Misalnya dengan memperhatikan setiap peserta trip tentang kondisi fit to dive mereka, memperhatikan kesiapan peralatan/ perlengkapan, membantu diver mempersiapkan diri untuk menyelam, memastikan roster menyelam dengan memperhatikan roll call/ absen.
- Melakukan risk handling. Misalnya dengan terjun langsung dalam penanganan insiden/ accident. Dalam hal ini, sudah hukumnya jika dalam suatu penyelaman terdapat seorang Divemaster, maka Divemaster ini adalah orang yang kompetensi dan tanggung jawabnya paling tinggi dalam trip tersebut. Termasuk jika terjadi suatu kecelakaan/ insiden, maka seorang Divemaster wajib untuk turun tangan. Dalam hal ini artinya Divemaster ke atas yah, termasuk instruktur. Harus dipahami bahwa jabatan/ sertifikasi Divemaster adalah suatu jenjang profesional yang dibebani dengan rights dan responsibility.

So, seorang DM tidak harus identik dengan Dive Guide, akan tetapi disarankan terdapat setidaknya seorang DM di dalam setiap trip. Dive Guide idealnya seorang DM, tapi kalau tidak pun (sebagaimana umumnya di negara kita), bisa saja seorang AOW/ Rescue Diver menjadi guide, tapi ada seorang DM mendampinginya.

Seorang DM dalam suatu dive trip TIDAK WAJIB MENYELAM. DM berhak untuk memutuskan apakah dia akan ikut menyelam, atau hanya mengawasi dari permukaan air saja. DM wajib melakukan briefing, membantu diver mempersiapkan dive plan, tapi dia boleh tidak ikut menyelam.

Kembali ke pembahasan sebelumnya, setiap Certified Diver WAJIB memperhatikan keselamatan dirinya dan buddy-nya. Certified Diver TIDAK BOLEH menggantungkan keselamatannya pada DM ataupun Guide dan DM memiliki hak/ immunity untuk tidak bisa dipersalahkan (liability release) karena nature dari scuba diving adalah risky activity dimana setiap penyelam diwajibkan untuk telah lulus dalam berbagai skill menyelam sesuai jenjang sertifikasinya. Namun demikian dalam hal ini, DM memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa setiap diver dalam tripnya memang fit to dive (fisik, mental, dan environment). Misalnya group trip berisi seluruhnya OW certified divers, DM harus memastikan bahwa lokasi divingnya sesuai dengan sertifikasi peserta (kedalaman, tingkat kesulitan orientasi, dll). Jadi misalnya diving di wall, maka mau nggak mau si DM harus ikut nyebur dan menjaga kedalamannya di 18 meter. Saat briefing dia harus pastikan ke seluruh peserta untuk menyelam tidak melebihi kedalaman si DM. Dalam hal ini si DM jadi patokan kedalaman bagi peserta trip.

Kembali ke Dive Guide. DG pada intinya adalah seseorang yang sangat mengenal suatu dive spot. Bisa aja si anu yang bersertifikat OW pernah diving beberapa kali di suatu spot. Dia jadi familiar dengan spot itu dan bisa menunjukkan kepada orang lain mengenai pesona/ daya tarik spot tersebut, maka dia bisa saja disebut sebagai Dive Guide. Masalahnya, bolehkan seorang DG yg level OW - AOR - Rescue personally membuat dan memimpin suatu trip? Legally jawabannya nggak boleh. Kalau si anu ini kerja di suatu DC, maka DC itu wajib memiliki DM yang menjadi trip leader, dan menugaskan si anu sebagai DG. As simple as that.

Sebelumnya sudah dibahas bahwa untuk jadi DM itu nggak mudah. Perlu komitmen, passion dan uang. As a professional, seorang DM wajar untuk menghitung break-even dan profit bagi dirinya. Ini mengapa jumlah DM di negara kita mungkin masih sangat kurang. Banyak DG yang sudah cukup bangkotan tapi nggak mampu untuk menjadi seorang certified DM. Alasan klasik yang utama adalah biaya. Masalah lainnya adalah learning interest. Umumnya DG yang saya temui cukup enjoy dan skillful dalam skill menyelam. Tapi seorang DM tidak hanya dituntut skill menyelam, dia juga dituntut untuk memperdalam ilmunya dalam teori dan science menyelam. Disini cukup terdapat masalah, sorry to say, bukan masalah intelektual tapi masalah malas belajar. Susah juga ya?

Well, CMIIW, mudah2an bermanfaat sebagai knowledge :)

Salam
Rendra

_________________
BBeXplorers - Indonesia's Center for Diving Excellence | GUE Affiliate | We provide: Diver Training, EFR Training, Halcyon Dive Systems | Need info on joining DAN? E-mail me: rendra [at] banyubiru.org | Join our group on facebook: Banyu Biru Explorers


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Sat Aug 03, 2013 10:32 pm 
Offline
User avatar

Joined: Wed Jul 17, 2013 8:43 am
Posts: 35
@om bonar ya bner juga seh gw ma tmen gw keasik'an descent n gak merhatikan tmen gw yg 1 tu. pdhl ud diajarin harus "help each aother and be a good buddy".. tapi saat kami di Malaysia dive instructornya lebih mengawasi kami. sehingga balik ke tmen gw yg susah descentnya dy bersedia naik utk bantu tmen gw.. ato lebih tepatnya dia nunggu utk kami smua descent baru dy descent.^^..

thanks om @rendra pencerahannya. ^:)^


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Sat Aug 03, 2013 11:10 pm 
Offline
User avatar

Joined: Mon Jun 14, 2010 9:24 am
Posts: 516
Location: jakarta
Jack_7 wrote:
@om bonar ya bner juga seh gw ma tmen gw keasik'an descent n gak merhatikan tmen gw yg 1 tu. pdhl ud diajarin harus "help each aother and be a good buddy".. tapi saat kami di Malaysia dive instructornya lebih mengawasi kami. sehingga balik ke tmen gw yg susah descentnya dy bersedia naik utk bantu tmen gw.. ato lebih tepatnya dia nunggu utk kami smua descent baru dy descent.^^..

thanks om @rendra pencerahannya. ^:)^


Mungkin yang perlu digaris bawahi statement om rendra diatas, bahwa seorang certified diver memiliki tanggung jawab sendiri terhadap kegiatan divingnya. Jelas seorang profesiaonal yang terlibat, misalnya DM pasti akan terbebas dari tuntuan apapun atas kemungkinan insiden yang terjadi selama semua sesuai prosedur (ada liability release). Jadi kalau dalam kasus tidak bisa decent misalnya sebagai seorang certified diver tentunya menjadi keputusannya sendiri untuk batal diving atau tidak. Dan tidak ada pihak mana pun yang dipersalahkan, misalnya harus menemani dst.... nasibnya dapat buddy yang gak baik kalau dia ditinggalkan. Beda kasusnya kalau kejadian itu dalam rangka kursus. Misalanya dalam kasus yang disampaikan diatas, instruktus di malaysia itu dalam rangka kursus bukan..?? tentunya kalau dalam rangka kursus, apalagi OW, si instruktur wajib memperhatikan bisa tidaknya siswa descent misalnya... namanya juga lagi belajar. Beda kan perlakuannya kalau ke certified diver. Itulah sebabnya misalnya dalam kegiatan Discovery Scuba Diving (DSD) harus satu peserta satu pendamping (minimum Assisten Instruktur), karena yaaa wajib ditemani terus menerus, bahkan si Pro ini tidak boleh sambil motret misalnya atau melakukan kegiatan lainnya.

Satu lagi, kalau kita lihat dari sisi si Pro itu yang meng-Guide kegiatan diving itu. Misalnya dari berempat kemudian satu orang kesulitan descent kemudian apa dia harus meninggalkan 3 orang lainnya.. untuk naik lagi membantu ?? repot kan dianya... gimana nih pendapat para suhu...??? haruskan kita tinggalkan yang 3 orang untuk membantu yang satu orang..??? atau dia nunggu diatas sampai semua turun.... wah bisa kececeran divers dibawah yang udah turun duluan....?? -- jadi ingat sama statement om botolkecap... "jadi diver itu jangan ngerepotin orang lain"...... B-).

Nah soal passion.. DM atau gak.. tergantung orangnya. Sebagai DM kalau dia sedang bekerja dia wajib passion terhadap orang yang membayar dia. Tapi bukan berarti bertanggung jawab sepenuhnya atas keselamatan dan kenyamanan peserta diving... paling tidak memang dia berkewajiban membuat situasi yang menyenangkan dan nyaman. Enaknya kita punya buddy yang misalnya belum DM pun tapi memiliki passion ama kita dan selalu mengerti kondisi kita. Makanya itulah enaknya punya buddy tetep.. (hehehehe..)

Satu lagi, soal DM atau Pro Diving di level apa pun, menjadi penting pada waktu dia bekerja alias kita bayar. Kalau dia juga jadi peserta dalam trip seperti kita juga yaa tentunya dia tidak memiliki kewajiban yang sama dengan pro yang kita bayar. Enak gak jadi buddy nya..?? tergantung passion dia dan kebaikan dia juga... Dia tanggung jawab gak ?? ... yaaa tetep.. tanggung jawab tetep di masing2 divers. Yang pasti semestinya dia bukan jadi diver yang ngerepotin orang lain, soalnya dia tau repotnya ngurusin diver yang 'resek'.... no offense bro and sis..

salam blub.. blub... blub...
and thanks for sharing all...

_________________
-------------
aria anugraha m.
0818796937
https://www.facebook.com/aria.anugraha
--------------


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Sat Aug 03, 2013 11:27 pm 
Offline
User avatar

Joined: Mon Jun 14, 2010 9:24 am
Posts: 516
Location: jakarta
rendra wrote:
Dive Master atau Divemaster adalah profesi.


.... Masalahnya, bolehkan seorang DG yg level OW - AOR - Rescue personally membuat dan memimpin suatu trip? Legally jawabannya nggak boleh. Kalau si anu ini kerja di suatu DC, maka DC itu wajib memiliki DM yang menjadi trip leader, dan menugaskan si anu sebagai DG. As simple as that.


Well, CMIIW, mudah2an bermanfaat sebagai knowledge :)

Salam
Rendra


Untuk yang ini saya ingin tanya.... in case seperti banyak yang terjadi juga disekitar kita kayaknya ... kalau bikin trip tapi sifatnya cost sharing, alias di pemrakarsa tidak mengambil untung atau tidak dibayar. Bukankan seorang certified diver bisa diving dimana saja (sesuai kualifikasinya) dan minimal berdua?? Alias trip itu legally tidak ada pemimpinnya. Kemudian divingnya juga sewa tabung sendiri aja .. thats it... Saya juga sering berangkat berdua aja ke pramuka dan diving disana juga bedua aja di dalam airnya. apakah ini masalah..??

_________________
-------------
aria anugraha m.
0818796937
https://www.facebook.com/aria.anugraha
--------------


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Dive Master yang belum DM
PostPosted: Tue Aug 06, 2013 11:51 pm 
Offline
User avatar

Joined: Thu Jul 09, 2009 5:51 pm
Posts: 1571
Location: Jakarta
aria4m wrote:
rendra wrote:
Dive Master atau Divemaster adalah profesi.


.... Masalahnya, bolehkan seorang DG yg level OW - AOR - Rescue personally membuat dan memimpin suatu trip? Legally jawabannya nggak boleh. Kalau si anu ini kerja di suatu DC, maka DC itu wajib memiliki DM yang menjadi trip leader, dan menugaskan si anu sebagai DG. As simple as that.


Well, CMIIW, mudah2an bermanfaat sebagai knowledge :)

Salam
Rendra


Untuk yang ini saya ingin tanya.... in case seperti banyak yang terjadi juga disekitar kita kayaknya ... kalau bikin trip tapi sifatnya cost sharing, alias di pemrakarsa tidak mengambil untung atau tidak dibayar. Bukankan seorang certified diver bisa diving dimana saja (sesuai kualifikasinya) dan minimal berdua?? Alias trip itu legally tidak ada pemimpinnya. Kemudian divingnya juga sewa tabung sendiri aja .. thats it... Saya juga sering berangkat berdua aja ke pramuka dan diving disana juga bedua aja di dalam airnya. apakah ini masalah..??


Salah satu unsur fun dalam diving adalah bebas pergi kemana saja. Jadi sah-sah aja kalau diver saling ngajak pergi dan kemudian menyelam. Toh masing2 responsible terhadap diri dan buddy-nya. Yang beda adalah kalau trip tersebut memang merupakan suatu bisnis, dimana ada peserta dan ada leader. Artinya ada yg membayar dan ada yg dibayar secara komersial untuk trip tersebut (berbeda dengan pergi BS BS/ cost sharing).

_________________
BBeXplorers - Indonesia's Center for Diving Excellence | GUE Affiliate | We provide: Diver Training, EFR Training, Halcyon Dive Systems | Need info on joining DAN? E-mail me: rendra [at] banyubiru.org | Join our group on facebook: Banyu Biru Explorers


Top
 Profile  
 
Display posts from previous:  Sort by  
Post new topic Reply to topic  [ 25 posts ]  Go to page 1, 2  Next

All times are UTC + 7 hours


Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 3 guests


You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot post attachments in this forum

Search for:
Jump to: