It is currently Tue Oct 17, 2017 1:17 pm

All times are UTC + 7 hours




Post new topic Reply to topic  [ 37 posts ]  Go to page 1, 2, 3  Next
Author Message
 Post subject: DIVE COMPRESSOR 101
PostPosted: Sat Jan 22, 2011 10:18 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Gang,

Saya buka thread baru, biar diver, calon pembeli compressor dan dive operator bisa lebih paham dengan mudah.

Sebelum nya baca dulu : http://www.forumselam.com/viewtopic.php?t=1468

Kita tidak bisa ber scuba-ria tanpa tabung selam.
Tabung selam harus di isi dengan compressor khusus tekanan tinggi dan selain dari speed boat, ini adalah dive support gear satuan termahal bagi sebuah dive operation.

Secara prinsip compressor tukang tambal ban sama dengan compressor selam dalam hal tugas menekan udara ke tabung, cuma beda nya di tekanan dan filtrasi/proses udara.

Jika compressor tambal ban main di 10 - 15 BAR maksimal, compressor selam seperti kita ketahui main di 200BAR - 350 BAR.

Karena setiap kali tekanan di naikan akan timbulkan panas, atau nama keren nya adalah adiabatic compression, maka compressor menekan udara ke tekanan tinggi dengan cara multi tahap. Di setiap tahap ada piston ( kita bahas compressor piston ajah yah ), ini piston #1 yang tekan udara dari 1 ke 7 BAR , lalu piston #2 dari 7 BAR ke 49 BAR lalu piston #3 dari 49 BAR ke 200an BAR. Ada kompressor yang pakai 4-5 tahap jika tekanan di atas 200 BAR atau compressor yang design nya lebih heavy duty, ini repotnya karena panas terjadi adalah sesuai dengan hukum adiabatic compression tersebut. Jika compressor di harapkan pompa dari 1 BAR ke 200BAR dalam satu tahap, itu komponen compressor bisa meleleh euuuyyyy dan pelumas nya akan kebakar dan siap-siap lihat petasan/mercon ukuran King Kong.

Tekanan 1 banding 7 adalah angka manis dimana kenaikan suhu udara dengan design compressor yang bagus masih bisa dibawah 170 Celcius. Nanti saya jelaskan kenapa pakai magic number 170 Celcius. Setiap dari piston/tahap 1 ke 2 ke 3, itu panas yang PASTI terjadi di buang dengan cara penyejukan di pipa pendingin yang disebut aftercooler ( kayak mobil turbo lah ). Itu pipa yang kayak uler melingker di compressor, baik yang tube bulat tok dan tube yang ada fin nya, itu semua fungsi nya untuk sejukan udara panas bekas compressi di setiap tahap/piston. Dalam hitungan engineering mereka, setiap aftercooler mampu menyejukan itu udara sampai cuma +15C lebih panas dari suhu ambient saat tiba di filter media.

Jadi suhu udara ambient 30C, masuk ke piston #1 dan keluar let say 150C deh, disejukan jadi 45C dan masuk lagi ke piston #2 dan naik lagi ke 150C dan di sejukan lagi.........bla bla bla........sampai akhirnya masuk lah ke filter housing si compressor dan di buang segala racun nya dan air nya oleh filter cartridge.

Loh kok ada RACUN ??
Compressor yang umum kita tau, selalu mengandalkan pelumas/oli. Kita tidak bahas compressor scuba yang TANPA OLI sebab di Indonesia yang punya cuma paling 2 orang dan populasi nya di dunia pun sangat-sangat kecil. Benda bergerak kalo tidak pakai pelumas yah macet lah lama-lama. Compressor TANPA-OLI pun pakai teflon coating dan umur ganti komponen lebih cepat.

Ini oli compressor di jeksikan di piston 1 dan 3 untuk compressor Bauer Capitano dan model lebih tinggi, pake pompa oli dan sistim oil-mist. Untuk Bauer Junior, cuma pake splash lubrication alias oli kena kepret ama bandul crankshaft dan "sukur-sukur" merata distribusi nya. Maka nya harga Bauer Junior atau Coltri model lama atau Coltri model tertentu yang TIDAK ADA pompa oli memang lebih murah dari Bauer Capitano, Mariner dan abang-abang nya jika di setarakan output liter per menit nya. Yah doku kagak bisa bohong lah.

Lalu lihat kecepatan putar atau RPM operasional tuh compressor, compressor yang putaran makin cepat untuk hasilkan output udara yang sama dengan compressor yang putaran lebih pelan, artinya si compressor putaran cepat akan hancur lebih duluan dan HARUS harga nya lebih murah sebab ini engineering nya main curang, reliability di korbankan demi output atau output dipaksakan dengan korban kan reliability.

Ini lah sebab nya di kelas 100 liter per menit, Bauer Junior yang sekitar 2,300 RPM atau Coltri Sub MCH6 yang lebih sadis lagi pada 2,800 RPM tidak lah cocok untuk isi tabung di air fill center. Kalo pake pribadi ok ok lah, tetap 1 tabung istirahat 20 menit dan sambung isi tabung lagi adalah cara yang terbaik. Jadi kalo shopping lihat RPM nya yah.

Jelas Coltri MCH6 yang konon setara dengan Bauer Junior bukan lah setara, 600 RPM extra itu akan mempercepat kehausan komponen. Junior dapat filter P21 dan Coltri punya filter housing di MCH6 jauh kualitas nya dibawah Bauer, lalu kecil kali kapasitas molecular sieve nya. Money do not lie.

Lalu Coltri Sub yang MCH13 atau 216 liter per menit, saingan Bauer Mariner 200 liter per menit harga nya lebih murah dari Bauer Rp20-30 an juta kalo tidak salah........kenapa ? Karena tidak ada pompa oli nya tuh MCH13 sampe MCH 16 pun versi standard nya. Bauer tidak ada cerita irit di pompa oli, sudah built-in design di Capitano ke atas dan ini dari zaman dulu dan ini yang buat Bauer lebih handal dan pasti nya lebih mahal. Satu hal lagi adalah, filter housing final Coltri di MCH13 umur pakai cuma 3,000 jam. Setelah 3,000 jam kudu di buang. Ini karena urusan pressure vessel life, kayak tabung selam lah......ada umur pakai nya atau resiko meleduk. 3,000 jam jika di hitung standard industri artinya 3,000 jam x 4 = 12,000 cycle. 15 menit sekali buang air adalah standar hitung pressure cycle untuk pressure vessel yang dwifungsi sebagai water separator . Bauer filter housing P21 umur cycle nya 35,000 kali. Ini ajah udah beda 20 juta lebih mahal beli filter housing Coltri selama masa pemilikan jika filter housing Coltri harga nya let say Rp10 juta lah.......kalo pun dapat Rp 10 juta. Pompa oli nya berapa value $$ dan value added dari segi reliability nya ?

Jadi kalo shopping untuk compressor, read the fine print di technical spec nya dulu. Jangan dengarkan salesman nya ngomong sebab 99% dari salesman cuma tau jualan doank. Ini dua tipe compressor yang paling umum di beli oleh dive center. Ujung-Ujung nya duit tidak bisa bohong lah. Cuma beda cara keluar duit nya, lebih murah saat beli dan bonyok di perawatan atau mau sebaliknya. Bonyok saat perawatan masih mending lah, tapi kalo tamu minta refund uang dive trip nya, itu bau banget man. Apalagi kalo trip di kapal Live On Board, bisa gadai cang-cut organizer nya....wak kik kik kik.

Dengan block Bauer terbaru mulai 2007 ke atas yang ada oil jacketing di outer sleeve floating piston ( stage 3 ), dan jika Coltri tidak buat design yang sama, makin jauh ketinggalan lah Coltri dalam hal reliability di stage 3 nya. Stage yang paling doyan makan duit mau merek apa pun tuh compressor dan 3rd stage adalah stage tekanan tertinggi yang rawan bikin racun dari oli ke bakar !!

Balik ke oli lagi. Oli bukan bumbu makanan, oli mengandung addetive dan kadang kala ZDDT (zinc dialkyl dithiophosphate ) ini ZDDT adalah racun, tapi memang di butuhkan. Kimia lain di oli bukan lah untuk human consumption TITIK.

Ini MSDS ( Material Safety Data Sheet nya ZDDT )

Ingestion / telan:
May have laxative effect. Ini bikin mules eeuyyy.

Inhalation / Hirup:
Inhalation of mist or vapours formed at high temperatures or on mixing may cause respiratory irritation. Wah, kalo gatal di tenggorokan gimana garuk nya ? Kik kik kik

Lalu ada orang bilang pakai saja pelumas food grade untuk compressor. Kesan nya make sense sih tetapi dalam praktek tidak banyak bantu. Seperti semua kimia, ada batas suhu maksimal nya atau tekanan nya sebelum apa yang tidak beracun pada kondisi X akan beracun pada kondisi Y. Kayak oksigen 21% lah, pada 1 ATM partial pressure adalah kebutuhan dasar kita, tanpa 02 kita mati...........eeehhh pada 10 ATM partial pressure, sedot cukup lama malah kita mati keracunan.......wele2, ini lah chemistry, aneh bin ajaib. Lalu telan dengan hirup adalah dua hal berbeda. Telan bisa di proses oleh perut, hirup bisa nyangkut tuh oli di paru-paru. Oli di udara adalah dalam bentuk uap oli dan masuk nya ke paru-paru, bukan ke perut.

Karena pengunaan oli tidak bisa di hindari, maka konteminasi oli compressor di udara produksi juga tidak bisa di hindari. Solusinya adalah, pakai filter dan tangkap itu racun dari oli dan apapun racun dari udara di mana itu compressor di operasikan.
Lain racun nya lain cara tangkap nya atau cara netralisirkan nya.

Jadi bego kah kita pakai compressor yang pake oli untuk udara scuba ?, nggak juga sih. Air PAM yang tiba di rumah sampean, jika sampean tau cara proses nya, nanti sampean bisa takut....kalo sampe ada treatment error nya. Teknologi do wonders untuk kita, jadi no problem, ujung-ujung nya cuma biaya alias doku.

Maka "filter" di compressor selam MUTLAK tidak boleh di abaikan umur pakai nya.
Ada 3 basic media ( anggap obat lah tuh media ) di dalam filter cartridge compressor, dua adalah yang paling umum dan wajib pakai, lalu yang ketiga adalah untuk air fill center yang perfectionist saat berurusan dengan quality dan safety.


Media pertama adalah Molecular Sieve, ini biji-biji kecil penyerap uap air kayak silica gel kalo beli lensa kamera, cuma ini high performance saat di pakai pada 200BAR.
Udara selalu ada air, itu nama nya kelembapan. Jika sampean lihat humidity meter mencatat 85% Relative Humidity, itu tergolong umum di negara tropis, apalagi malam hari sampe subuh....itu air nya banyak neh.

Jika 30C adalah ambient temperature dan karena udara di compressor adalah udara terkompressi, maka udara nya akan naik jadi 100% RH alias mentok abis. Ini urusan pressure, malas bahas nya deh ntar panjang, pokoknya kita bahas yang gampang ajah yah. Lalu jika udara makin panas, makin sanggup nampung air. Ini sebab nya air fill center di negara tropis akan lebih "kere" dari segi operasional nya ketimbang air fill center di negara dengan suhu ambient 20C. Kan di thread yang saya kasih link nya sudah cukup dibahas how & why.

Anyway, itu air di udara ber suhu 30C dan saat masuk di compressor kena tekan, akan mengandung air sebanyak 30.4 cc per 1,000 liter udara atau 60cc per tabung 80CF yang 90% kosong. Eeettt, ntar dulu, karena udara di compressor pada final output nya alias masuk ke filter cartridge bukan lah 30C lagi, tetapi sekitar 45C, maka air nya akan sebanyak 65 cc per 1,000 liter udara atau 130cc per tabung 80CF........wak kok jadi double air nya? Tanya ama yang bikin alam deh, ini emang sifat nya udara terhadap suhu.

Aqua gelas itu isi nya cuma 150cc atau berapa gitu kalo enggak salah.
Karena air begitu banyak, maka di compressor selam ada minimal 2 water-separator , yang kalo saat di buang air nya akan ada bunyi cass-cosss-cass-coss itu loh. Ini water separator mampu buang konon sampai 99.6% air. Jadi masih ada sisah 0.4% x 130cc air = 0.52 cc air yang akan di "tangkap" oleh Molecular Sieve per 1 tabung selam 80CF. Saat air di buang, oli pun ikut terbuang ( selalu ada uap oli di udara produksi ).

Wah...... kalo dikit gitu air nya kok cepat banget jenuhnya umur pakai filter cartridge di negara tropis ? Sorry Coy,teknologi dryer emang masih sanggup cuma segini.
Bisa di bantu dengan sistim pendingin kayak aircond, pipa terakhir yang berisi udara tekanan 200BAR di masukin dulu ke sistim pendingin dan di turunkan jadi +4 celcius. Lalu baru lah di buang air nya ama water separator. Balik ke ilmu fisika udara juga, kasih sejuk langsung lah udara akan "keluarkan" air nya lebih banyak lagi. Cuma ini special cooler system mahal neh, bisa 50an juta. Kalo compressor nya 400 liter per menit dan isi tabung 40+ per hari, baru lah worth it beli alat ini.


Orang mau beli compressor cari nya yang murah, maka serba serbi nya juga bukan untuk heavy duty application. Ukuran filter housing di compressor menentukan besar nya filter cartridge yang bisa di pakai, ujung-ujung nya akan pengaruh ke harga jual. Filter housing besar tidak lah murah dan juga water separator final model terpisah sangat mahal sebab ini rating nya 350-400 an BAR. Mau merek apa pun tuh compressor, kemampuan nya untuk proses udara tidak bisa lari dari berapa gram molecular sieve ( MS ) yang di pakai dan juga activated carbon nya......TITIK. Semua merek compressor beken akan pakai molecular sieve yang bermutu dan itu tipe nya 13X, ini untuk tangkap uap air.

Apapun data umur filter di tabel dalam buku panduan merek compressor apa pun, ujung ujung nya cuma main di tekanan tinggi dan suhu ambient rendah sebagai basis hitungan yang kayak nya "wahhhhh mantep be-eng" .......alias bullshit bagi tropical air fill operator. Dalam aplikasi kita di negara tropis, sunat 60% tuh kapasitas nya.
Cuma ini data , bahwa pendeknya umur filter pada suhu ambient tinggi banyak yang tidak paham terjemahkan nya dan terbitlah lah pemahaman bahwa filter se upil ukuran P21 bisa isi sampe 80 tabung. Kalo di Kutub Utara dan Selatan, emang bisa ampe 80+ tabung 80CF, kalo di Indonesia , itu compressor kudu operasional di dalam freezer milik cold storage dulu...hehehehe.

KADAR AIR DALAM UDARA :
RH 100% pada 0 Celcius, 1 ATM = 4.48 cc per 1000 liter udara
RH 100% pada 10 Celcius, 1 ATM = 9.41 cc per 1000 liter udara
RH 100% pada 20 Celcius, 1 ATM = 17.31 cc per 1000 liter udara
RH 100% pada 30 Celcius, 1 ATM = 30.40 cc per 1000 liter udara
RH 100% pada 40 Celcius, 1 ATM = 51.21 cc per 1000 liter udara
RH 100% pada 50 Celcius, 1 ATM = 83.08 cc per 1000 liter udara

Tabung 80CF isi nya approx 2,200 liter udara

Kemampuan MS 13X untuk "tangkap" air adalah 20% dari berat nya. Jika anda baca spec nya sebagai 23%, itu 3% tidak di pakai sebab udara udah keburuh basah kalo ampe saturasi 23% tuh MS 13X nya.

Sekarang kita hitung, filter cartridge di P21 yang isi molecular sieve nya cuma 68 gram doank, akan punya kemampuan tangkap air :
68 gram x 20% = 13.6 cc atau gram air

Karena kita tau bahwa pada suhu ambient 30C, suhu udara final bisa naik ke 45C dan setelah di buang air nya oleh water separator pun, masih ada 0.52 cc air per tabung 80CF, maka 13.6 gram dibagi 0.52 = 26 tabung 80CF doank umur pakai nya, bagi yang PAHAM dan JAGA standard udara sesuai aturan EN12021 dan/atau Grade E. Karena kita tidak ada musim dingin dan regulator tidak akan beku, kita bisa pakai ini filter ampe sekitar 30- 35 tabung lah dan kekeringan udara masih sekitar -45C dew point atau sekitar 0.1% RH / kelembapan pada suhu udara produksi 45C . Pada peraturan Grade E, udara segini di anggap basah , tetapi ini masih boleh sebab ada aturan dimana user JIKA tidak pakai di udara dingin, ini masih ok ok ajah. Kalo ikut aturan Eropa EN12021 , ini udah kagak lulus karena kebasahan.

CATATAN :
Jika anda technical diver dan menyelam dalam pada thermocline yang bisa sesejuk di bawah 10 Celcius, jangan sekali kali pakai udara tabung selam yang tidak lebih kering dari -55C dew point, makin kering makin aman. Mau itu regulator model enviromentally sealed pun tidak bisa mencegah regulator beku di jalur orifice nya di high pressure seat karena udara basah banyak air nya. Saat 200 BAR di turunkan ke 10 BAR , akan terjadi sejuk mendadak di titik orifice karena sudden & massive pressure drop tersebut dan ini bisa ada cold spot yang suhu nya bisa sampe -30C sampe -50 celcius, tergantung air flow nya. Balik lagi ini ilmu fisika sifat udara terhadap pressure/depressurization.



Pantesan kalo diving haus kan ? Yah iya lah, dari 70% an RH pada umumnya lalu sedot udara yang kelembapan dibawah 1%, pasti tenggorokan kering neh.

Kenapa sih harus kering udara di tabung scuba ?
Salah satu hal penting adalah, jika udara 2,200 liter tidak di buang airnya yang bisa sampe 100+ cc air, itu di dalam tabung akan jadi Taman Kuman+Bakteri+Jamur Nasional. Pada level kekeringan yang di perbolehkan pun, tetap ada beberapa tetes air di dalam tabung tersebut. Air adalah sumber penyakit jika tidak steril. Jamur jika tumbuh di tabung, spora nya bisa buat penyakit. Ini issue kesehatan sebab tabung adalah closed container dan jika tidak kering bisa jadi sumber penyakit.

Kenapa 0.1% RH atau -45C dewpoint ( DP )jadi patokan ?
Ini lah mahalnya mau proses udara menjadi udara bersih. Activated carbon jika mau mampu tangkap racun dari udara compressor, kudu kering banget dan -40C DP adalah batas dimana performance nya masih mantap dan ini -40C DP adalah batas di mana "obat" bernama Hopcalite si "pembuang" racun bahaya CO ( Carbon Monoxide ) masih mampu berkerja. Kalo lebih basah dari -40C DP, itu Hopcalite akan gagal conversi CO menjadi C02. Hopcalite itu catalyst alias perubah , bukan tukang "tangkap" CO.

Hopcalite adalah media ke 3 yang saya sebut sebagai tipe media untuk air fill center yang perfectionist saat berurusan dengan breathing air quality dan safety. Ini harga nya extra lagi neh. Kan doku lagi...... doku lagi.

Activated Carbon nama keren arang, adalah emang benda magical. Ini saudara kembar batok kelapa yang mampu "tangkap" racun di udara dan air, tinggal di proses berbeda saat pembuatan, bisa di "setel" mau tangkap apa di fluida atau di gas............cuma sayang Carbon Monoksida tetap kagak bisa di tangkap ama activated carbon ( AC ). Itu racun dari oli, di tangkap ama AC dan sekian banyak racun lain nya........daftar nya panjang banget euuyyy. Jadi ini AC penting sekali.

AC selalu di letakan setelah molecular sieve (MS ) sebab MS akan keringkan udara sebelum AC tangkap racun....kan AC doyan nya udara kering kalo mau dia berfungsi baik. Kalo pake Hopcalite si converter racun carbon monoxide, pasti tata kemasan nya adalah : MS >> Hopcalite >>>AC. Hopcalite karena conversi CO menjadi CO2 dan AC bisa juga tangkap CO2 sedikit, maka AC di parkir paling belakang.

Jangan sekali-kali fikir bahwa Molecular Sieve dan Activated Carbon adalah FILTER, mereka bukan filter. Mereka itu harus di anggap sponge/busa. Mereka jerap ( bukan serap ) air dan racun di dalam pori-pori mereka dan saat sudah full-house alias jenuh, kalo datang lagi air atau racun bertubi-tubi........apa pun yang ter-jerap di pori-pori mereka akan LEPAS dan masuk ke udara di tabung kita. Ini yang bahaya, kalo tiba-tiba racun dalam jumlah besar terlepas ke udara. Kalo filter bisa mampet, jika pakai meter tekanan atau suara pompa nge-den stress, akan jadi indikasi mampet, untuk media MS dan AC tidak ada indikasi apapun. Maka nya kalkulasi pake tabel volume udara terproses vs suhu ambient , sebab sifat nya udah ketauan nih dua media........DENGAN catatan, compressor masih sehat alias Blow-By nya masih dalam limit.

Kalo meter electronic untuk ketahui MS udah basah, ada alat nya. Rp 20 - 30 an juta, nama nya Dew Point sensor. Kalo AC udah saturated ama racun, Mama Lorenz atau Kyia Gendeng Pamungkas dan Dukun mana pun tidak bisa tau, kecuali di test ama proses tertentu di labotarium...........sama ajah boong dan bongkar filter nama nya. Kalo Hopcalite ( HP ) dalam teori tidak bisa rusak dengan cepat sebab ini catalyst, tetapi filter ganti yang HP kut di buang lah.

Jadi basis hitungan dan termasuk sensor canggih dari Bauer Securus, untuk umur filter akan di hitung dari "basah" nya itu molecular sieve.

Cuma sayang jika compressor sudah uzur , itu kadar uap oli yang ikut dalam udara terproses akan naik se-iring dengan haus nya piston ring dan liner. Itu activated carbon akan keteter belepotan oli, bukan jenuh lagi tapi belepotan dan akhir nya umur pakai filter merosot dibawah hitungan standard. Kalo operator malah genjot umur filter di luar batas standard, jadi lah situasi berbahaya dari segi "kotor" nya udara di tabung selam. Bau apek mah masih mending, racun nya dari apa pun penyebab bau apek itu , jika masuk ke paru-paru yang kita takut. Effeknya bisa macam macam, tergantung loading "racun" nya berapa banyak dan apa ajah.

BERSAMBUNG..........


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sat Jan 22, 2011 10:20 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Umur filter housing Bauer P21


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sun Jan 23, 2011 12:56 am 
Offline
User avatar

Joined: Wed Jan 05, 2011 12:54 pm
Posts: 312
om surya boleh minta saran donk (bacanya ngejelimet juga):

1. apa ada perbedaan spesifikasi signifikan antara kompresor untuk tabung yang hanya dipakai latihan di kolam dan tabung untuk dipakai nyelam beneran di laut (semacam yang dipakai resort atau LOB)?

2. bagi pengelola dive center yang awam akan kompresor, hal apa saja yang perlu diperhatikan jika membeli kompresor bekas?

3. secara hitungan bisnis, membeli baru atau bekas, apa signifikan terasa perbedaannya?

siapa tau ntar sawah di kampung laku, pengen buka diving center di sebelah rumah janda sebelah...hehehehe (dan berharap om surya membahas bisnis diving center 101) :D

btw, saya catat beberapa kali om menyinggung soal duit ngga bisa boong, emang mantap dah!


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sun Jan 23, 2011 3:06 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Sekarang kita sambung soal kenapa compressor tidak boleh hasilkan udara yang lebih dari 170C panas nya ? Kalo di spec compressor, suhu ini disebut Maximum Discharged Air Temperature.

Seperti saya kemukakan, oli selain racun adalah cairan yang bisa terbakar.

Kenapa oli compressor zaman sekarang meggunakan tipe sintetik ?
Karena suhu bakar oli sintetik yang umum nya dari Ester ( bukan si Esther hitam manis adik nya Elizabeth yah....:D ) lebih tinggi dari oli mineral..........begitu pula harga nya. Selain dari oli terbakar jadi racun, juga akan jadi carbon build up dan yah kebakaran beneran juga bisa terjadi.

Satu lagi keuntungan oli sintetik adalah sangat kecil nya residue yang akan jadi carbon built up. Carbon akan nongkrong di katup IN/OUT dan ujung-ujung nya adalah biaya perawatan dan jam operasional yang lebih tidak efficient. Carbon built up yah arang namanya, kalo arang ini numpuk di katup, katup akan bocor sebab kagak bisa nutup sempurna. Kalo katup bocor, kompressi tidak akan bisa terjadi dan ngem-poss lah tuh compressor.

Kalo carbon built up terjadi di liner piston dan ring nya, selain ngempos kompressi, liner akan baret dan oli akan berlimpah bocor ke ruang kompressi udara. Ring piston kompressi dan ring piston oli juga akan rusak kalo banyak carbon built up dan akhirnya groove piston ring akan mekar di luar spec............ganti piston deh dan ganti liner deh = minimal 10 jt per silinder dan bisa lebih loh.

Jika carbon built up masuk ke pipa pipa after cooler ( pasti masuk ) dan jadi kerak nempel di dalam pipa, kemampuan transfer panas ini pipa aftercooler akan turun dan akhirnya suhu udara produksi akan naik = sebentar lagi total loss lah tuh compressor karena sering over heat. One thing leads to another, yah emang jeleknya sistim mekanikal begini lah, satu masaalah akan buat serangkaian masaalah sebab semua saling kerjasama.

Saat carbon pada rontok dan masuk ke oli, jadi lah particle contamination. Baret dah itu connecting rod bearing, main bearing dan apapun benda bergerak di dalam compressor yang perlu oli......... bukan kotoran. Ini mahal banget perbaikan nya.

Spesifasi Oli akan menyatakan 2 hal penting :
- Flash Point Temperature ( FP ), kalo oli sintetik biasa nya up to 260 Celcius
- Auto Ignition Temperature ( AIT ), kalo oli sintetik biasanya up to 320 Celcius

Flash Point adalah dimana suhu panas akan buat oli menguap dan siap kebakar jika ada sumber percikan api. Kayak Explosive Limit di gas. Ini masih ok ok lah, perlu kotoran abu yang jadi proyektil di udara dan buat friksi yang timbulkan percikan api dan baru lah oli terbakar. Cuma saat percikan api ini lenyap, mati lah si api........cerita nya begini lah kata sang ilmuwan.

Auto Ignition Temperature lain lagi. Ini adalah suhu dimana oli akan kebakar sendiri tanpa bantuan percikan api dan akan terus menyalah karena udah terlalu hot gitu loh..........wah serem kali.

Lalu apa yang di takutkan oleh kita jika oli kita toh handal..dal..dal..dal dan bisa tahan 260/320 celcius ?

Balik lagi ke ilmu fisika tekanan.
Kedua suhu ini akan turun drastis jika tekanan ambient di atas 60BAR.
Bidang ini masih dalam penyelidikan, seperti kebanyakan ilmu fisika, kecelakaan lah jadi basis research. Compressor tipe screw telah meledak beberapa kali di tambang dan setelah di periksa ini ono, baru lah mereka sadar ada relasi antara TURUN nya suhu bakar oli dengan NAIK nya ambient pressure di mana oli tersebut bekerja.

Jadi pada 60 BAR ke atas , yaitu tekanan di dalam ruang kompressi sang kompresor khususnya di stage 3 yang bisa 200BAR, pelumas sintetis yang 260/320 celcius ternyata akan bisa terbakar ( auto ignition temperature / AIT ) lebih rendah dari 200C pun. Tergantung tekanan dan kadar oksigen berapa % dan berapa uzur ( teroksidasi ) si pelumas nya. Angka <170 celcius pada operasional tekanan di atas 60 BAR menjadi lah standard suhu yang yang tidak boleh di lewati dan ini pun JIKA pakai pelumas sintetis, kalo mineral lebih rendah lagi. Soal berapa % extra kadar oksigen akan buat AIT turun lagi, saya belum punya data nya.

Informasi soal AIT ini tidak ada di training manual Bauer atau Coltri pun, tetapi ada di produsen compressor kelas ratukan PK yang buat Coltri ama Bauer kayak mainan dari segi ukuran. Yang ada cuma di setiap cylinder head atau di cylinder head tahap terakhir ( biasa nya tahap ke 3 ), di pasang lah ama produsen sebuah sensor suhu yang di set antar 132-135 celcius, untuk matikan tuh compressor kalo suhu ini tercapai. Ini bagi compressor yang tambah option safety dan pake duit extra juga.

Kalo di Bauer Nitrox compressor, karena bisa continuos blending ampe 40% 02 dan ini akan memper-rendah lagi suhu bakar ( AIT ) tuh oli, di pasang lah sensor di setiap tahap alias di setiap cylinder head nya. Maka nya Bauer wanti-wanti, jika mau main Nitrox, oli kudu pake yang sintetis. Ini oli mahal neh. P/N 283325 , di Indo harga nya antara Rp600-800k per liter. Di phillipina US$55 per liter dan paling murah di German, cuma Euro 23 an per liter. Cuma oli kudu pake laut kirim nya jadi kena minimum volume dan hazardeous material handling charge yang bisa US$1,000 minimum charge + dokumen nya. Kudu impor 4 drum 209 liter baru bisa justified shipping nya. Kompressor pake 3 liter doank at the most dan bisa 6-12 bulan sekali ganti oli.........ampe botak dan tanggal "30" Februari baru abis jualan oli 800+ liter.....wak kik kik kik.

Selain dari sintetik lebih handal soal urusan suhu panas dan maka nya negara tropis harus pakai pelumas sintetik sebisa mungkin. Ada lagi ke unggulan lain oli ini. Uap oli nya sangat rendah di banding mineral dan standard Nitrox tidak kasih blending ama compressor yang pake pelumas mineral sebab kadar uap oli sangat-sangat di jaga untuk produksi Nitrox atau KABOOM lah hasil nya.

Lalu sial nya kalo main continuos blending Nitrox, itu oli umurnya jadi 50% doank sebab oksigen kadar tinggi adalah oxidizer dan oli akan cepat rusak kena oksigen kadar tinggi di aplikasi Nitrox, selain suhu operasional yang jadi extra tinggi pula. Jadi lah jual air-fill nitrox tidak bisa murah, serba serbih nya mahal neh dan resiko kebakaran naik drastis.

Kebakaran paling rawan adalah bagi dive center yang main partial blending, sebab di awal prosedur nya, oksigen murni 98-99% di masukan ke tabung scuba dulu pada tekanan alias volume yang akan dapat hasil final nya equivalent ke 32%-36% 02, tergantung mau pake berapa persen tuh Nitrox diver nya. Lalu di pakai lah compressor selam untuk isi udara 21% 02 pelan pelan ampe penuh ke dalam tabung scuba tersebut. Titik rawan partial blending adalah saat udara di tabung belum serendah 40% 02.

Ngomong2, itu 40% rule bagi orang Eropa adalah lelucon, tapi tidak bagi orang Amerika yang emang kalah maju dari segi safety soal oksigen blending. Nitrox di Amerika lebih di atur oleh dive agency, kalo di Europe atau lingkungan EC
yang atur kayak nya engineer perfectionist deh.

Standard baru Eropa bagi udara yang mengandung 23% atau lebih oksigen nya, bukan lah EN12021 ( 21% 02 tok ), tetapi EN 8478. Ini standard oil vapor nya sebegitu rendah, sulit sekali compressor yang pake oli bisa lulus. Sayang dokumen nya EN 8478 kudu beli neh.


Kalo yang main di continuos blending, kayak kapal LOB yang pake Nitrox membrane, itu biaya nya mahal sekali. Membrane nya kudu di kasih udara 300% lebih banyak dari yang di butuhkan dengan low pressure compressor terpisah dan model oil-less dengan segala embel embel alat lain nya. Itu membrane sebenarnya Nitrogen Membrane dan bukan Oxygen Membrane, cuma operasional nya di balik. Yang di buang adalah nitrogen nya dan naik lah si kadar oksigen. Cuma yah itu dia, masuk 3 liter, cuma jadi 1 liter EAN dan di buang 2 liter. Bagi dive center yang tidak beli low pressure compressor untuk pakai feeding ke membrane, siap-siap bangrut lah dari segi operasional cost kalo supplai udara baku pake high pressure compressor sampean.

Tanpa low pressure compressor yang kapasitas nya 3x lebih besar dari high pressure compressor nya, biaya 3 tabung biasa jadi cuma dapat 1 tabung Nitrox dan ini artinya 3x lebih pelan gawe air-fill nya................wele wele, repot kali.

Continous blending di bilang aman juga kagak, di Canada baru ajah ada yang meleduk compressor nya. Tinggal orang Eropa yang main di industrial air pada ketawa cekikikikan.


Kita yang di negara tropis paling untung kalo soal lokasi diving..............mantap abiz. Tapi kalo soal produksi udara selam pakai compressor, kita paling apes sebab suhu ambient panas adalah musuh besar compressor baik dari segi biaya per air fill, biaya perawatan dan umur pakai compressor nya. Lalu suhu kita yang panas akan rawan buat compressor rusak, kecuali compressor kita water-cooled, tapi kebanyakan air-cooled.

Cilaka nya, rusak kompressor kecuali ada suara aneh, ada bau aneh, ada yang patah, ada yang bocor dan ada yang ngempos........tidak lah akan ketauan oleh operator compressor pada umum nya sebab kompressor Rp 100 juta pun, tidak lah di lengkapi dengan safety yang penting untuk melakukan automatic shutdown. Kan compressor digerakan ama mesin Honda atau diesel atau motor listrik, hayooo ajah muter terus ampe kasus.

Sudah paling sengsara kondisi operasional nya di negara tropis, banyak pula operator compressor yang tidak lah cukup trampil karena user training dari para distributor pun terlalu basic. Operator juga anggap remeh soal compressor, pokok nya asal bisa isi udara............hajar bleh. Coba kalo compressor operator kita didik kayak kita didik murid open water dan segala teori nya kita berikan dari awal dan kalo tak lulus tak boleh pegang compressor, pasti hasilnya lebih baik.

Buku User Manual tuh compressor ajah kagak dibaca, jika di baca pasti tabel kompensasi suhu 30C akan di pakai dan tidak lah setelah 80 tabung baru ganti filter cartridge di P21.

Ada cerita lucu soal compressor.

MANADO
Ada dive center beli compressor Bauer Mariner yang model baru dan ini compressor kan ada oli filter nya. Pake terus dan ganti oli tetapi tidak ganti filter nya, karena compressor model lama TIDAK ADA filter nya dan ini kebiasaan terbawa bawa saat merawat compressor model baru. Yah berantakan lah itu compressor setelah sekitar 3x ganti oli sebab kotoran sudah menyumbat di filter nya dan pelumasan jadi gagal.


JAKARTA
Ada dive center yang compressor nya kebakaran. Filter housing P21 nya yang kebakar. Bukan karena ke siram bensin tetapi dari dalam filter housing lah api nya mulai.

Ini sudah terjadi beberapa kali di luar negeri juga, tetapi sering nya karena unit otomatis pembuang air di water separator nya gagal berfungsi. Banyak yang suka pasang automatic drain, biar mudah, tetapi kalo ini gagal.......yah kebakaran bisa terjadi kalo pas chain of events nya tepat.

Filter housing jika tidak sering di bersihkan akan banyak residue oli yang bersumber dari proses udara yang kita bahas sebelum ini. Udara pasti ada oli nya. Semua filter housing juga perlu di jaga tekanan pada Pressure Maintaining Valve nya aka PMV ( lihat link ke posting lama saya ).

Akumulasi oli di pipa udara dan di filter housing tidak lah mengherankan, apalagi compressor yang sudah lemah di ring piston dan liner dan akan ketauan dari test Blow By nya, berapa banyak kebocoran nya. Semakin tua tuh compressor dan suatu saat PMV nya rusak karena kagak kerawat, dan water separator no 1 juga tidak terawat , air tidak akan terbuang dengan baik dari water separator tersebut dan akan banyak air masuk ke filter cartridge. Molecular sieve dan juga activated carbon yang kering, saat kena air banyak mendadak, proses penyerapan air akan timbulkan panas. Paling panas si molecular sieve nya. Emang ini sifat kimia molecular sieve, sedot air = PANAS.

P21 filter cartridge nya terbuat dari plastik, saat panas berlebihan, akan melelehlah itu plastik. Saat plastik nya meleleh, molecular sieve akan tumpah ke luar dari plastik dan bersentuhan dengan body aluminum di dalam filter housing. Si body bagian internal filter housing belepotan oli compresor. Karena ada tekanan di dalam filter housing, turunlah suhu bakar itu oli dan terbakar lah itu oli dan juga plastiknya. Rame deh. Ada dua sumber bahan bakar disini, sebenar nya tiga sih :
- Plastik dari body filter cartridge
- Kain filter di dalam filter cartridge
- Oli di dinding internal filter housing

Bisa kaget jika equation nya adalah water = fire.
Kayak magnesium lah, kalo kebakaran kagak boleh di semprot ama air, malah air jadi energi bakar tambahan. Air adalah H20 euuy....... kan Hydrogen = Fuel.


Jadi telitih dan hati hati lah saat merawat kompressor.
Bukan saja tekanan tinggi sama dengan dinamit daya ledak nya. Mulai dari stage final ( umum nya tahap/piston 3 ) ke filter housing, itu zona 200 BAR , tidak kalah bahaya nya sama tabung selam.

Suhu panas dan oli bisa buat kebakaran dan air pun bisa buat filter terbakar.
Salah rawat compressor, korban nya diver yang pakai udara produksi compressor tersebut, kalo jorok banget rawat nya, air fill operator bisa juga luka.


Saya kasih contoh nyata kenapa compressor di Indonesia cepat babak belur nya.
Saya tidak puas jika tidak tau berapa panas sih sebenarnya compressor itu saat operasional di suhu ambient 30-32C. Kalo client saya bayar saya untuk troubleshooting mesin kapal mereka, masak mainan sendiri kagak di oprek-oprek.

Lihat graph suhu yang saya attached.
Ini total durasi graph nya adalah 33 menit dari ujung kiri ke ujung kanan.
Testing di lakukan pada 2 hari yang berbeda, 18 Dec dan 17 Dec.

Tanpa bantuan kipas/blower listrik yang sangat kencang, sebelum batas garis hijau neon "ON", adalah compressor yang cuma mengandalkan pendinginan dari kipas di pulley nya dan dalam hanya 15 menit, graphic warna biru yang adalah suhu cylinder head no 2 pada 18 Dec sudah ter register 130+ Celsius .

Area garis hijau neon "ON" adalah kipas tambahan di hidupkan dan lihat lah dalam 5 menit saja , itu suhu turun sampai 120+ sedikit dan dimana grahic turun mendadak, itu adalah compressor dimatikan dan blower tetap di hidupkan.

Graph warna merah adalah juga suhu cylinder head no 2 pada 17 Dec, durasi operasional 30an menit dan blower selalu hidup, lihat sushu nya cuma sedikit di bawah 120C dan konstan.

Karena ini Mariner pakai block terbaru yang ada oil jacket di cylinder head no 3 , maka suhu cylinder head no 3 tidak lah panas seperti model lama yang dimana, sepatut nya cylinder head no 3 merupakan cylinder head terpanas dan di cylinder 3 lah Bauer pasang sensor suhu nya. Graph warna hijau adalah suhu cylinder head no 3 yang tidak di bantu oleh blower tambahan, tanggal 18 Dec. Lihat betapa cepat naik suhu suhu nya ke sekitar 90an Celcius, di banding graph ungu yang juga cylinder head 3 di bantu blower, tanggal 17 Dec.

Suhu melonjak di cylinder 3 kayak bukit dan lembah adalah hasil dari tekanan naik dari 120 BAR ke 200 BAR ke 120 BAR saat tabung sedang di isi danpenuh dan diganti lagi dengan tabung kosong. Karena PMV compressor ini di set pada 120 BAR, maka tekanan minimal di cylinder head 3 selalu pada 120 BAR.

Lebih stabil panas nya di cylinder 1 dan 2 karena itu dua silinder selalu kerja melakukan tekanan 7 banding 1. Seperti yang di jelaskan, ratio tekanan adalah sumber panas nya udara terkompresi.

Jika cylinder 3 sedang di 120 BAR, kita kan tau udara di umpan dari cylinder 2 pada 49 BAR, maka 120/49 = 2.4 kali compression ratio nya. Pada 207 BAR pun, 207/49 = 4.2 adalah ratio tertinggi. Dari graph warna ungu, kita bisa lihat perbedaan ratio tekanan 2.4 di banding 4.2 telah menghasilkan kenaikan suhu 10C, 80C naik ke 90C . Karena block baru ini ada pendinginan tambahan oli jacket lah, suhu cylinder 3 jadi tersejuk dan bukan terpanas seperti di block lama.


Yang menyebalkan adalah, pada 49 BAR pun di cylinder 2, suhu cylinder head jika tidak di bantu oleh below extra kuat, akan melonjak naik pelan-pelan jika compressor running 1 jam lebih. Pada 49 BAR, suhu bakar oli ( AIT ) sudah juga turun cukup drastis dan ini akan berpotensi terjadi pembakaran oli di cylinder 2 saat over heating terjadi. Hasilnya pasti racun dan carbon monoksida + carbon buil up.
Ingat, suhu yang terbaca di cylinder head 2 adalah suhu di pipa sisi external, ini bukanlah suhu udara terkompresi. Suhu udara nya pasti lebih tinggi lagi sebab thermal transfer dari udara ke pipa dan pipa nya sendiri yang kena tiup udara sejuk dari pulley fan tidak lah mencerminkan suhu udara sebenarnya.

Saya mau beli alat baca khusus suhu udara tapi wele2, masang nya repot dan sensor nya mahal. Bagus nya adalah, saya bisa analisa dengan mudah berapa tambahan suhu yang tidak ter-register karena sensing nya di bagian cylinder head. Anggap ini "X" value lah. Dengan apa yang Bauer sendiri lakukan, yaitu 132 - 135C sebagai suhu maksimal di cylidner head. Bauer pasti sudah berhitung bahwa 135C di cylinder head adalah 135C + X = <170 Celcius ( suhu udara produksi ). Maka parameter yang saya pakai adalah 130C sebagai suhu tertinggi yang boleh terjadi di cylinder head mana pun, lebih aman dikit lagi dari setting Bauer. Cihuyyyyy !!

Cylinder 2 sebagai suhu terpanas di antara 3 cylinder tidak lah mengherankan ( kita bicara block baru yang ada oil jacket cooling di cylinder 3 ). Cylinder 1 ( saya tidak cantumkan graph nya ) suhu nya sudah 100an Celcius. Pipa pendingin aftercooler memang cuma mampu buang sekian banyak panas dan hasilnya akan tetap lebih panas 15C dari suhu ambient, maka wajar saja cylinder head 2 akan pasti lebih panas minimal 15C dari cylinder head 1.

Sekarang lihat graph suhu water separator pada 17 dan 18 Dec ( tanpa blower ).
Bagi pemilik compressor dengan filter housing P21 dan P31, itu lah suhu filter housing. Bauer Mariner milik Mbah pake option P41 yang filter paling gede dan ini tipe pakai water separator terpisah. P21 dan P31 adalah water separator dan filter housing dwi-fungsi.....biasa, doku lagi doku lagi.

Graph biru jelas memperlihatkan tanpa bantuan blower, suhu water separator housing kulit luar nya naik dari 32C ke 37C dalam hanya 15 menit. Ini lah yang saya jelaskan bahwa berapapun suhu ambient nya, suhu udara produksi pasti lebih panas sekitar 15C. 37C di kulit luar water separator yang aluminium nya tebal nya minta ampun, suhu didalam nya pasti lebih panas minimal 8-10 Celcius, thermal transfer makan waktu neh dan kulit luar juga selalu kena angin dan sedikit banyak "ter-sejukan".

Saya sudah bongkar ruang compressor dan tambahkan lubang ventilasi ampe bosen. Bobok sini, bobok sana, dan sebelum dipasang blower extra kuat, saya sudah pakai blower lumayan kuat. Tetap limit operasional saat sebelum blower extra kuat dipasang adalah 1 jam. Begitu suhu 130 C di silinder manapun, compressor harus di matikan. Itu SOP nya.

Akhirnya no choice dan conclusion nya adalah, emang pabrik compressor pada kurang kreatif dan mau low cost melulu. Kenapa kagak bikin itu pulley fan pake variable pitch mechanism kayak Apollo Water Scooter gitu loh. Kalo untuk tropis setel pitch nya baling-baling di pulley fan supaya volume udara naik, tinggal motor tambah daya 500 watt udah lumayan. Kalo di negara dingin, kurangkan pitch nya.
Tapi ujung2 nya doku lagi........wak kik kik kik.

Yah, apa boleh buat, pasang lah blower super kencang yang 82,000 liter udara per menit. Suara nya tuh blower ajah lebih berisik dari Bauer nya wak kik kik kik dan flow udara nya minimal 3x dari Bauer pulley fan dan sekarang mau jalan 4+ jam pun suhu di cylinder 2 si biang kerok tetap tidak melebihi 122 Celcius.

Lalu apa ini semua artinya ?
Artinya para pemilik compressor yang lain yang main di suhu ambient 30-33C dan tidak pakai blower tambahan extra kuat, jika operasional nya lebih dari 1 jam dan suhu cylinder head naik di atas 135C.... siap siap lah keluar biaya perbaikan tambahan atau compressor nya akan cepat uzur dan akhirnya kualitas produksi udara tidak akan bisa bagus secara konsisten dan cost effective.

CATATAN
Sebuah mesin yang air-cooled emang brengsek. Tidak ada thermostat nya kayak mesin water-cooled. Kalo mesin water-cooled, umumnya cooling capacity pasti berlebihan, dan bisa di atur sesuai kebutuhan dengan si thermostat di radiator air nya.

Kalo compressor air cooled, yah segitu gitu ajah kemampuan nya pendingin nya, berdasarkan berapa udara yang di tiup sama kipas nya dan berapa suhu ambient nya. Speed kipas nya fix, lalu suhu ambient beda beda............piye toh ??
Kasian bener deh kita di negara tropis pake compressor yang air cooled.

Kalo pesawat terbang pake mesin piston dan air cooled masih mending, di geber si baling baling makin kenceng muter nya dan angin makin kuat. Kalo motor bebek , pake mesin air cooled juga lumayan, di geber kencang di jalanan angin makin kuat.

Heat is our enemy !!!


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sun Jan 23, 2011 3:09 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
kok kagak mau nempel ni gambar..........coba lagi


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sun Jan 23, 2011 3:58 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
BotolKecap wrote:
om surya boleh minta saran donk (bacanya ngejelimet juga):

1. apa ada perbedaan spesifikasi signifikan antara kompresor untuk tabung yang hanya dipakai latihan di kolam dan tabung untuk dipakai nyelam beneran di laut (semacam yang dipakai resort atau LOB)?

Ukuran output nya disesuaikan ama total kebutuhan betapa cepat kudu isi tuh tabung dan berapa awet di harapkan tuh compressor.
- Capacity air production
- Capacity filter nya
- Berapa tahap, kalo 4 stage lebih awet dari 3 stage , jika operasional sama
- Putaran compressor nya, pelan awet, cepat makin cepat uzur juga
- Kalo compressor di ruangan mesin di kapal taro nya, pilih yang water cooled lebih aman sebab panas neh kalo ruangan terbatas.

Yang terakhir adalah yang punya compressor kayak saya kagak ? Kalo saya setting compressor sedemikian rupa bukan cari duit tapi emang hobby, asal impas udah happy.......wak kik kik kik



2. bagi pengelola dive center yang awam akan kompresor, hal apa saja yang perlu diperhatikan jika membeli kompresor bekas?
Baca posting satu lagi yang ada juga tanya compressor bekas, jawaban disana semua

3. secara hitungan bisnis, membeli baru atau bekas, apa signifikan terasa perbedaannya?
Tergantung bisa isi berapa tabung sehari. Kalo di Jakarta mau untung isi tabung susah sebab volume nya kecil dan cost of ownership dan funding keteter ama long term ownership tapi low yield. Kan bunga jalan terus euyy, mau utang kek , mau kontan kek, uang tak dapat bunga atau hasil di bisnis = rugi. Selalu lah anggap compresor bagi dive center di jakarta sebagai prasarana dan bukan business unit, baru tenang pikiran sebab untung rugi tidak di pikirkan.



siapa tau ntar sawah di kampung laku, pengen buka diving center di sebelah rumah janda sebelah...hehehehe (dan berharap om surya membahas bisnis diving center 101) :D
Wah cakep kagak Janda nya....??

btw, saya catat beberapa kali om menyinggung soal duit ngga bisa boong, emang mantap dah!

Kenapa saya selalu singgung doku karena banyak orang yang mau hobby mahal tapi mau ngirit. Ngirit boleh tetapi jika mengirit dengan di potong biaya untuk basic safety, itu tidak boleh. Ini segi konsumen.

Kalo segi dagang : irit oleh tapi jangan kualitas dan keselamatan di pertaruhkan demi margin lebih baik. Contoh gampang biaya air fill lah. Kalo orang bisa khusus invest dan dagang air fill tok dan jual biaya air fill Rp 20,000 untuk tabung 80CF dan pake filter ukuran P21, compressor baru, sehari cuma <10 tabung dan bisa lakukan ini selama 4 ribu jam operasional compressor nya, tanpa packing ulang sendiri filter cartridge nya alias beli barang asli,
tanpa lewat 45C dew point ke keringan udara nya di setiap air fill dan lulus criteria lain di Grade E atau EN 12021 air pada menit akhir umur filter nya pun..........pada umur 1000 jam pertama masih bisa nyengir kuda, pada umur 1000-2000 jam mulai naik darah sebab celengan mulai di pecahkan untuk bayar suku cadang yang diperlukan, 2,000-3,000 jam kualitas udara harus di compromise, 3000-4000 jam either baru sadar akhirnya untung tipis banget atau operasikan terus compressor yang udah uzur dengan potensi bad air quality.

Rp 20,000 bisa untung , tapi volume dagang nya harus 30> tabung sehari atau 6-7 jam sehari bagi unit 200L/menit kayak Mariner dan 300 hari setahun dan pakai filter system yang gede kayak Bauer P5 twin tower. P5 kapasitas proses udara nya 37 kali lebih besar dari P21 dan harga filter cartridge set nya kalo tidak salah cuma 7-9x dari filter cartridge P21 dan investasi tambah US$ 4,000 an dapat deh kayak nya. Jaga suhu cylinder head jangan sampe di atas 130C. Jangan pake untuk continuos blending nitrox. Lalu rawat compressor yang sangat-sangat baik, ganti oli ( sintetis ) jangan ikuti saran Bauer yang 2,000 jam/2 tahun, pake 500 jam maksimal atau 6 bulan dan di sayang lah kayak cem-cem-man tercantik di dunia. wak kik kik kik. Tambah dikit ilmu kudu, yaitu kudu belajar mendalami compressor nya biar bisa baca gejala awal potensi kerusakan dan bisa lakukan perbaikan sendiri dengan baik.



_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sun Jan 23, 2011 4:00 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Tambahan :.............jangan males baca donk coy....... :)

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sun Jan 23, 2011 4:11 am 
Offline
User avatar

Joined: Wed Jan 05, 2011 12:54 pm
Posts: 312
Quote:
Yang terakhir adalah yang punya compressor kayak saya kagak ? Kalo saya setting compressor sedemikian rupa bukan cari duit tapi emang hobby, asal impas udah happy.......wak kik kik kik
hmm...beberapa kali ke SP, di dekat pintu masuk saya liat ada semacam kompresor namun yang menarik perhatian kayaknya tuh kompresor lagi di-tes ya om? beberapa alat mirip2 dengan alat2 yang dipake untuk uji beberapa komponen otomotif.

Quote:
Tambahan :.............jangan males baca donk coy.......
untuk kaum awam seperti saya sepertinya memang dibutuhkan effort tersendiri untuk dapat memahami karakter susunan tata bahasa yang tidak lazim pada tulisan2 teknis dari om surya agar bisa mendapat hasil konkretnya. thx atas inputannya om.


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Jan 24, 2011 7:07 pm 
Offline

Joined: Thu Aug 06, 2009 3:03 am
Posts: 1022
Location: Gili Trawangan
menrik bgt nih bacaan nya
ayo mbah tambah lagi biar kita tambah tau ttg kompresor dan udara yg kita sedot nih


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jan 25, 2011 12:28 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Wah tukang begadang juga Bro BK nih.........kik kik kik.
Saya kalo nulis emang begini bahasa nya, Betawi banget. kik kik kik. Lalu terjemahan bahasa teknis dalam Inggris ke Indonesia , saya kurang mahir , sorry neh.

Itu alat yang di pasang di kompressor adalah alat monitoring permanent supaya semua parameter operasional nya dalam real time bisa di pantau.

Ini compressor Mariner, adalah unit ke 3 yang saya beli dan yang untuk dive training tok. Saya ada 2 unit lagi untuk bawa ke laut, satu Mariner dan satu Capitano yang milik kongsi ama kawan. Mariner udah tua banget dan sudah masuk gudang. Capitano udah entah kemana di bawa kawan saya.


Kalo soal Dive Business 101, itu domain istri saya. Saya tidak ikut campur, kecuali pada level ke principle doank. Kalo daily business, EGP. Saya masuk ke toko SP ajah sebulan belum tentu 4x.

SP awal mulai dagang nya karena hobby dan saat anak kedua saya lahir dan istri berhenti kerja mau urusin anak. Dulu kan SP di garasi bobrok yang sekarang jadi kolam. Gedung di bangun bukan untuk jadi toko, kebetulan ajah memang sudah lama mau di bangun dan bisa di pakai jadi toko, dan di pakai lah jadi toko. Itu personal funds bukan business funds. Maka nya Dive Business 101 tidak bisa saya uraikan sebab misi awal dan funding nya bukan di hitung secara bisnis. Bisnis model SP kalo semua di hitung secara murni bisnis tidak akan feasible.


Contoh Dive Business 101 yang terbaik adalah AquaSport / Dive Master dari segi dive gear distribution dan telah lama berkibar nya. Ini bukan urusan Dive Resort yah. Dua boss yang masing-masing handal dalam bidang nya dan mereka adalah professional dalam bidang masing-masing. Itu old money yang sudah berkibar sebelum Krismon dan sudah menikmati masa emas dive gear distribution dan mereka respected world-wide. Patut lah mereka respected sebab tanpa mereka, dive business overall nya di Indonesia tidak akan maju seperti saat ini, khusus nya dalam pendidikan. Itu dua gentlemen adalah guru saya loh.

Hanya satu tips yang saya bisa kasih sampean2 yang mungkin mau main di Dive Gear business. Kualitas, reputasi dan after sales support merek yang kita pegang adalah kunci sukses nya. Kita tidak bisa sulap barang "so-so" menjadi premier product. Premier product harus exist lama di dunia dagang alat selam dengan proven track record dan berbagai innovasi design nya yang telah di nikmati para penyelam sejak zaman dulu.

Iklan lokal pada zaman sekarang kurang effective, sebab end user lebih informed karena internet. Review indah dari majalah selam untuk produk merk X,Y dan Z juga bukan lah suatu selling point yang kuat sebab tidak semua review jujur. Track record dan global presence itu yang paling berharga dan ini tidak bisa dibangun dalam 10 tahun pun.


Dive gear itu termasuk murah cost of ownership nya, yang mahal adalah dive trip nya, sebab mau nya diving melulu kan.


Final dan closing, adalah after sales support. Mau merek top dan emang bagus kayak apapun itu produk, jika service susah akhirnya merek itu akan collapsed di local market negara bersangkutan. Alat selam perlu di rawat. Perlu suku cadang yang selalu ready stock. Perlu service center yang setiap tahun , si personil HARUS factory trained karena ada saja product update. Harus lengkap special tools nya dan macam-macam lagi.

Jika member disini mau tau mutu dari sebuah produk, ikuti lah technical seminar semua merek yang ada di Indonesia. Di situ sering di bahas how and why ini ono di design as such. Technical trainer yang datang pasti dari produsen langsung, jadi bisa jawab segala macam pertanyaan rumit. Jika di pelajari secara seksama itu seminar, di situ lah participant akan baru sadar level of engineering di merek merek tersebut sampai dimana dan silahkan buat pertimbangan sendiri.





Bro DJ,

Saya sudah ulas cukup lengkap. Baca pelan-pelan dan lihat compressor nya, nanti bisa agak paham. Memang kalo tidak lihat barang nya dan opreasikan alat nya, agak susah. Ini saya attached typical compressor block, air flow dan process nya. Info yang saya berikan termasuk advance knowledge , khusus nya di sifat pelumasan yang ribet pada tekanan 200BAR dan soal sifat media MS dan AC di filter.

Saya suka mesin, jadi compressor tidak lah rumit, cuma unique karena ada area yang variable pressure dan membuat pressure perlu power banyak, terbalik sama mesin yang dapat pressure dari ledakan BBM, dan jadilah power. Compressor perlu power luar ( prime mover ) , kalo mesin malah menghasilkan power ( prime mover ), jadi agak terbalik. Lalu proses filtrasi udara adalah proses kimia, jadi agak ribet. Produsen atau distributor tidak akan banyak ajarin user soal proses/treatment udara sebab ini item consumable yang jadi priuk nasi mereka. Makin pinter si user, makin susah yang jualan compressor wak kik kik kik.


Legend untuk photo compressor
1 Cylinder 1st stage
2 Intake filter
3 Oil filler neck
4 Cylinder, 3rd stage
5 Safety valve, 2nd stage
6 Oil filter housing
7 Intermediate separator, 2nd stage
8 Inter-cooler 2nd stage
9 Condensate drain tap
10 Condensate drain connector
11 Safety valve, 1st stage
12 After-cooler
13 Cylinder, 2nd stage
14 Inter-cooler 1st stage



Enjoy guys..........
.


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Last edited by Surya Prihadi on Tue Jan 25, 2011 12:41 pm, edited 1 time in total.

Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jan 25, 2011 12:38 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Aneh, attachment gagal terus nempel.........
Coba lagi gambar di pecah dua

Legend untuk air flow compressor ( Air flow diagram )
1 Intake filter
2 Cylinder 1st stage
3 Cylinder 2nd stage
4 Cylinder 3rd stage
5 Cooler 1st stage
6 Cooler 2nd stage
7 After-cooler
8 Safety valve 1st stage
9 Safety valve 2nd stage
10 Safety valve 3rd stage
11 Intermediate separator 2nd stage
12 Filter system P21 (Central filter assembly)
13 Triplex filter cartridge
14 Manual condensate drain taps
15 Pressure maintaining valve
16 Filling hose
17 Filling connector
18 Filling pressure gauge
19 Change-over device 300 bar - 200 bar
20 Safety valve 225 bar

Catatan :
Item 19 adalah optional. Itu jika mau main tekanan 4000+ psi dan final safety valve kedua harus di pasang.


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jan 25, 2011 3:41 pm 
Offline
Site Admin
User avatar

Joined: Mon Jun 12, 2006 10:40 pm
Posts: 1030
Location: kingdom of undersea
waduh.. mbah yg satu ini paling royal kalo soal bagi2 ilmu.. makasi banyak mbah.. sangat mencerahkan :D

_________________
PETUALANG - Penyelam Tua Lupa Pulang


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jan 25, 2011 4:59 pm 
Offline
User avatar

Joined: Wed Jan 05, 2011 12:54 pm
Posts: 312
makasih om surya atas pencerahannya soal busines dive gear, walau yang saya maksud lebih ke dive center untuk mentraining orang nyelam. kebetulan saya udah bosan jadi orang gajian dan terbiasa ngajar di kuliah terbuka/seminar, so lagi berangan2 pengen memasyarakatkan diving dengan membuka dive center sambil ngecengin janda kece bahenol tetangga sebelah...hehehehehe. kebetulan juga saya masih melihat celah ceruk pasar di jakarta yang penuh sesak ini dan tinggal tambahin kerukan dalam kolam yang udah ada di rumah. selebihnya, biar usaha dan garis tangan yang bicara.

kalo kompresor, kebetulan kerjaan saya bersinggungan dengan dunia otomotif, dan teman2 termasuk sering melakukan uji coba/riset nyeleneh produk di bidang otomotif, jadi cara kerja kompresor ini agak menarik minat untuk mempelajarinya.


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jan 25, 2011 5:02 pm 
Offline
User avatar

Joined: Wed Jan 05, 2011 12:54 pm
Posts: 312
Surya Prihadi wrote:
Aneh, attachment gagal terus nempel.........

OOT: entah mengapa, server forumselam beberapa hari ini agak bermasalah. mungkin bisa pakai http://tinypic.com/ untuk attach gambar, nanti tinggal kopas tag Img-nya. sisi positifnya, server forumselam tidak akan berat menampung file gambarnya.


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jan 25, 2011 11:37 pm 
Offline

Joined: Tue Mar 20, 2007 5:58 pm
Posts: 1052
weits.. ada yang baru jadi agen resmi Gates nih.. buat yang seneng underwater videography, Gates ini housing kelas mercy daaah.. siapakah yang jadi agen resmi Gates? silahkan tanya sama mbah Surya hehehe..


Top
 Profile  
 
Display posts from previous:  Sort by  
Post new topic Reply to topic  [ 37 posts ]  Go to page 1, 2, 3  Next

All times are UTC + 7 hours


Who is online

Users browsing this forum: Google [Bot] and 2 guests


You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot post attachments in this forum

Search for:
Jump to: