It is currently Tue Oct 24, 2017 4:44 pm

All times are UTC + 7 hours




Post new topic Reply to topic  [ 30 posts ]  Go to page 1, 2  Next
Author Message
 Post subject: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 10:47 am 
Offline

Joined: Mon Mar 18, 2013 8:42 am
Posts: 40
Location: Medan
slamat hari kamis!! :-D

saya mo sharing mengenai kebingungan saya :-\
Saya pernah mengikuti kegiatan selam di salah satu spot di sumatra. Tetapi briefing awal sebelum penyelaman,tidak ada penjelasan mengenai teknis dr penyelaman itu. Semisal kedalaman dan bottom time, dll..jd kt langsung nyebur aj..dan diantara kita tdk ada yg menggunakan dive comp.Jd hanya melihat sisa tabung 50 bar,dan naik.

Trus dsaat menyelam,salah satu teman yg sudah menyelam hingga kedalaman 10m,naik kepermukaan utk minum dan langsung turun lagi (kebetulan penyelaman hanya dsekitar kapal). Ketika saya penyelaman selesai,saya menanyakan kepadanya apa tidak takut dekompresi?Tetapi dia menjawab tdk masalah naik turun klo hanya bermain di 10m.,saya bingung. Krn disaat saya open water course,info yg saya dapatkan tidak begtu..

Kira2 mana yg benar??
Dan teknik apa yg sebaik nya digunakan jika tidak memiliki dive comp..??
Informasi tambahan,penyelaman saya lakukan dengan anggota militer dan rescue. Apa teknik mereka memang bgtu? :-?

_________________
-because its there-


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 11:58 am 
Offline
User avatar

Joined: Thu Jul 09, 2009 5:51 pm
Posts: 1571
Location: Jakarta
Hahaha..... =))

Gw no comment deh kalau yg begini....

Soal dive comp, saya sarankan tidak usah pakai dive comp. Tetap pakai dive table, manual planning. Yang penting bawa depth gauge, bottom timer (jam) dan instrumen lain yg standard.

Jauh lebih konservatif, lebih aman.

Best,
rendra

_________________
BBeXplorers - Indonesia's Center for Diving Excellence | GUE Affiliate | We provide: Diver Training, EFR Training, Halcyon Dive Systems | Need info on joining DAN? E-mail me: rendra [at] banyubiru.org | Join our group on facebook: Banyu Biru Explorers


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 12:35 pm 
Offline

Joined: Mon Mar 18, 2013 8:42 am
Posts: 40
Location: Medan
rendra wrote:
Hahaha..... =))

Gw no comment deh kalau yg begini....

Soal dive comp, saya sarankan tidak usah pakai dive comp. Tetap pakai dive table, manual planning. Yang penting bawa depth gauge, bottom timer (jam) dan instrumen lain yg standard.

Jauh lebih konservatif, lebih aman.

Best,
rendra


ktawanya om rendra tdk menjawab pertanyaan ni..trutama mngenai kedalaman 10m itu :-\

_________________
-because its there-


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 12:41 pm 
Offline
User avatar

Joined: Mon Jun 14, 2010 9:24 am
Posts: 516
Location: jakarta
komen saya, ... ikuti latihan selam yang sudah diberikan , ikutan yang dirasa aman buat penyelamnya sendiri.
(maksudnya setiap penyelam bertanggung jawab atas keselamatannya sendiri..)

Guide atau DM bukan jaminan untuk nyawa dan keselamatan kita.
Walaupun di manual seharusnya memang DM (paling tidak) memberikan informasi itu.

Jadi ikutin kata om rendra, "plan your dive and dive your plan"
Kalau mau gunakan dive comp, gunakan semestinya dan jangan juga digunakan untuk menjamin nyawa kita.
Atau yaaa bener juga kata om rendra.. jangan gunakan sekalian..

kalau yang udah di 10 meter turun naik lagi terus turun lagi.. hehehehhe ....
gue aja kudu baca tulisannya om rendra soal DCS berkali2 biar inget... belum lagi resiko DCI lainnya...
bingung mas..? sama, saya juga,,,

_________________
-------------
aria anugraha m.
0818796937
https://www.facebook.com/aria.anugraha
--------------


Last edited by aria4m on Thu Mar 21, 2013 4:15 pm, edited 3 times in total.

Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 12:45 pm 
Offline

Joined: Mon Mar 18, 2013 8:42 am
Posts: 40
Location: Medan
aria4m wrote:
komen saya, ... ikuti latihan selam yang sudah diberikan , ikutan yang dirasa aman buat penyelamnya sendiri.
(maksudnya setiap penyelam bertanggung jawab atas keselamatannya sendiri..)

Guide atau DM bukan jaminan untuk nyawa dan keselamatan kita.
Walaupun di manual seharusnya memang DM (paling tidak) memberikan informasi itu.

Jadi ikutin kata om rendra, "plan your dive and dive your plan"
Kalau mau gunakan dive comp, gunakan semestinya dan jangan juga digunakan untuk menjamin nyawa kita.
Atau yaaa bener juga kata om rendra.. jangan gunakan sekalian..

kalau yang udah di 10 meter turun naik lagi terus turun lagi.. hehehehhe ....
gue aja kudu baca tulisannya om rendra soal DCS berkali2 biar inget... belum lagi resiko DCI lainnya...
bingung mas..? sama, saya juga,,,

dive safe ...


iya y om,,jga keselamatan sendiri aja y..
tpi kan yg bikin bingung namanya nyilem rame2,,kita ikutin aturan yg kita tau,trus yg lainny beda,,rasanya kok malah jd kita yg salah..hehehe

oh iya dmana y saya bsa liat tulisan om rendra ttg DCS itu? *ngubek2 forsel*

_________________
-because its there-


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 12:55 pm 
Offline

Joined: Thu Aug 06, 2009 3:03 am
Posts: 1022
Location: Gili Trawangan
:)) itu sih dah biasa mas soal gak ada brifing gak ada max depth,max time dll nya...bahkan kasus yg paling kentara aja saya pernah nemuin seorang yg ngakunya dia DM dan dia guide disana udah lama juga....nah mungkin tabungannya dah cukup dan dia mau ambil Instruktur,akhirnya dia ke Bali untuk ambil instruktur...nah lucunya sampe di bali pas diselidki ternyata si DM itu gak terdaftar sebagai divemaster di mana mana (PADI,SSI,NAUI, CMAS dll nya) :roll: yg akhirnya dia blajar lg buat jd DM lg....

nah mungkin jd sedikit bingung tapi menurut saya intinya ya mungkin sudah jd "Mitos" umum bahwa kalo yg bawa orang diving itu namanya divemaster. padahal menurut pemahaman saya Divemaster adalah jenjang sertifikasi dari agency diving yg harus dilalui untuk jadi seorang profesional diver. nah salah kaprah ini yg membuat semua dive guide menganggap sebagai DIVEMASTER walaupun tidak memiliki ataupun blm pernah melalui pendidikan divemaster. mankanya gak aneh kalo mereka gak briefing tamu dengan benar....

kalau untuk kedalaman 10m tadi sih ya mas, seingat saya tuh untuk diving 10m kayanya NDL(no decompretion limit) nya diatas 120m deh mas, jadi kalau kita diving trus naik keatas 5 menit minum trus ambil donut abis itu nyebur lagi selama gak lebih dari 120 menit sih masih gak papa tuh. tapi saya harus cek lagi tuh brp NDL nya.mungkin ada yg bs bantu nih......jd total divenya selama gak lebih dr 120menit masih ok lah tapi selama prosedur naik jg gak terlalu cepet dll nya benar yah..krn 120 menit sih buat 1 tank mah bosennnnn dan dinginnnnn bgt tuh bakalan yah buat saya...heheheh

jd diving itu adalah tanggung jawab masing2, dan guide atau DM hanya bertugas ngasih tau lokasi selayaknya seorang guide nunjukin arah dan ikan2 dsana tp untuk urusan safety ya tanggung jawab diver itu sendiri bahkan sampe ke set alat jg bukan berarti semua diatur sama DM loh...kaya kita jalan2 ke borobudur trus turunya gak lewat tangga tapi loncat dr ats stupa kan bukan salah si guide kan heheheeh

kalo urusan ngikutin diving sama militer mah harus mikir lagi mas soalanya kalo militer mah mereka ikut apa kata Komendan nya kan. buktinya mereka disuruh perang aja mau mau aja kan tanpa tau itu bakalan mati atau kaga......hehehehh

jd inget cerita tentara dan atlet selam nya mas rendra yg bs nyelam 200m....perempuan pula. ^:)^

_________________
don't dream your live, but live your dream.......


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 1:05 pm 
Offline

Joined: Mon Mar 18, 2013 8:42 am
Posts: 40
Location: Medan
ditajong wrote:
:)) itu sih dah biasa mas soal gak ada brifing gak ada max depth,max time dll nya...bahkan kasus yg paling kentara aja saya pernah nemuin seorang yg ngakunya dia DM dan dia guide disana udah lama juga....nah mungkin tabungannya dah cukup dan dia mau ambil Instruktur,akhirnya dia ke Bali untuk ambil instruktur...nah lucunya sampe di bali pas diselidki ternyata si DM itu gak terdaftar sebagai divemaster di mana mana (PADI,SSI,NAUI, CMAS dll nya) :roll: yg akhirnya dia blajar lg buat jd DM lg....

nah mungkin jd sedikit bingung tapi menurut saya intinya ya mungkin sudah jd "Mitos" umum bahwa kalo yg bawa orang diving itu namanya divemaster. padahal menurut pemahaman saya Divemaster adalah jenjang sertifikasi dari agency diving yg harus dilalui untuk jadi seorang profesional diver. nah salah kaprah ini yg membuat semua dive guide menganggap sebagai DIVEMASTER walaupun tidak memiliki ataupun blm pernah melalui pendidikan divemaster. mankanya gak aneh kalo mereka gak briefing tamu dengan benar....

kalau untuk kedalaman 10m tadi sih ya mas, seingat saya tuh untuk diving 10m kayanya NDL(no decompretion limit) nya diatas 120m deh mas, jadi kalau kita diving trus naik keatas 5 menit minum trus ambil donut abis itu nyebur lagi selama gak lebih dari 120 menit sih masih gak papa tuh. tapi saya harus cek lagi tuh brp NDL nya.mungkin ada yg bs bantu nih......jd total divenya selama gak lebih dr 120menit masih ok lah tapi selama prosedur naik jg gak terlalu cepet dll nya benar yah..krn 120 menit sih buat 1 tank mah bosennnnn dan dinginnnnn bgt tuh bakalan yah buat saya...heheheh

jd diving itu adalah tanggung jawab masing2, dan guide atau DM hanya bertugas ngasih tau lokasi selayaknya seorang guide nunjukin arah dan ikan2 dsana tp untuk urusan safety ya tanggung jawab diver itu sendiri bahkan sampe ke set alat jg bukan berarti semua diatur sama DM loh...kaya kita jalan2 ke borobudur trus turunya gak lewat tangga tapi loncat dr ats stupa kan bukan salah si guide kan heheheeh

kalo urusan ngikutin diving sama militer mah harus mikir lagi mas soalanya kalo militer mah mereka ikut apa kata Komendan nya kan. buktinya mereka disuruh perang aja mau mau aja kan tanpa tau itu bakalan mati atau kaga......hehehehh

jd inget cerita tentara dan atlet selam nya mas rendra yg bs nyelam 200m....perempuan pula. ^:)^



hahahahaha,,saya juga da baca tu crita tentara dan atlit selam.. ga nyambung ternyata :razz:

baiklah klo bgtu,ksimpulan yg saya ambil.. "maintain diri sendiri"

trima kasih om2 semua,,saya trlambat mngenal forum ini,,byk info dan masukan yg sy dpt dsini.. :D
malu juga sih,baru gabung tp ud bawel bgt :oops:

_________________
-because its there-


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 3:50 pm 
Offline
User avatar

Joined: Fri Aug 25, 2006 10:33 am
Posts: 1564
pendekatan saya agak teknis dikit nih mas

10 meter pertama, dari 1ATA ke 2 ATA, berarti tubuh dapet tambahan tekanan 100%
10 meter berikutnya (20m) dari 2ATA ke 3ATA, tambahan tekanan disini sebesar 50%
10 meter berikutnya dari 3 ATA ke 4 ATA, tambahan nya sebesar 33%
dan seterusnya

nah esensi dari pembahasan DCS, pendekatan yang mau diambil DCS loh ya, bukan seberapa besar impact tekanan pada penyelam, tetapi PERUBAHAN tekanan terhadap ascent rate.

kalo diliat penambahan tekanan per 10 meter tadi, justru dampak perubahan tekanan paling besar terjadi di 10meter pertama..
tapi interpretasinya jangan langsung ke DCS, cukup dulu dimengerti ascent rate menuju ke permukaan harus diperlambat untuk mengimbangi perubahan tekanan (deltaP) yang membesar, meski angka (P) nya mengecil saat menuju ke permukaan

kalo bahasnya NDL, ini mengacu pada profile, sedangkan yang dicurhatin ini sebenernya belum jelas ascent ratenya..

bener sih kata Audita, ga masalah naik kepermukaan sebentar kemudian turun lagi, saya pernah melakukan itu, tapi alasannya lebih mendesak daripada sekedar minum, dipermukaan hanya sebentar kemudian langsung turun lagi ke kedalaman semula. TAPI, proses ini harus dilakukan secara benar, (perubahan kedalaman vs ascent rate) dan ini bukanlah hal yang mudah. Yang paling simple adalah mengacu ke rambu2 DIVECOM, kemudian pastikan kalo tindakan ini dipantau oleh diver yang belum mengerti, harus tanggung jawab menjelaskan dengan baik, agar tidak sekedar ditiru secara asal.

semoga ga jadi makin bingung

salam

_________________
Hernando Alkausar
--
www.hamueco.com/diving
+62-812-218-NNDO


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 4:22 pm 
Offline
User avatar

Joined: Mon Feb 04, 2013 4:19 pm
Posts: 135
Location: Manado
saya jg punya pengalaman spt ini.
yg jelas ini bukan membawa rombongan selam wisata yg dipimpin 1 dm. ini umumnya antar sesama komunitas yg pas lg nyelam bareng. jd ya pd semaunya sendiri. :-\
tidak ada briefing & buddy.
utk yg nimbul & nyelam lg. pake divecom pun akan dilanjutkan sesuai sebelumnya (gak dihitung 2 dive) slm gak lbh 10 menit. tp mas rendra punya istilah yg saya lupa krn sdh ke-hapus dan saya males buka2 buku.

_________________
Pulung Ariyanto
0818 946 680
0821 88 255 442
http://www.gt-dive.com


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 4:37 pm 
Offline
User avatar

Joined: Mon Jun 14, 2010 9:24 am
Posts: 516
Location: jakarta
Baca thread ini jadi ikut banyak pertanyaan nih....

Mungkin sekalian nanya dan para suhu bisa menjelaskan :
1. Kenapa safety stop itu dibuat less then 10 m... sekitar antara 4-6 m.. ??
2. Ternyata riset DAN terakhir (empiris kayaknya) menunjukkan bahwa safety stop lebih penting dari kecepatan naik ..(http://www.diversalertnetwork.org/defau ... ews&id=514)
3. Ternyata kemampuan tiap2 bagian tubuh, misal darah, jaringan sendi, dll.. memiliki kemampuan merelease nitrogen dalam kecepatan yang berbeda.. in term of different pressures??)
4. Ada artikel yg ditulis oleh om Joy kalau ndak salah (sayang sudah kehapus karena server fs rusak) mengenai kecelakaan diving pada kedalaman 5 meteran.. ?
5. Divecomp kalau naik tidak lebih 10m akan meneruskan hitungan dan dianggap 1 dives (saya belum pernah nyoba sih) bener begitu yaa..? tapi apakah divecomp sudah menghitung parameter lainnya yang mungkin ada sebagai insurance 'keselamatan' kita..??
6. Pengalaman saya, profile diving yoyo, apalagi yang sampai sekitar kedalaman kurang dari 5 meter kemudian langsung turun lagi, sering menimbulkan efek pusing...
7. Kalau buat saya perbedaan presure dari 1 atm ke 2 atm adalah "hal penting", i'll better not "play" in this depth.

any explanations anybody?
salam aah.. dan asli tambah bingung...

_________________
-------------
aria anugraha m.
0818796937
https://www.facebook.com/aria.anugraha
--------------


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 6:39 pm 
Offline
User avatar

Joined: Thu Jan 31, 2013 4:06 pm
Posts: 350
Location: Coral Triangle
Pulung A wrote:
saya jg punya pengalaman spt ini.
yg jelas ini bukan membawa rombongan selam wisata yg dipimpin 1 dm. ini umumnya antar sesama komunitas yg pas lg nyelam bareng. jd ya pd semaunya sendiri. :-\
tidak ada briefing & buddy.
utk yg nimbul & nyelam lg. pake divecom pun akan dilanjutkan sesuai sebelumnya (gak dihitung 2 dive) slm gak lbh 10 menit. tp mas rendra punya istilah yg saya lupa krn sdh ke-hapus dan saya males buka2 buku.

Saya juga sering nimbul bwt nongolin kepala trus nyelem lagi krn mau liat arah ke permukaan bener atau enggak,tapi sih palingan sekitar 5-6 M.. :D itu juga biasanya sama my buddy pak Pulung..hahaha

Oiya jangan dilupain waktu nongol biasain liat ke atas buat perhatiin permukaan ada bahaya yang dihadapi atau tidak.. :ymsmug:

_________________
Eat, Sleep, Dive and Dive

Pin 2357C1BD
HP 085270426789
Email : ben_ak_s1@yahoo.com
FB: Benny Dwi Saputra
@mr_beny
Website www.divingatindonesia.com


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Thu Mar 21, 2013 7:02 pm 
Offline
User avatar

Joined: Fri Aug 25, 2006 10:33 am
Posts: 1564
aria4m wrote:
Baca thread ini jadi ikut banyak pertanyaan nih....

Mungkin sekalian nanya dan para suhu bisa menjelaskan :
1. Kenapa safety stop itu dibuat less then 10 m... sekitar antara 4-6 m.. ??
2. Ternyata riset DAN terakhir (empiris kayaknya) menunjukkan bahwa safety stop lebih penting dari kecepatan naik ..(http://www.diversalertnetwork.org/defau ... ews&id=514)
3. Ternyata kemampuan tiap2 bagian tubuh, misal darah, jaringan sendi, dll.. memiliki kemampuan merelease nitrogen dalam kecepatan yang berbeda.. in term of different pressures??)
4. Ada artikel yg ditulis oleh om Joy kalau ndak salah (sayang sudah kehapus karena server fs rusak) mengenai kecelakaan diving pada kedalaman 5 meteran.. ?
5. Divecomp kalau naik tidak lebih 10m akan meneruskan hitungan dan dianggap 1 dives (saya belum pernah nyoba sih) bener begitu yaa..? tapi apakah divecomp sudah menghitung parameter lainnya yang mungkin ada sebagai insurance 'keselamatan' kita..??
6. Pengalaman saya, profile diving yoyo, apalagi yang sampai sekitar kedalaman kurang dari 5 meter kemudian langsung turun lagi, sering menimbulkan efek pusing...
7. Kalau buat saya perbedaan presure dari 1 atm ke 2 atm adalah "hal penting", i'll better not "play" in this depth.

any explanations anybody?
salam aah.. dan asli tambah bingung...


mau coba jawab satu-satu ah.. agak sok tau tapi nih

1. saya juga dulu punya pertanyaan ini, dapet penjelasan dari berbagai sumber dan mentor, dan akhirnya menyimpulkan kedalaman safety stop dibuat tidak lebih dari 6 meter berdasarkan tabel US NAVY yang menyatakan di kedalaman tersebut tidak memiliki batas NDL. Meski NDL tanpa batas, Nitrogen tetap diserap oleh tubuh. Kedalaman 3 meter yang paling direkomendasi, karena di kedalaman tersebut diver dianggap masih mampu maintain buoyancy, dengan proses outgass yang cenderung lebih cepat dibanding ingass, dibanding pada kedalaman 4,5 meter dan 6 meter.

2. cocok, meski kalo udah ngomong riset pastinya ada kajian mendalam, tapi tanpa membaca hasil riset tersebut, saya pun pernah membuat kesimpulan, ascent rate berperan penting pada penyesuaian perubahan tekanan, sedangkan safety stop memegang peranan penting sebagai nitrogen release, kecuali si diver bisa melakukan ascent rate terkontrol selama 5 menit, yang saya rasa sulit dilakukan, maka untuk mempermudah, dibuat lah stop. Karena tujuan utama dari Stop adalah Nitrogen release, maka sebaiknya dilakukan dengan cara yang benar, yaitu dengan meminimalisir pergerakan, dengan meminimalisir pergerakan, maka akan mereduksi kerja otot, memperlambat denyut jantung, sehingga penyerapan Nitrogen oleh jaringan dan darah juga diminimalisir. Dalam kasus ini saya pernah dimarahin Instruktur saya karena saat safety stop di 5 meter saya malah ngejer2 ikan, tindakan tersebut akan membuat safety stop menjadi sia2 meski tetap berada di kedalaman 5 meter.

3. Kalo ini ada hubungannya dengan kerapatan masa, massa otot atau lemak (cair dalam padat) jelas lebih rapat dibanding massa darah (cairan), jika berbicara larutan gas (gas dalam cairan), jelas proses perpisahannya akan berbeda.

4. seingat saya kalau kasus ini lebih erat kaitannya ke over expansion lung atau lung injury (karena tahan nafas) bukan in-gass/off-gass

5. menurut tabel US Navy yang dianggap repetitive dive jika sudah melakukan survace interval lebih dari 10 menit

6. harus liat profile dulu kalo ini, kalo saya mengindari pusing dengan memperlambat ascent rate

7. intinya sih jangan terlalu menggampangkan, karena resiko itu ada di setiap kedalaman

salam

_________________
Hernando Alkausar
--
www.hamueco.com/diving
+62-812-218-NNDO


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Mon Mar 25, 2013 12:12 am 
Offline

Joined: Tue Mar 20, 2007 5:58 pm
Posts: 1052
ijin bantu sedikit, biar tambah bingung hahaha.. maap udah keburu malem & saya ndak seperti mbah surya yang baru 'nyala' diatas jam 22:00 :mrgreen: sengaja saya bahas dengan bahasa dan logika yang gampang & ndak pusing dengan penjelasan yang terlalu teknis \m/

newcomer wrote:
saya mo sharing mengenai kebingungan saya :-\
Saya pernah mengikuti kegiatan selam di salah satu spot di sumatra. Tetapi briefing awal sebelum penyelaman,tidak ada penjelasan mengenai teknis dr penyelaman itu. Semisal kedalaman dan bottom time, dll..jd kt langsung nyebur aj..dan diantara kita tdk ada yg menggunakan dive comp.Jd hanya melihat sisa tabung 50 bar,dan naik.


ini persis diving jaman dulu sekitar tahun 90an, jaman ndak ada dive computer. tapi ingat jaman itu sudah ada yang namanya DIVE TABLE. jadi penyelaman mengikuti DIVE PLANNING yang dibuat SEBELUMNYA dan mengikuti perhitungan dari DIVE TABLE

newcomer wrote:
Trus dsaat menyelam,salah satu teman yg sudah menyelam hingga kedalaman 10m,naik kepermukaan utk minum dan langsung turun lagi (kebetulan penyelaman hanya dsekitar kapal). Ketika saya penyelaman selesai,saya menanyakan kepadanya apa tidak takut dekompresi?Tetapi dia menjawab tdk masalah naik turun klo hanya bermain di 10m.,saya bingung. Krn disaat saya open water course,info yg saya dapatkan tidak begtu..


sayang data/planning penyelaman tidak disebut jelas, turun ke depth berapa & berapa lama, trus naik ke berapa dsb. juga mengenai "naik ke permukaan terus turun lagi" --> ini setelah penyelaman di kedalaman berapa & berapa lama & berapa diving days? lalu naiknya (surface interval) berapa lama? penjelasan itu semua ada di DIVE TABLE. mengenai "tidak akan kena dekompresi di 10 m" itu setelah penyelaman berapa dive & berapa hari dive? bisa aja kena kalo dive ngaco selama berhari-hari dan beberapa kali dive (terutama kalo deep dive) dalam sehari. perhitungannya juga ada di DIVE TABLE dengan metoda perhitungan REPETITIVE DIVE (table 3 kalo di dive table PADI)

perubahan tekanan paling besar, itu justru ada di 5 meter terakhir & ketika muncul ke permukaan. disitulah paling rentan resiko terkena DCS . dan TIDAK ada yang namanya "in water recompression". ini mubazir karena badan sudah terkena perubahan besar yang mendadak. TIDAK ada juga yang namanya "naik sebentar" terus turun lagi. yang namanya naik ya penyelaman dianggap SELESAI.

oleh karena itu jika setelah surfacing selama kurang dari 10 menit dan kemudian menyelam lagi, dive computer menghitung penyelaman tersebut sebagai 1 penyelaman (5 menit pada beberapa dive computer) dan pada beberapa komputer langsung akan menghitung penalty. NDL pasti akan berkurang drastis dari seharusnya (di suunto pasti akan ada gambar segitiga alias warning). untuk dive berikutnya, dive computer PASTI akan mereduksi NDL dan akan menghitung tambahan nitrogen exposure & saturasi.


newcomer wrote:
Kira2 mana yg benar??
Dan teknik apa yg sebaik nya digunakan jika tidak memiliki dive comp..??
Informasi tambahan,penyelaman saya lakukan dengan anggota militer dan rescue. Apa teknik mereka memang bgtu? :-?


teknik terbaik jika tidak memiliki dive computer adalah BELAJAR dengan benar menggunakan DIVE TABLE. ini sudah paling jagoan. dan jangan lupa juga diikuti dengan metoda PLAN YOUR DIVE & DIVE YOUR PLAN. technical diving aja yang begitu canggih & sarat teknologi, masih menggunakan perhitungan manual dengan DIVE TABLE (walaupun telah di customized sesuai keperluan - tapi prinsipnya sama)

militer punya semboyan "berani mati" jadi mungkin teknik divingnya agak berbeda hehehe.. rescue? saya rasa harusnya tidak. nanti ujung-ujungnya mereka perlu di rescue juga pastinya.

salam manis dari kak hantu :ar!

_________________
BanyuBiru Explorer Indonesia - Center for Diving Excellence | GUE Affiliate | Dive Training & EFR Training | Halcyon Dive Systems Dealer | DAN Asia Pacific Supporter | W: www.banyubiru.org | F: Banyu Biru Explorers | T: @banyubiru_xplor


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Mon Mar 25, 2013 9:02 am 
Offline

Joined: Mon Apr 04, 2011 9:00 am
Posts: 255
Location: Jakarta Crazy City
hal yg mirip2 gini pernah saya baca di majalah asiandiver
cma saya lupa edisi brp, sudah agak lama
kasusnya cuma dive 10 m an keasyikan, udara habis lalu ascent, deco dan bye bye

intinya si know your limit, tergantung daya tahan tubuh anda. kalo temen anda juara free skin dive sampe 100m an si kayaknya he knows his limit :D

tar coba saya cari lagi majalahnya edisi brp

ibarat semua org juga tau kalo merokok bisa mengakibatkan penyakit bla bla bla.... tapi tetep aja merokok (no hard feeling lho ya :) )
kalo ilmunya sudah jelas mau melanggar kan resiko sendiri


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: curhat
PostPosted: Mon Mar 25, 2013 11:49 am 
Offline

Joined: Mon Aug 27, 2012 7:25 am
Posts: 73
Tentang dive comp :

1. dive comp dibuat pada awalnya adalah untuk memudahkan recreational diver yang sering melakukan multiple diving dalam satu hari (kalo LOB bisa 4-5 kali sehari, rata2 vacation dive 3x sehari)
2. dive comp pada dasarnya juga konservatif dalam menghitung NDL. Dan untuk DC Suunto ada setting personal adjustment (P0, P1, P2) yang semakin konservatif.
3. Dive comp tetap tidak bisa menggantikan fungsi dive planning. Jangan nyemplung ke air trus mantengin dive comp baru naik kalo limit NDL udah hampir habis.
4. Menurut saya kepemilikan dive comp untuk recreational / vacation diver cukup penting, karena honestly speaking, saya gak pernah liat DM/vacation diver buka2 dive table di boat di tengah laut. Dan mungkin juga kita bingung gimana cara baca table-nya kalo multiple dive dalam 1 hari. Dan dive comp gak umum disewakan.

Mungkin share dive planning untuk recreational/vacation diver poinnya seperti di bawah:

1. Entry & exit plan. Apakah boat ikut kita atau tidak - menentukan poin 2 di bawah.
2. Turnpoint reserve - berapa pressure dalam tabung ketika kita harus balik arah kembali ke kapal, atau in case boat ngikut kita, kapan harus mulai naik ke kedalaman untuk safety stop.
3. Siapa yang release SMB (sosis), siapa yang megangin/menjaga peluncur sosis supaya depthnya gak berubah (gak ikut naik pas lagi ngeluncurin sosis)
4. Berapa max depth
5. Berapa max dive time
6. Signal untuk ngecek sisa udara dalam tangki
7. Familiarisasi alat - octopus ditaro di mana, weight ditaro di mana, dsb

Mungkin masih ada yang bisa ditambahkan.


Top
 Profile  
 
Display posts from previous:  Sort by  
Post new topic Reply to topic  [ 30 posts ]  Go to page 1, 2  Next

All times are UTC + 7 hours


Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 1 guest


You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot post attachments in this forum

Search for:
Jump to: