It is currently Thu Oct 19, 2017 12:28 pm

All times are UTC + 7 hours




Post new topic Reply to topic  [ 39 posts ]  Go to page Previous  1, 2, 3  Next
Author Message
 Post subject:
PostPosted: Wed Mar 21, 2012 11:28 am 
Offline
User avatar

Joined: Thu Jul 09, 2009 5:51 pm
Posts: 1571
Location: Jakarta
kalau pendapat gw pribadi:

Jangan cari BEP... cari senang aja deh... :)

Dive Resort: BEP diharapkan dari penjualan paket stay dan diving
Dive Center: BEP diharapkan dari penjualan equipment dan training
Dive Operator: Selalu BEP, kecuali nggak ngerti berhitung sederhana hahaha....

Berapa lama BEP?
Dive Resort: Expect more than 10 years
Dive Center: Expect more than 5 years
Dive Operator: Every trip make profit if you want :)

Gak tau kalau pendapat temen2 lainnya...

_________________
BBeXplorers - Indonesia's Center for Diving Excellence | GUE Affiliate | We provide: Diver Training, EFR Training, Halcyon Dive Systems | Need info on joining DAN? E-mail me: rendra [at] banyubiru.org | Join our group on facebook: Banyu Biru Explorers


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Mar 21, 2012 12:30 pm 
Offline

Joined: Tue Mar 20, 2007 5:58 pm
Posts: 1052
AKA wrote:
nah, tuan tanah menjangan dah nongol.. om hantu mungkin bisa share ilmu, kok menjangan bisa jln meskipun om hantu gak stay di sana.. malah setau sy agak2 jarang nongol ke sana...
Ini yg sy singgung soal SDM, klu dpt SDM bener, biar ditinggal jg tetep bener jalannya.. tapi klu ngaco, biar kita tiap hari ada ngawasin, tetep aja bisa ngaco di lapangan nantinya..


hehehe.. kalo DC di menjangan itu sebenernya proyek pemberdayaan masyarakat & pembuktian kalo diving itu bisa mengangkat perekonomian lokal. contoh paling gampang ya tinggal lihat di tulamben. kalo ndak ada diving, itu akan tetap jadi desa tertinggal. hal yang sama terjadi di menjangan, sayangnya belum terkoordinir dan penanganannya sebaik tulamben. bisa jadi karena memang kondisi & kulturnya agak beda.

urusan untung itu nomer buncit lah hehehe.. yang penting bisa self running & bisa maintain operasional disana. bikin dive center itu ndak mahal, tapi ngurusinnya yang mahal. kompresor, dive gear rental, SDM, kapal dsb itu bikin serangan jantung kalo ndak siap mental hahaha..

kembali soal DC di menjangan, yang menjalankan adalah masyarakat yang memang orang asli sana. mereka saya didik dari NOL jongkok sampai bisa running dive center. beberapa malah ndak bisa bahasa inggris sama sekali. dengan modal nekat & keringat plus airmata darah *lebay* akhirnya bisa jalan juga. ini juga contoh bahwa SDM bisa dicetak asalkan kita mau susah payah & jeli melihat potensi dari individu yang ada.

boat captain saya di menjangan itu dulunya nelayan merangkap preman kampung tukang mabok yang selalu bikin onar disana. tapi saya tau dia kapten jagoan & punya passion tinggi untuk ngurusin kapal. gampang cara ngeliatnya: kapal kayu milik dia itu kapal yang paling rapi & paling bersih kinclong disana. toh ternyata setelah dia jadi karyawan tetap, ternyata bisa insyaf. bahkan dia termasuk staff yang paling loyal & jadi kesayangan tamu yang diving di menjangan.

tanamkan ke mereka bahwa nomer 1 itu safety, nomer 2 itu servis, nomer 3 sampe 7 itu SAFETY + SERVIS. nomer 8 sampe nomer 100 balik lagi diulang hehehe.. jangan harap orang akan kembali kalo servisnya dodol bin geblek. dan ketika servis memuaskan, berapapun harga yang dibayarkan (selama itu masuk akal) orang ndak akan ke lain hati. terbukti dive center saya disana sampe hari ini masih yang paling mahal dibanding yang lain.

servis itu ndak perlu pake ilmu teknologi tinggi & modalnya amat sangat MURAH. contoh gampang: tamu disana dari datang sampai pulang ndak perlu mikir soal dive gear yang mereka bawa. pas datang gearbag akan diurus mulai dari turun mobil, masuk ke kapal, dicuci bersih pas udah selesai diving & di packing rapi masuk mobil lagi. kurang lebih diver tinggal tau beres dan ndak perlu rempong mikir soal beres-beres dive gear. modal yang dikeluarkan = ZERO. cuman keringet aja dikit hehehe..

sementara gitu dulu. nanti sambung lagi yak.. semoga bisa jadi masukan


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Mar 21, 2012 1:30 pm 
Offline

Joined: Tue Mar 20, 2007 5:58 pm
Posts: 1052
molamola wrote:
hahaha, gimana tuh Om Hantu..., yg udah bergelut di dunia ini sejak lama. Sementara saya sendiri sudah bergelut di dunia diving sejak tahun 1975...

Selanjutnya akan di jelaskan oleh OM HANTU...., hahahaha


wakakaka.. om molamola ini teman lama & long time partner saya. kita dulu barengan buka warung di sanur. ndak besar sih, tapi PADI 5 Star Gold Palm IDC Center hehehe..

pusing? ya pastinya.. ndak ada bisnis yang ndak bikin kita pusing. sekalipun itu bisnis panti pijat hahaha.. ujung-ujungnya cuman tinggal pilih kita mau profit berapa. makin profit ya makin pusing. itu udah rumus baku *hiks..*

namun tentunya semuanya bisa disiasati. tinggal kita yang milih, siasat ini mau curang atau ndak. kalo curang, ya mohon maap.. umur usahanya sudah bisa dirama ndak bakal lamal. mau ndak curang, ya artinya jangan ngimpi mau untung banyak & kembali modalnya cepet.

siasat yang baik itu tentunya berpikir cerdik dengan investasi alat yang tepat. misalnya: kita pilih kompresor yang punya reputasi serius. jangan keblinger dengan harga murah dan merk abal-abal. seperti yang saya sering katakan: harga (nyaris) ndak pernah bohong. beli yang murah, ya jangan ngimpi kalo bakal awet 5 thn. beli dive gear juga sami mawon, salah beli ya siap-siap belum 1 thn bakal jadi putih warnanya hehehe.. harus bener-bener jeli dan tau barang yang akan di investasikan. urusan beli kapal juga siap-siap pusing kepala. dipake rusak, ndak dipake juga rusak. sampe ada kata-kata bijak: beli kapal itu seneng, tapi pas ngejualnya lebih seneng lagi hahaha..

SDM juga masalah ndak kalah serius. udah kita didik cape-cape, eh setelah pinter tau-tau resign & kerja di tempat saingan. ini masalah gampang-gampang susah, ibarat punya istri 15 orang & harus dibuat rukun semuanya wakakaka..

gitu dulu ya, nanti sambung lagi. semoga jadi masukan yang bisa diterima.


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Mar 21, 2012 3:10 pm 
Offline
User avatar

Joined: Wed Jan 05, 2011 12:54 pm
Posts: 312
hantulaut wrote:
ndak ada bisnis yang ndak bikin kita pusing. sekalipun itu bisnis panti pijat hahaha..


OOT: setuju om...bisnis ini sama pusingnya kok, terutama soal jatah preman dan manage terapisnya. semboyan mirip2 dengan DC, tapi jelas SERVIS #1, soal safety ya so so di bisnis ini...hahahahahahaha


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Mar 21, 2012 8:59 pm 
Offline

Joined: Tue Mar 20, 2007 5:58 pm
Posts: 1052
Bwahahaha.. Nah instrukturnya para therapis nongol juga akhirnya.. *psst.. bagi nocan ya om BK*


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Mar 21, 2012 9:19 pm 
Offline
User avatar

Joined: Sat Jan 27, 2007 6:53 pm
Posts: 1379
Location: Sanur - Bali
Hahha Om hantu,.. jadi ingat saat buka di resort di dalam hutan Bali barat,.. ingat pula nyelusup turun tanpa kendali, hahaha

soal SOP memang ada standar baku nya spt hal AD, dan ada pula yg di sesuaikan dengan kondisi lokal spt hal ART.

SOP mutlak harus ada, sebagai alat kontrol operasional juga sebagai referensi jika ada hal2 yg terjadi terutama jika terjadi kecelakaan penyelaman.

Ini kembali ke soal SDM, didalam sebuah DC/DO/DR mutlak perlu adanya orang2 yg mengerti akan seluk beluk penyelaman serta berbagai resiko nya, "what if", spt Instructor atau Divemaster atau level yg setara (leadership level) yg memang mempunyai kopetensi untuk itu.

Botolkecap, sedang dimana kah sekarang menabur kecapnya ? hehehe

_________________
Instructor & Trips Organizer
Bali Marine Diving, Dive for Bali & Beyond
CP : Nicky/WA 08123891254/08123808808
Web : http://www.balimarinediving.com
FB : http://www.facebook.com/balimarinedive
IG : @balimarinedive
Twit : @balimarinedive


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sat Apr 07, 2012 5:53 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
wisnu wrote:
rendra wrote:

Kalau mau belajar banyak, coba diskusi mendalam sama om Surya Prihadi (Sea Pearl) atau Vimal (Dive Masters). Kalau dari gw pribadi, gw pakai rumus investasi baku untuk buka DC ataupun DO, yaitu:

"Buka DC/DO hanya kalau kita benar2 sudah nggak perlu duit lagi, sudah punya sumber duit lain yang nggak terbatas, dan mau senang-senang melalui DC/DO yang akan gw bikin". Simple... hehehe...




Om Rendra
Menurut salah seorang temen saya, kunci sukses DC/DO adalah komitment + kecintaan + safety concern ... baru masalah bisnis
Kalau cuma mau cari duit medingan buka panti Pijat.



Setujuh dengan Mas Wisnu.
Memang awal mula nya harus seperti itu dan siapkan uang ngangur.
Sea Pearl yang di running sama my wive, kalo bukan saya yang jeksi dana tanpa pusingkan BEP , tidak akan jalan. Infrastruktur juga pakai pribadi punya, sebab jika rental infrastruktur di hitung......now way feasible.

Sampai hari ini pun, dive compressor aka air-fill dan Dive Training Pool tetap rugi.
Maklum standard saya untuk udara selam dan sanitasi kolam masuk ke level paranoid..wak kik kik kik. Ini dua domain saya yang bayar terus tekor nya dan masuk ke asset pribadi, bukan asset Sea Pearl.

Ini kita bicara gear equipment sales di Indonesia dan dive training khusus di JAKARTA.

Harus di bedakan Jakarta dan dive capital seperti Bali/Lombok/Manado
Jakarta adalah dive gear capital, semua brand holder pasti di Jakarta.
Bali/Lombok/Manado lebih ke dive travel atau dive training dan pastinya dive gear brand holder ada cabang di Bali/Manado untuk distribusi. Tetapi dive gear distribution player tidak boleh buat dive trip atau dive education di Bali/Lombok/Manado sebab conflict dengan customer base mereka ( si dive center/resort ) yang menjual paket yang sama.

Di Jakarta dive gear brand holder HARUS lakukan dive education sebab ini catering ke diver lokal dan harus ikut partisipasi dalam pengembangan dive education di Jakarta. Diver lokal masih terlalu sedikit.

Dive gear brand holder yang super pinter dagangnya dan kalkulator bisnis nya matang , tidak akan lakukan dive education sebab jika ini di lakukan dengan infrastruktur sendiri, pasti rugi. At least divisi dive education di Sea Pearl in my books bleeding terus...tapi so what, there is an element of Passion in all these.

Tetap RULE #1 , kuatkan finance know how anda jika mau ada profitability.
Divisi untung bisa subsidi divisi rugi. Atau seperti Mas Rendra bilang, profitability satu lagi adalah HAPPY. Ini priceless dan tidak bisa di quantify dengan uang.

Jaman saya mengajar di <1998, PADI Open Waters tanpa trip ke pulau adalah US$350, sekarang berapa ?

Tetap in the end, tanpa profitibility tidak ada yang bisa sustain business nya, kecuali kita operate Diving Red Cross Equivalent.

Kita simple thingking saja, anda di gajih siapa ? PT X andaikata.
Apakah PT X bisa terus gajih anda jika selalu bleeding ? Now way baby.
Apa bedanya PT X dengan PT Scuba Gear atau PT Diving Holiday ? Tidak ada bedanya.

Memang di dunia nun jauh di sana, kita berharap PASSION rules, tapi PASSION tidak bisa bayar gajih karyawan anda, PROFIT yang bayar.

Diving adalah hobby sport, tak beda dengan main sepeda atau photography, ini semua aktivitas buang uang, bukan cari uang, bagi si konsumen sport/hobby ini.


Jika dive training atau dive operation yang bawa/mengajar sekelompok tamu/murid tidak hiraukan safety atau sering lakukan short-cut demi omset dan murni profitability, ini jelas salah. Tetapi secara operasional jika mereka tidak ada profitability, siapa yang mau bayar gajih karyawan mereka ?

Excellent service + 1st class safety dan profitability bisa goes hand in hand, gampang. Pertanyaan nya adalah, customer mau BAYAR kah privellege ini ?

Jika saya sewa dive boat, dan minta mesin harus 2 tidak boleh 1, karena safety concern, akan ada biaya tambahan jika di compare kapal mesin 1. Lalu saya minta dive guide yang sudah Dive Master dan bukan cuma Advanced Open Water, walaupun ilmu si dive guide AOW udah 2,000+ dives, apakah traning extra tersebut tidak pakai uang ?

Lalu saya minta, tabung selam tidak boleh lebih dari 10 tahun umurnya.
Kualitas udara setara dengan compressor saya.
Lalu saya minta kapal harus bisa lari 25 knot supaya tidak buang waktu.
Lalu saya minta kapal ada radar, ada GPS ada sounder, ada Byru atau Inmarsat baby phone, ada EPIRB dan ada portable life raft, di luar oxygen kit..........supaya kita tenang jika ada emergency. Siapa yang mau bayar semua hardware ini ?

Karena kita passionate dengan diving dan marine environment, memang kita berharap dunia ini sempurna untuk urusan diving kita.......tapi kenyataan nya tidak.

Saya tidak perlu sebut siapa saja dive center di Bali atau Manado yang dari hal basic kecil saja sudah tidak pikirkan quality. Saya juga tidak akan sebut siapa saja dive center yang quality adalah priority. Ini cuma ilustrasi, selalu ada dua sisi. The Cheapo and the Quality.

Akhirnya, quality + very safety oriented operator akan berkibar, asal marketing cukup handal. Dan siaplah konsumen bayar premium extra.

Kunci dari sukses dive resort/operator lokal di lokasi seperti Bali/Lombok/Manado/Lembeh sebenarnya sama dengan bisnis manapun :
Be very good at what you do, if possible be the best.

Kita yang berambut hitam sudah duluan kalah image oleh si pirang aka foreign dive operator. Apa ini fakta.........Yes & No.
Selain dari confidence tamu karena sama-sama sebangsa Perancis lah, sama-sama sebanga Inggris lah dan apapun yang buat si operator asing ada leading edge, itu bisa di counter jika kita mau belajar dan belajar dan belajar kenapa operator si Asing John Doe bisa sukses. Jika cuma complaint doank, kita tidak akan maju.

Satu hal yang tidak bisa kita abaikan adalah, diving money itu bagi dive operator di luar Jakarta , 95% uang asing. Maka sejajarkan lah jika bukan di exceed : ilmu, fasilitas, dan apapun positif nya si Asing John Doe itu di banding operation kita sendiri.

Contoh gampang, lihat semua live on board US$350+ per day, siapa tamu mereka ? 99% asing. Potential itu di gali oleh kapal yang di miliki oleh juga orang asing seperti Seven Seas dan pada tahun 2010 saja, US$1.4 juta omset mereka dengan nearly full booking sepanjang tahun.

Kenapa Seven Seas bisa laku dan punya status bintang 5.........because they know how to do it right dan tidak takut investasi. 3 Owner 7 Seas itu very respectable & learned people untuk urusan diving dan marine science. Check it out saja. Reputasi para owner nya saja udah super selling point.

7 Seas cuma salah satu contoh, ada beberapa success case study lain baik LOB atau pun land based. Juga banyak bangkrupt case study juga. Selalu ada 2 sisi lah.

Simply put :
Ilmu memadai + otak dipakai+ jujur+ uang cukup+passion+tidak pernah malas belajar & improve + tidak pernah malas koreksi diri + treat customer well = SUKSES.
Ini formula dasar usaha apapun.

Lihat Mas Rendra dan Om Hantu dan yang lain........selalu belajar terus tambah ilmu. Ilmu tidak akan habis sampai matipun jika kita mau belajar.
Ilmu ini lah yang akan nanti-nya bekal untuk maju di tambah positive factors A-B-C lain nya. Passion Tok tidak cukup & uang Tok tidak cukup.

Di bidang photo juga banyak member disini yang excellent dan gali ilmu terus , kalo saya 95% photo stupid, itu FACT, passion saya bukan di photo.
Tidak beda dengan running dive business in general :
belajar+belajar+belajar = excellence UW photographer


Blup blup blup..........
SP[/i]

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sat Apr 07, 2012 11:50 pm 
Offline
User avatar

Joined: Sat Aug 20, 2011 10:14 am
Posts: 192
Surya Prihadi wrote:
Be very good at what you do, if possible be the best.

SP


noted, thanks om! :)


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sun Apr 08, 2012 8:57 am 
Offline

Joined: Sun Mar 18, 2012 3:58 pm
Posts: 55
ndr wrote:
Surya Prihadi wrote:
Be very good at what you do, if possible be the best.

SP


noted, thanks om! :)

jadi quotes of the year nih om,bisa dipake disemua kegiatan.:D


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Apr 10, 2012 6:52 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Saya berikan contoh Be very good at what you do, if possible be the best, tetapi akan financially bleeding.

Ini "mainan" terbaru saya di Bali semenjak Juni 2011.
Lihat 3 photo attachment paling bawah.

Berapa cepat filter di ganti jika di konversi umurnya ke filter ukuran paling umum P21 seperti yang ada di Bauer Mariner 200 ( Filter P21 juga di pakai di Bauer Capitano & Junior ) ? 4.5 jam atau 28.5 tabung 80CF yang sisah 40BAR.

Filter cartridge P21, tanpa media hopcalite di dalamnya adalah no 057679. Harga US$36 di Bali, atau Rp 335,000. Di bagi 28.5 tabung = @Rp11,754 biaya filter media Tok.Lihat attachment filter kalkulator Bauer.

Suhu final di filter housing atau di final water & oil separator yang menentukan berapa potongan/reduksi umur pakai filter di negara panas/tropis sebab umur pakai/proses filter acuan nya pada ambient 20C. Memang mahal biaya filter cartridge pada suhu ambient 30C, hampir 2x lipat dari yang berada di negara dengan suhu ambient 20C. Suhu final pasti mimimal +12C dan bisa sampai +15C lebih panas dari suhu ambient karena 3x udara di tekan oleh 3 stages di compresor. ( Comp yg model 3 stage ).

Acuan selalu ke M3 udara terproses/purifikasi sebab itu lah batas umur media di dalam filter cartridge. Jam running compressor bisa beda beda karena kapasitas per menit mereka beda-beda.

Jika compressor adalah Coltri MCH16 ( 265 liter per menit ), umur pakai filter adalah setara dengan 8 jam, atau 70 tabung 80CF yang sisah 40BAR.
Untuk Coltri MCH13 ( 215 L/mnt ) yang pakai filter system sama dengan MCH16, maka 9.5 jam dan tetap juga 70 tabung 80CF yang sisah 40BAR.

NOTE : Bagi yang punya Coltri, itu bukunya ngaco soal umur filter sebab suhu ambient yang di hitung, tambahkan +12C sampai +15C extra, dapatlah suhu final. Tergantung ruang compressor , well ventilated dan ada blower extra kuat kah ? Jika tanpa extra blower kuat, tapi ruang compressor well ventilated +14C di atas suhu ambient adalah suhu final nya, at least segini neh.


Yg mau belajar soal umur filter, download Filter Life Calculator Bauer ini:
https://rapidshare.com/files/2699964080 ... ram_1_.xls

Bagi pemilik Coltri, bisa pakai juga kalkulator Bauer, yang penting rubah line 22, MOLECULAR SIEVE FILLING menjadi :
MCH6 , isi 25 gram
MCH13 & MCH16 , isi 168 gram jika tidak ada hopcalite, isi 137 gram jika ada Hopcalite. Model filter housing terbaru yah, yang agak besar.

Suhu ambient di isi dengan benar, suhu final atau line 11, INTAKE TEMPERATURE OF FINAL WATER SEPARATOR isi sebagai berikut - Jika filter nempel di chassis compressor :
Suhu ambient + 15C bagi yang tidak ada blower extra kuat dan di ruangan.
Suhu ambient + 12C bagi yang ada blower extra kuat dan ruangan luas.
Jika punya infra red thermo gun, test sendiri deh, setelah 1,2 dan 3 jam running yah.


Jika filter tidak nempel di chassis compressor, dan ada blower extra kuat tiupin compressor. Suhu Ambient +8-9C cukup. Contoh system filter besar saya di Bali.

Kemampuan filtrasi lebih tepat di lihat line 24 , PURIFICATION CAPACITY, jangan jam. Tabung sisah 40 BAR ukuran 80CF = Sekitar 1.77 M3 udara.

Setelah pakai kalkulator Bauer, jangan di save, biarkan saja di close file nya, supaya pengantian data tidak terekam.


Kenapa saya bilang financially bleeding air-fill station ini di Bali ?
Sebab harga jasa air-fill di Bali ke dive center saat ini pada level yang tidak masuk akal technically, bukan hanya financially.

Bagi saya tidak masaalah. Yang penting eke HAPPY......EGP.
Minimal saya sudah berikan sumbangan 33.333% safety factor ke setiap diver yang pakai udara ini. Udara bersih sesuai atau melebihi standard EN12021 salah satu hal yang bisa kita jamin selalu, asal mau cape, mau repot dan mau buang biaya yang layak dan tepat.

Compressor dan filter system dan Air Quality Monitoring Panel, total damage Rp360jt. Kemampuan isi sekitar 120 tabung jika 11 jam running non stop dan tabung sisah 40BAR, ukuran 80CF termasuk waktu untuk gonta-ganti tabung.

Monthly Profit ? = Bullshit

Filter system yang saya pasang adalah twin tower P81 dan 33x lebih besar dari Bauer P21 dan 14x lebih besar dari Cotri MCH16/13. Saya pilih filter ganda karena ingin udara terproses 2x atau double pass. Ukuran besar karena velocity udara di usahakan sepelan mungkin supaya reaksi media di dalam filter catridge bisa berkerja baik, ini namanya Dwell Time dan sangat penting. Tugas CO2 scavenging karena filter super besar di bantu oleh CO2 sensor yang saya pasang. Makanya ada sensor C02 di situ.


Yang buat system ini mahal adalah Air Quality Monitoring Panel nya.
Selain banyak sensor kualitas udara, ada satu sensor Digital Dew Point Temperature yang bisa monitor umur filter real time, ini lebih canggih dari system Bauer Securus pun atau LW punya. Tanpa Dew Point sensor ini, saya cuma punya tabel sebagai reference dan kudu hitung manual. Dengan Dew Point sensor, saya bisa monitor real-time no bullshit umur pakai filter dan di cross check parameter nya dengan table manual sesuai kalkulator Bauer.


Satu lagi faktor biaya extra adalah, media filter pakai Hopcalite untuk netralisir bahaya racun karbon monoksida ( CO ) . Dengan ada media Hopcalite, umur pakai filter jadi turun sebab media lain tergeser volume nya untuk mengalah dan Hopcalite ambil posisi. Hopcalite juga tidak murah. Hanya <1% pemilik compressor di Indonesia yang pakai Hopcalite di dalam filter cartridge nya. Walaupun penggerak adalah motor listrik dan bukan biang racun si Honda

Sensor karbon monoksida atau CO detector juga saya pasang on-line real time.
Ini super penting. Saya preach safety melulu tapi kalo air-fill center saya tidak punya CO detector, sama ajah bohong donk.


Karena saya sangat paham untuk standard udara yang benar dan kita di Indo kena sial suhu panas, harus kerja extra keras dan tambah biaya jika ingin kualitas udara terbaik dan konsisten dari detik pertama sampai ke detik terakhir umur pakai filter cartirdge dan harus masuk ke standard EN12021 atau melebihi nya. Maka pas dapat undangan oleh Dive Sport untuk buat air-fill center di Bali, saya tidak pusingkan biaya, yang penting the BEST AIR QUALITY....titik.


Bagi yang pernah merasakan kualitas udara dari ukuran filter Bauer P41 ( 10x lebih besar dari bauer P21 ) , apalagi twin tower Bauer P81 yang saya pakai, anda tidak akan mau pakai ukuran bauer P21 atau ukuran filter di Coltri MCH13/16 lagi...saya jamin. Ini yang buat saya pilih twin tower P81. Paham tapi tidak mau keluar uang lebih, itu bukan PASSION nama nya. Biaya belajar udah mahal, so make good use of the know how.


Filter cartridge Bauer P21 tanpa Hopcalite, adalah no 057679
Dengan Hopcalite adalah no 059183
Yang punya Bauer pakai Honda atau diesel dan bukan motor listrik, jaga yang baik ke sedotnya karbon monoksida ( CO ) ke udara tabung. 059183 pun tidak bisa handle lebih dari 40 PPM CO karena kecil dan air velocity terlalu cepat di filter sekecil itu jika 140 liter per menit ( Capitano ) atau lebih. Gas buang Honda pada radius 1 meter dari kenalpotnya 200PPM CO merem loh. Hati hati.


Coltri juga setau saya tidak jual filter media dengan isi Hopcalite dari Coltrinya sendiri http://www.alatselam.com/Coltri-MCH6-Fi ... ridge.html
Jika ada hopcalite, 1 baris putih dan 2 baris hitam. Hopcalite hitam/coklat tua, Activated carbon hitam dan molecular sieve putih. Lihat attachment.


Bisa beli 3rd party punya dan HARUS pakai yg ada Hopcalite jika penggerak Coltri compressor anda adalah Honda atau pun diesel.
http://www.lawrence-factor.com/Filters/ ... er=X302414


Jika di USA, standard baku semua filter cartdridge untuk compressor Fire Fighter dan Navy, harus ada Hopcalite dan harus ada detektor karbon monoksida. Di Eropa tidak....aneh.


Untuk air-fill system seperti system yang saya pasang, belum ada dive center atau LOB bintang 5 manapun di Indonesia yang punya system seperti ini. Di USA banyak yang pasang seperti ini di resort besar. Brand holder compressor di Indonesia pun untuk jasa air-fill enggan pasang system serumit ini....wak kik kik kik.
Ini filter system bukan punya Sea Pearl atau Dive Sport, ini punya Mbah pribadi.


Anyway, uang untung dari air-fill kagak dapat tapi HAPPY = priceless.
Saya tidak urusin sisi dagang air-fill ini, Dive Sport yang urusin. Saya cuma system designer dan technical advisor. Tiap bulan saya monitor performance air-fill system ini. Itu yang fun banget selain saya selalu dengar comment end user yang super puas dan geleng2 kepala saat lihat system secanggih itu. :)

Ini 1 contoh dari 3 PASSION saya yang berurusan dengan diving atau dive training.
Tapi saya tidak mengajar lagi euuyy. Boring neh weekend ku kena jajah....he he he.


Blup blup blup
.


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Apr 11, 2012 2:17 am 
Offline

Joined: Sat Aug 20, 2011 5:18 pm
Posts: 360
Pak Surya, mau nanya dong, bgmn pendapat om surya soal persaingan harga antara dive center di 1 daerah yg sama, lebih spesifiknya mungkin di harga course dan trip..
Seperti pendapat rekan2 yg lain, harus bersaing secara harga dan kualitas, jadi bisa diblg kualitas bintang 5 harga kaki lima, tapi menurut sy, ini sangat sulit utk sejalan, krn infrastruktur yg berkualitas tetntunya punya harga yg lebih.

Kecuali berbicara soal jasa/service yg tidak kelihatan bendanya, seperti safety prosedur di dlm air, keramahan crew, dll.. tentunya itu bisa dibuat harga agak miring tapi service nya bintang 5..

Nah menurut om surya, bersaing secara sehat terutama dalam hal harga itu bgmn etikanya?? seperti apa yg dikatakan jgn sampai merusak harga pasar.. padahal dari sisi bisnisnya klu sy bisa tetap profit dan meraih pelanggan sebanyak banyaknya, meski profit tipis, mungkin bagi bbrp org kompetitor akan berpikir itu merusak harga.. apalg klu kompetitornya adalah teman sendiri.. hehehe, tentunya bakal dilema jg, mau pasang harga lebih murah tapi ntar dibenci kompetitor, positifnya dicintai customer.. hehehe..
Ini di luar konteks dive shop ya om, krn klu dive shop sdh jelas ada patokan harga dari pabrik, dan distributor.. tapi yg agak rancu adalah harga seperti utk dive course dan trip, krn utk 2 hal ini sangat banyak komponen harga yg fleksibel.. yg fix cost paling sperti harga material dan certification, komponen harga yg lain bisa disesuaikan lah..


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Apr 11, 2012 4:04 am 
Offline
User avatar

Joined: Sat Aug 20, 2011 10:14 am
Posts: 192
wah, studium generale nih. baca ulang dari atas ah. terima kasih Om Surya & Mas AKA :)


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Apr 11, 2012 7:08 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
AKA wrote:
Pak Surya, mau nanya dong, bgmn pendapat om surya soal persaingan harga antara dive center di 1 daerah yg sama, lebih spesifiknya mungkin di harga course dan trip..
Seperti pendapat rekan2 yg lain, harus bersaing secara harga dan kualitas, jadi bisa diblg kualitas bintang 5 harga kaki lima, tapi menurut sy, ini sangat sulit utk sejalan, krn infrastruktur yg berkualitas tetntunya punya harga yg lebih.

Kecuali berbicara soal jasa/service yg tidak kelihatan bendanya, seperti safety prosedur di dlm air, keramahan crew, dll.. tentunya itu bisa dibuat harga agak miring tapi service nya bintang 5..

Nah menurut om surya, bersaing secara sehat terutama dalam hal harga itu bgmn etikanya?? seperti apa yg dikatakan jgn sampai merusak harga pasar.. padahal dari sisi bisnisnya klu sy bisa tetap profit dan meraih pelanggan sebanyak banyaknya, meski profit tipis, mungkin bagi bbrp org kompetitor akan berpikir itu merusak harga.. apalg klu kompetitornya adalah teman sendiri.. hehehe, tentunya bakal dilema jg, mau pasang harga lebih murah tapi ntar dibenci kompetitor, positifnya dicintai customer.. hehehe..
Ini di luar konteks dive shop ya om, krn klu dive shop sdh jelas ada patokan harga dari pabrik, dan distributor.. tapi yg agak rancu adalah harga seperti utk dive course dan trip, krn utk 2 hal ini sangat banyak komponen harga yg fleksibel.. yg fix cost paling sperti harga material dan certification, komponen harga yg lain bisa disesuaikan lah..



Saya bahas beban biaya dulu yah, biar ada gambaran.

INFRASTRUKTUR - DIVE CENTER , GEDUNG & TANAH

Jika lokasi Dive Center/Operator A dan B berdekatan, at least kita tau harga sewa ( asumsi sewa ) mirip. Tapi jangan salah loh, sebagian pengusaha melihat tempat bukan sebagai beban biaya, tetapi investasi. Kayak beli tanah gitu, di simpan dan dengan harapan naik akan lebih tinggi dari 6% ( bunga bank ) setahun.

Jika si A sewa karena uang pas-pasan dan si B beli tuh tanah dan gedung karena merasa harga akan naik, otomatis B akan bebankan gedung dan tanah lebih murah atau "divisi" dive center bayar sekedar nya doank.

Ini gedung dan areal/tanah yah.

Di lokasi yang tanah akan naik harganya melebihi bunga deposito bank, kamu tidak bisa lebih murah jika menyewa. Pasti lebih murah beli tanah dan gedung sebenarnya, asal uang cukup.



Infrastruktur - Kolam dan Areal ( tanah )

Kita asumsi si B lebih berdoku deh.............

Berapa nyaman classroom si A di banding B ?

Berapa nyaman dan cukup dalam kah Dive Training Pool si A di banding si B ? Asumsi kedua-dua nya ada kolam dan bukan latihan di pantai untuk confined water.

Jika si A punya kolam se adanya, lalu B punya kolam di rawat kayak saya punya dan 4 meter dalamnya, pasti murid atau calon murid akan bisa bedakan. Ini akan ada daya tarik sendiri.

Jika dive center/operator bisa pakai confined water di pantai untuk dive training.....wah mantap bener nih biaya jadi jauh lebih kecil. Cuma mungkin saat cuaca buruk bisa kendala.


Infrastruktur - Dive Gear & Compressor

Si A modal pas-pas-san, beli compressor bekas, padahal baru 5 tahun umurnya , tapi kena "tepu" sebab udah worn out banget. Sering terjadi hal seperti ini di mana lokasi punya potensi wisata selam besar, contoh Bali.

Di Bali, 1,000 jam setahun compressor running itu umum. Jika user nya jorok, saat 4,000 jam dan perawatan berkala PREVENTIVE tidak di lakukan, perbaikan bisa mencapai 50+ juta saat 4,000 jam. Maka dia jual lah tuh compressor 40 jt dan dia beli baru. Si A maka kena tepu dan udaranya cepat bau/jelek saat di pakai, jadi mahal air-fill si A kedobolan di biaya filter dan kena complaint tamu melulu.

Si B, beli compressor baru karena tidak mau resiko.
Rawat baik, 4 tahun pertama happy happy si B dan tidaklah lebih mahal sebenarnya. Lebih irit malah iyah.



Dive Gear

Si A pakai merek kurang OK, si B pilih merek bagus dan bandel.
Ini effeknya ke impresi murid. Si B tiap 2.5 tahun jual bekas alat selam utama nya, BCD & Regulator. Kesan murid dan tamu saat pakai alat masih cakep , akan sangat impresif jika di B dive center. Manta Dive di Gili T per 2 tahun ganti semua dive gear nya. Murid SSI nya pertahun tertinggi di Indonesia dan jika untuk total dive certification , tetap mereka paling tinggi di angka 1,300 an certification setahun SSI nya tok. Ini sama dengan 3.6 murid/tamu sehari 365 hari tahun....mantapzzz. Tamu recreational nya dan murid PADI nya belum di hitung loh.

Ini salah satu sukses story terbaik untuk land based dive center/operator di Indonesia kayak nya deh.

Compressor mereka ganti filter ikuti buku dan sekian tahun di ganti baru compressor nya. Gili T memang ada keuntungkan geografis, dari dive center area.... kencing ajah air mancur kita sampe ke pinggir pantai hahahah. Jadi cost mereka bisa lah lebih murah dari di Bali untuk mob & de-mob murid/tamu, tapi apa-apa impor dari Bali. Ada take & give lah.

Cuma satu hal yang bagus di Gili adalah, semua bersatu untuk tidak saling banting harga. Maka fasilitas lah di genjot untuk dapat tamu......so balik lagi, you need money to make money.

Tiap tahun mereka juga kirim staff mereka ke Technical Training alat selam merek yang mereka pakai, biar bisa service sendiri alat dengan baik dan sesuai standard pabrikan. Special service tools juga mereka berani beli.

Audita (Ditajong ) kawan kita lebih tau jeroan Manta Dive, tanya ama dia ajah.



INFRASTRUKTUR - KAPAL

Si A punya kapal, tapi mesin 2 tak, asap bau dan ngebul kayak tukang sate.

Si B punya kapal juga, sama body nya pula....tapi beli mesin 4 tak, sangat jauh beda kenyamaan nya dibanding mesin 2 tak dan si B akan bayar bensin 40-50% lebih irit setiap trip. Ini bukan uang receh kalo bensin kapal.


Jangan pikir mesin 2-tak itu beli murah dan akan murah di operate. Dengan Rp 5,500 bensin campur hari ini, dan Rp4,500 bensin murni untuk 4 tak.

Setiap 1 jam jalan dan power pada 150HP x 2 ajah, itu beda bensin nya bisa 35 liter per jam lebih irit si 4-tak. Jadi Rp192,500 ( Rp5,500 x 35 ) lebih mahal si mesin 2 tak per jam nya.

Jika sebulan 12x ke laut dan 4 jam kapal jalan per trip, beda bensin bisa Rp9.3 juta/bulan beda biaya nya, hanya di bensin.

Beda harga mesin 4-tak dan 2-tak, sama sama HP nya jika 150HP, kalo tidak salah @50jt dapat deh sekarang, maka beda 2 mesin adalah 100 jt. Dalam 11 bulan si B savings nya sudah 102 juta.......impas tuh beda harga mesin.

Si A mulai bulan ke 11, dan jika 6 tamu per trip, biaya dia akan lebih mahal 9.3 juta / 12 trip / 6 tamu = Per tamu kena Rp129,000 lebih mahal.
Jangan main2 sama pilihan mesin.

Anggap saya salah soal beda harga mesin, paling dalam bulan ke 14 lah si A mulai tekor di banding si B. Tetap si A akan dobol.

Jangan lihat Rp129K sebagai kecil, total biaya trip berapa ?
Rp800K taro lah sebagai harga jual trip 2 dive, tapi kan dari 800k itu BEP nya bisa-bisa di 450-500K. Maka 350k margin jika kena sedot sama 129K bisa bonyok loh.

4 komponen infrastruktur ini adalah 4 komponen biaya terbesar memulai atau menjalankan Dive Center/ Dive Operator kan ?


Sekarang baru kita bicara soal harga jasa.

Ada jenis usaha yang perlu minimum capital investment, salah satunya adalah Dive Center/ Dive Operator. Tambah fasilitas saat mulai baru ada untung alias jalankan dulu biar kecil tapi running, tidak selalu tepat.

Kenapa tidak tepat ?
Sebab di mana lokasi banyak saingan berdekatan, apa sih yang di lihat sama
tamu ?.............FASILITAS, ini bagi tamu yang tidak kenal si A atau si B. First impression pasti fasilitas, alat apa yang di pakai, pool kayak apa, class room kayak apa, kapal kayak apa dan ini ono yang sifatnya mata memandang kelihatan. Soal dive guide kita ramah, itu nanti kalo trip atau pendidikan laku di jual.

Untuk rekomendasi positif mouth to mouth dari tamu/customer apalagi murid baru, si murid mana bisa bedakan dive center A atau B yang lebih safety oriented, kecuali antara dua ini ada 1 yang benar2 reckless operasionalnya. Newbie mana tau fine detail nya ? Yang newbie tau adalah dia sesak nafas saat kena asap mesin 2 tak. Itu dia akan ingat selalu saat naik di belakang kapal.


Ini berita buruknya :
You need money to make money.

Sekali si A sudah kalah first impression di banding B, kalah fasilitas dan kalah efficient........... yang jeleknya adalah, jumlah tamu akan turun.

Saat minimum tamu/murid tidak tercapai, trip yang pakai kapal, dobolnya minta ampun sebab kapal operasional itu fix cost biayanya, nyaris fix cost lah jika 4 tamu di banding 6. Beda tipis di bensin kalo cuma 240kg beda berat nya. 1 diver dan alat + 2 tabung, approx 120 kg.

Barang siapa yang kerap bawa tamu -2 lebih sedikit dari kapasitas efficient kapal nya dan Dive Master supervision ratio, dia akan bleeding parah.
1 hari cuma ada window of opportunity 1 trip kan.

Kalo beach dive pake mobil sih kagak parah bleeding nya, tetapi man serving hours vs income dari tamu akan tetap jelek.

Lama kelamaan si A akan kalah dengan satu hukum dasar ekonomi : Size/Quantity brings price down.

Jadi harga Rp X untuk jasa Y, akhirnya di dikte oleh economy of scale.
Bagi si A jika harga jual pada level X rugi, belum tentu bagi si B. Ini yang kita harus pahami, balik lagi ke : belajar & belajar & belajar kenapa orang lain bisa sukses dan kita kok belum sukses-sukses ?

Bagi saya yang udah lama urusin boss boss ku ( para sponsor ku maksudnya ) diving, jadi jongos, jadi DM, urusin kapal, bawa kapal, urusin pulau, urusin apapun lah dan juga kebagian bongkar septic tank nya kapal pula... wak kik kik.......

Saya mulai dari sewa kapal nelayan butut di Sumur ( Jawa Barat ) saat masih muda dan kantong super kempes, sampe diving pake kapal cakep, lalu kadang kala temenin bini saat doi jualan gear ke dive center/operator............udah kenyang lihat what works & what won't work untuk dive center operation. Keuntungan bini jualan dive gear sih bagi saya adalah, saya bisa lihat jeroan dive center/operator dari sisi yang pesaing nya tidak akan bisa lihat.


Saya tidak tau Bro AKA di mana base operation nya. Jika di Bali atau Lombok atau Manado, saran saya adalah FASILITAS di utamakan.

Tamu yang datang ke 3 lokasi ini, khususnya Manado dan Bali, banyak yang mature diver. Mature maksudnya udah globe trotter dan bisa bedakan kelas kambing dan kelas bintang 5. Beda harga lebih murah US$20 belum tentu menarik untuk mereka. Yah diver yang cari bang for the buck juga banyak pasti nya, tapi pada akhirnya kalo untuk diving, yang masuk jajaran top 10 di lokasi masing2, punya kesempatan baik untuk maju dan sangat maju.

Marketing kuat memang bagus, tapi impression tamu yang tidak kenal kita, 99% adalah 1st impression akan fasilitas kita. The WOW factor kudu kuat.
Maka neh punya showroon Luis Vitton kudu ikut standard principle, kagak boleh kodian, karena fashion goods total mengandalkan image doank.......kulit nya berapa sih harga nya satu handbag ? Service kita yang akan punya daya jual long term tapi cuma service doank kalo fasilitas minim juga susah neh.


Semakin banyak saingan di satu lokasi, semakin bersinar lah dive center/operator yang di atas rata-rata, sebab contoh yang gelo banyak dan jika yang lumayan di bandingkan dengan yang gelo, jadi lah BAGUS si lumayan. Jika yang Bagus di bandingkan sama yang GELO, wah jadi bintang lima si Bagus.

Kalo dive center/operation kita satu satunya di area tersebut, yah lain cerita.

Jadi saya tidak bisa jawab secara akurat pertanyaan kamu, kecuali kamu bisa breakdown fasilitas si A dibanding si B. Yang jelas sih, persaingan harga tidak akan ada yang menang long termnya, jika sudah pada level tidak sehat.

Kamu jika punya economy of scale dan bisa jual lebih murah sebab per trip kamu dapat 90% occupancy ratio selalu rata-rata per tahun dan saingan kamu cuma 60%, yah itu berkah buat kamu lah....artinya ada yang lebih "pinter" cara kamu berbisnis dan/atau fasilitas kamu lebih OK, ketimbang saingan kamu atau Samantha Fox jadi dive guide kamu........ohhh yeaahh !!!...saya mau jadi tamu kamu donkzzzz.

Blup blup blup

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Apr 11, 2012 6:44 pm 
Offline

Joined: Wed Oct 13, 2010 11:34 pm
Posts: 56
Location: Soerabaja
wow...... :shock:
walau nga pingin buka, tapi paling tidak ngerti kenapa Scuba Diving itu mahal...
presentasi yang sangat baik pak Surya Pribadi.... Thank you..


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Thu Apr 12, 2012 10:00 am 
Offline

Joined: Mon Apr 09, 2012 11:48 am
Posts: 54
Location: Bogor/Jakarta/Bandung
Jadi pengen buka DC juga nih.....ada yang mau join gak?

Full-service DC (inc massage) kayaknya belom ada yah... :lol:


Top
 Profile  
 
Display posts from previous:  Sort by  
Post new topic Reply to topic  [ 39 posts ]  Go to page Previous  1, 2, 3  Next

All times are UTC + 7 hours


Who is online

Users browsing this forum: Google [Bot] and 1 guest


You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot post attachments in this forum

Search for:
Jump to: