It is currently Fri Oct 20, 2017 9:23 pm

All times are UTC + 7 hours




Post new topic Reply to topic  [ 61 posts ]  Go to page Previous  1, 2, 3, 4, 5  Next
Author Message
 Post subject:
PostPosted: Mon Jun 28, 2010 9:55 pm 
Offline

Joined: Thu Aug 06, 2009 3:03 am
Posts: 1022
Location: Gili Trawangan
rico wrote:
Saya noobie beraniin diri ikutan nimbrung. Kesenggol banget baca opini nya ditajong.

Sekarang dive log masih 4, itu pun contengannya training, bukan recreational. Emang rada malu sih, minder nyari buddy, sampe mikir gpp deh bayar dive master buat nemenin khusus diving berdua... kalo memang ga bisa dapet buddy yang kurang lebih se level-an (mahal gak ya private gitu?)

Bukannya pengen jadi type #7 nya hantulaut, tapi males kan kalo di rendahin ama buddy yang emang udah puluhan / ratusan log nya, sementara kita masih cupu n masih suka oleng-oleng di bawah.

Setelah quantity dan quality cukup, moga saya masih ingat topik ini, sehingga tidak menjadi sombong dan tetap mau membantu siapapun dan berapa pun log nya. Dan kalau bisa bantu-bantu new divers yang baru mulai juga kayaknya bisa jadi kepuasan tersendiri.

Well then, balik ke topik awal... kalau bisa sih saya mau dua2nya. Tapi seperti blue_dolphin; waktu, pekerjaan dan biaya jadi kendala. So, manfaatin sebaik-baiknya pas ada waktu dan sesuai tabungan yg terkumpul. Jadi kalo harus milih, saya milih Quality. Gak perlu banyak2 tapi di tempat yang bagus-bagus. Buat latihan kan bisa di kolam dive center.




mas rico gak perlu minder mas. justru kalo bs pas trip jgn krn log dikit malah nyari yg selevel, mending cari yg level diatas supaya seimbang mas.
itu kan gunanya di forum selam ini mas, supaya kita dapat nambah ilmu dan nambah temen juga kan..

saya pernah shock ditanyain log brp waktu br lulus sampe2 berdua temen hanya bejemuran di atep kapal krn males ditanyain ina itu ina itu. tapi yg ada saya rugi sendiri, akirnya abis dive saya beranikan diri ngajak ngobrol yg lain, ternyata mereka welcome dan gak semuanya seperti no no yg ditulis om hantu.
masih banyak kok orang asik di dunia diving mas yang gak memandang nubie ato gak yg penting nudie aja deh.hehehe

bener gak om HES...

kalo komennya om rendra bs bgt terjadi sama kita semua berarti itu dan kita harus sedari itu yah... bs bs blom 100 dah gantung regulator nih kalo ketemunya air asin doang yah.


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jun 29, 2010 7:45 am 
Offline

Joined: Sun May 16, 2010 12:53 am
Posts: 90
rico wrote:
Saya noobie beraniin diri ikutan nimbrung. Kesenggol banget baca opini nya ditajong.

Sekarang dive log masih 4, itu pun contengannya training, bukan recreational. Emang rada malu sih, minder nyari buddy, sampe mikir gpp deh bayar dive master buat nemenin khusus diving berdua... kalo memang ga bisa dapet buddy yang kurang lebih se level-an (mahal gak ya private gitu?)

Bukannya pengen jadi type #7 nya hantulaut, tapi males kan kalo di rendahin ama buddy yang emang udah puluhan / ratusan log nya, sementara kita masih cupu n masih suka oleng-oleng di bawah.

Setelah quantity dan quality cukup, moga saya masih ingat topik ini, sehingga tidak menjadi sombong dan tetap mau membantu siapapun dan berapa pun log nya. Dan kalau bisa bantu-bantu new divers yang baru mulai juga kayaknya bisa jadi kepuasan tersendiri.

Well then, balik ke topik awal... kalau bisa sih saya mau dua2nya. Tapi seperti blue_dolphin; waktu, pekerjaan dan biaya jadi kendala. So, manfaatin sebaik-baiknya pas ada waktu dan sesuai tabungan yg terkumpul. Jadi kalo harus milih, saya milih Quality. Gak perlu banyak2 tapi di tempat yang bagus-bagus. Buat latihan kan bisa di kolam dive center.



Om Rico kalau mo diving, PM gue aja, mudah2an bisa bareng, gue juga newbie kok. :P


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jun 29, 2010 8:25 am 
Offline

Joined: Mon Feb 08, 2010 10:37 am
Posts: 87
wah..koq pengalaman dan perasaannya sama banget dengan saya..
jadi berasa ada temen...mudah2an minder saya agak berkurang dan lebih pede..
thx buat ts., thx buat rico..

rico wrote:
Saya noobie beraniin diri ikutan nimbrung. Kesenggol banget baca opini nya ditajong.

Sekarang dive log masih 4, itu pun contengannya training, bukan recreational. Emang rada malu sih, minder nyari buddy, sampe mikir gpp deh bayar dive master buat nemenin khusus diving berdua... kalo memang ga bisa dapet buddy yang kurang lebih se level-an (mahal gak ya private gitu?)

Bukannya pengen jadi type #7 nya hantulaut, tapi males kan kalo di rendahin ama buddy yang emang udah puluhan / ratusan log nya, sementara kita masih cupu n masih suka oleng-oleng di bawah.

Setelah quantity dan quality cukup, moga saya masih ingat topik ini, sehingga tidak menjadi sombong dan tetap mau membantu siapapun dan berapa pun log nya. Dan kalau bisa bantu-bantu new divers yang baru mulai juga kayaknya bisa jadi kepuasan tersendiri.

Well then, balik ke topik awal... kalau bisa sih saya mau dua2nya. Tapi seperti blue_dolphin; waktu, pekerjaan dan biaya jadi kendala. So, manfaatin sebaik-baiknya pas ada waktu dan sesuai tabungan yg terkumpul. Jadi kalo harus milih, saya milih Quality. Gak perlu banyak2 tapi di tempat yang bagus-bagus. Buat latihan kan bisa di kolam dive center.


ditajong wrote:
pertanyaannya mendasar buat saya adalah : apakah diving harus malu atau harus sombong2an yah???

buat saya mau dikit banyak atau temat bagus ngak sih buat saya gak harus di maluin atau di banggain. karena saya diving untuk saya pribadi bukan untuk orang lain kan.

gak perlu malu kok ngakuin log hanya 4 krn baru lulus open water dan dive masih jelek namanya juga baru blajar kan....



Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Thu Jul 01, 2010 5:58 pm 
Offline

Joined: Mon Jun 21, 2010 10:29 pm
Posts: 171
Location: Rotterdam
quantity or quality

Quote:
A. Log dive tinggi tapi nyelamnya hanya di P.1000 or Merak

B. Log cuma belasan ( < 20 ) tapi sudah menyelam di Raja Ampat, Wakatobi, Bunaken & Tulamben


Gak dua-duanya.. ;) yang terpenting kualitas diving skill-nya. jadi gak masalah pernah diving di mana aja. Tiap lokasi diving pastinya memiliki cerita tersendiri bagi penyelam-nya yang menjadikannya spesial..apakah itu di north sea, coral triangle area atau ya di Merak.. ;)

soal tipe diver dari hantulaut

ok deh soal tipe penyelam, saya termasuk yang senang group kecil, kalu bisa max 6 divers - karena kalu di kelompok kecil lebih gampang dapat perhatian dari dive master-nya.

Mestinya ada juga dong tipe dive operator? hehehe..saya pernah ketemu tipe dive operator yang mengoperasikan diving service-nya dari mobil. Semua diving gear ada di mobil yang dia bawa kemana-mana (punya website juga loh doi)..udah gitu mobilnya gak ada nomer plat-nya lagi... :lol:

instruktur

Soal certification agencies mah gak terlalu nge-efek ya, balik-balik tergantung instruktur-nya. Instruktur saya sangat amat luar biasa spesifik pas swimming pool training. Naasnya waktu itu saya satu-satunya murid. Saya sempet ngerasa gak yakin bisa menyelam dengan baik dan benar saking banyaknya instruksi dan wejangan. Kesimpulannya, dapet instruktur yang super duper precies dan spesifik pas ngasih training, rasanya kok kurang nyaman juga ya?

_________________
indahs travel story & photography - http://indahs.com/


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jul 06, 2010 12:02 pm 
Offline

Joined: Sat Mar 20, 2010 3:57 am
Posts: 23
ditajong wrote:
m0xty wrote:
hantulaut wrote:
6. ada diver yang model 'paman gober', yang maunya trip serba murah.. tangki diisi tukang tambal ban juga dia oke-oke aja. sewa alat diving yang sudah tambal sulam hayuk wae.. sama instruktur abal-abal juga nurut, yang penting sertifikat keluar.


Boleh tahu mas/(other forum members) yang instruktur abal-abal itu seperti apa ya? :) dalam pikiran saya kalau seseorang sudah sampai level instruktur kualifikasinya jg sudah mencukupi menurut standar agency-nya ya?

best wishes


kalau menurut saya instruktur adalah panutan pertama kita pas kita diving, ya seperti pepatang guru kencing berdiri murid kencing di wc kan mas..jadi kalau bagi saya pemilihan instruktur sangat penting bukan hanya tempat diving yang terkenal saja seperti bali,bunaken,raja ampat yang akan memberikan instruktur yang baik saja loh...

buat saya kriteria yang baik sih
1. bisa mengajar dengan baik dan memperhatikan muridnya
2. ilmu dan log yang sudah banyak ( diatas 200 lah )kalau dia aja baru 50 masa kita blajar dr orang baru juga.
3. ketaatan terhadap agencynya

karena menurut saya (untuk PADI) setelah seseorang lulus IDC maka dia dapat menjadi instruktur diving dan mengeluarkan license sendiri tanpa diawasi oleh dive center pun. mangkanya banyak freelance instruktur kan. jadi apabila dia ngajar semaunya dia dan dia dengan tidak bertanggung jawab memberikan kelulusan kan berarti dia kurang bagus (menurut saya).

saya pernah ketemu instr yang mau tanda tangan PIC hanya dengan ngajar 1 kali di kolam saja. saya kasihan dengan muridnya saja sih saat itu.

dengan system agency yang dapat memberikan program Go Pro maka seorang yg belom pernah diving dapat jadi instruktur dengan ikutan course selama 2 bulan dari open water - instruktur. nah instruktur yang dihasilkan perlu dipertanyakan kualitasnya kan, bukan berarti jelek tetapi kalau bs milih yang sdh lama mending milih yang lama deh saya.

wah jadi yang sering nyulik namanya itu ya mas hantu?hahahah


sorry ya , nubie mau ngerelat sedikit , kalau untuk program Go Pro dari PADI , waktu minimum dari sertifikasi OW diver sampai ke Instruktur adalah 6 bulan dengan 100 log dives min :D


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Jul 07, 2010 2:32 pm 
Offline

Joined: Sun May 09, 2010 4:05 am
Posts: 147
Location: batam-bali
hehehe.. ikutan nimbrung ah.

menurut saya, sebagai seorang nubie juga :-P

yah pentingin kualitas lah.

klo sy sendiri sih, yang utama safety ke saya - buddy & ke alam bawah lautnya.

kmarin sempet sebel banget tuh, ada sesama nubie yang pas diving, se-enak-nya ajah nendang2 koral. brapa kilo tuh kalo di kumpulin.
harusnya di DENDA aja yah! ato nda boleh diving dulu, sampe bisa ngontrol bouyancy.

aduuuuhhh... sakitttt rasanya.. liet koral2 berjatuhan. :x
pengrusak koralllllll!

kita susah2 jaga bouyancy supaya ngga kena coral (meskipun belum perfect kadang2). nah doi enak aja tuh nendang sana-sini karena semangat mau liet ikan. uuuurrffff... yang bener aja broooo...
Dive Guidenya juga ngga ngasih tau....

pengen sy marahin, tapi masih nubie juga, malu.
pendem aja deh...

:roll:

Rasa2nya, terlalu gampang dapet OW. harusnya lebih susah, biar dijaga kualitasnya, untuk kebaikan bersama & lingkungan, pastinya... 8)


ato ngga, yang sama sekali masih belum bisa kontrol bouyancy & teknik berenang, bolehnya diving di akuarium kosong dulu, sama ikan-ikan lele noh..


piss ah

:wink:


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Jul 12, 2010 7:06 pm 
Offline
User avatar

Joined: Tue May 11, 2010 11:26 pm
Posts: 102
Location: Bandung
^^

Ngomong2 koral rusak, tadi siang baru aja snorkeling di sekitar trio gili lombok, rombongan ama bule2 :twisted:


Pas di koral yang rada dangkal, ada yang berenang tegak gitu.. trus koral2 di bawahnya pada kegasruk deh :(

Mau marahin, tapi ga bisa bahasa prancis :lol:


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Jul 12, 2010 10:28 pm 
Offline

Joined: Sat Mar 20, 2010 7:31 pm
Posts: 222
Location: Jakarta Selatan
unk_damnation wrote:
Mau marahin, tapi ga bisa bahasa prancis :lol:


wah kalo mau marah ga perlu bahasa perancis mas.

teriak aja dgn nada cukup tinggi : K**PRETTT...!!!

mungkin mereka bisa mengerti hehehe ... pis ah


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jul 13, 2010 2:31 pm 
Offline
User avatar

Joined: Thu Jul 08, 2010 11:55 pm
Posts: 22
Ikutan nimbrung yaaa ^^

Hello semua, saya newbie di fs... jadi harap dimaklumi ya kalau masih agak2 canggung ya.. ^^

@hantulaut.. kategori2nya lucu sekali...dan saya setuju emang ada di kenyataan diver2 dari kategori2 yang disebutkan....tapi juga ada diver2 lain yang kategorinya belum disebutkan... bisa ditambahin lagi ga listnya? hehehe

@sealemon... setuju kalau diving itu untuk merecharge otak dari kejenuhan dunia kerja... tapi belakangan ini tiap kali saya nyemplung di air selalu viz jelek... sedih banget de... jadi ga puas... tapi tetep aja berasa seger abis setelah dive trip

@rendra... saya setuju dengan ricky persik... hebat sekali sudah 3008 dive... dan wow juga sudah dive selama 25 taon... saya juga pinginnya begitu... never gantung raket...hehehe dive itu indah... celebrating 3000 dives di mana pak? ngapain saja?

dan terima kasih juga temen2 lain yang sudah nimbrung...baca2 komentar2 anda semua sekadang bisa ketawa2 sendiri... tapi jadi ngga bisa konsen kerja nih..hahahaha

kalao menurut saya... quality or quantity...
saya percaya quantity pasti akan memberi quality...
tiap dive site beda2..di jenis coral yang ada, arus, viz, jenis2 ikan yang ditemu dan alam di sekitarnya di atas dan dibawah...dan dengan semakin banyak diving (quantity) ....diharapkan bisa menambah skill dan semakin bisa menikmati diving dengan aman dan ngga nyusahin orang (quality)hehehe

demikian dulu input dari saya...
terima kasih sudah bisa ikutan nimbrung...
^^


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jul 13, 2010 5:53 pm 
Offline

Joined: Fri Jul 09, 2010 12:58 pm
Posts: 57
Dear divers…maap ya, sebagai nyubi perkenankan saya mencoba urun rembug…ikut nimbrung....no offense at all, just sharing….

Menurut saya nih…..seperti juga temen-temen diatas yang sudah duluan nimbrung......tentang quantity & quality pasti ada hubungan erat….

Sangat jarang quantity yang banyak tanpa diikuti dengan perbaikan quality…begitu juga sebaliknya…
hampir ga mungkin quality yang baik tanpa melalui quantity yang banyak….kaya jam terbang gitu…..
walaupun sangat sah dan mungkin-mungkin aja terjadi…..karena practice akan membuat kita terbiasa….atau “witing tresno jalaran soko kulino” (eh salah…..emang diving sama dengan orang pedekate ya? hehehe..)… :)

Kalo boleh, beri contoh lain yang lebih umum misalnya kita sebagai “dRiver” alias sopir….
dengan adanya SIM C, A, B1, B umum dsb (jaman dulu masih ada A1 juga, ga tau kalo sekarang yah hehe…) itu juga seakan akan memberikan kita klasifikasi / ijin mengemudikan kendaran dengan batasan cubic cylinder tertentu, misalnya :
SIM A = max 1500cc dan/atau sedan (itu dulu yah...),
SIM B-1 = pick-up dan box tertutup sampai dengan 2300cc,
SIM B Umum (bisa juga B)= diatas 3000cc.
Dan untuk memperoleh B1 harus lulus A, dst….jadi berjenjang…hal ini saya ketahui karena kebetulan waktu itu saya pernah apply B Umum untuk suatu keperluan kegiatan dan harus memiliki syarat-syarat tersebut…..tapi sekali lagi..itu jaman dulu loh….

Jadi , menurut saya, orang yang pernah mengendarai kendaraan dengan trayek luar kota pasti memiliki driving skill yang berbeda dengan orang yang mengendarai mobil hanya di dalam kota, demikian pula dengan mengendarai mobil di malam hari, saat hujan, berkabut (seperti di daerah kledung/wonosobo), mengendarai bus, truck gandeng, container dsb. Sama halnya juga dengan “off roader” atau “bush driver” yang pasti harus bisa mengendarai mobil “4 x 4” dengan winch/katrol, bukan hanya sedan/kendaran yang automatic. Dalam hal ini, buddy/co-pilot juga sangat berperan dan penting artinya untuk keselamatan….. Begitu juga sebaliknya, driver luar kota juga belum tentu sabar ngatasin macetnya jalan di dalam kota, belum tentu bisa pakai mobil yang canggih/automatic dsb dsb….

Nah selanjutnya, bila tentang personil tersebut bisa dan mastering all driving skill, pastilah dia disebut sebagai “dRive master” dan bisa jadi instructor……

Kalo mau canggih driving ya sering seringlah drive (bukan berarti jadi supir lho…hehehe…) dan begitu juga kalo mau top divingnya ya sering seringlah dive (bukan berarti harus kerja di dunia selam menyelam lho…)…….tapi menurut saya, karena mayoritas dari kita adalah pekerja / bekerja di bidang yang bukan/tidak selalu berhubungan dengan selam/menyelam (maap lho kalo salah…hehehe..) maka kita dapat dikategorikan sebagai recreational diver, tapi harus tahu dan berperilaku sebagai SAFE-diver dan harus mengikuti aturan – aturan mainnya….

Itu tadi di atas hanya comparison…..hanya pendapat aja, antara diving dan dRiving…..yang (sekali lagi) menurut saya sebagai nyubi lo……tetapi mengenai ke “abal – abal” an seorang instructor diving…misalnya dari mana kita tahu bahwa dia punya gelagat bener atau ga..dsb..dsb…., saya sebagai nyubi juga belom tau…

Sekali lagi, kepada para rekan, senior dan sesepuh sekalian maap maap maap yah, saya sudah nglantur dan nyubi_beri input (coba beri input, red)….moga berkenan….no offense at all, just sharing….for our benefit….

Untuk para nyubi sekalian…..kapan-kapan kita nambah quantity dan quality bareng yuk…..hehehe….

Salam –ns-.


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Jul 13, 2010 9:13 pm 
Offline

Joined: Sun May 16, 2010 12:53 am
Posts: 90
analogi yang bagus...


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Jul 14, 2010 7:27 pm 
Offline
User avatar

Joined: Tue Jul 18, 2006 9:25 am
Posts: 399
Location: Sanur - Bali
Hello bubblemakers (lho balik umur 8 tahun lagi dong :lol: ),

Saya nimbrung dengan pendekatan melalui favorite diving quotes ya :

1. SCUBA DIVING IS NOT FOR EVERYONE
diinget2 aja alasan anda waktu pertama kali memutuskan ambil sertifikat scuba diving, mungkin bisa membantu menentukan tujuan diving ke depannya.

A. Anda diving karena passion dan self-drive yang tinggi : yang begini dijamin ga ada bosennya sama diving, butek atau bening, karang rusak atau bagus, choppy or flat surface, pulau seribu atau raja ampat....pasti selalu ada enjoyment in every dive.

B. Anda diving karena keliatannya scuba diving lagi jadi trend lifestyle yang cool : yang begini cenderung pemilih, pasti concern sama tempat tujuan divingnya dan dive gear yang dipakai. Ga peduli baru lulus OW, udah maksa ke Nusa Penida mau liat mola mola dan manta. Beli dive comp canggih tapi minta disetting-in DM or Instructor-nya...Karena tipe ini sangat bangga akan apa yg mereka pakai, yang sudah mereka lakukan dan yang sudah dikunjungi.

C. Anda diving karena diajak pacar/suami/istri : ini ada di daftar paling bawah dari instructor's preference, krn biasanya (tidak semua) dari sejak proses training sudah banyak kendala (skill dan motivasi). Lagi-lagi biasanya kategori ini cenderung pemilih dan negligence terhadap dive training dan procedures.

NOTE : dari point B dan C, tidak tertutup kemungkinan ada yang meningkat jadi diver A seiring perkembangan diving mereka, who knows?



2. GOOD DIVER ALWAYS LEARN

tipe diver ini (pastinya dari kategori A) selalu menganalisa hampir semua aspek dan kondisi dari dive yang dia lakukan. contoh :

Waktu kena arus dia melatih dan menganalisa buoyancy dan body movement-nya.

Waktu kena air butek dia berusaha merasakan vertigo dan bagaimana mengatasinya, atau melatih skill compass navigation-nya, atau beralih cari object macro, bukannya ngomel2 : "Buset jelek banget ini dive! Rugi gua udah bayar! Gimana sih ni guide ngasih tempat kaya gini?"

Waktu fin strap atau mask strap-nya putus, dia akan prepare untuk bawa spare strap for the next dive/trip.

Waktu kena sengat fire coral atau stinging hydroids, dia akan mengingat2 object yang menyengat tersebut, so next dive dia akan hindari, atau siap sedia membawa pain relieve sendiri.

Waktu kena kejadian tangki-nya longgar di dalam air, next dive dia tidak akan mempercayai begitu saja guide yang men-setting dive gear-nya, dia akan melakukan double check dari kesiapan equipment-nya sebelum turun ke air.

Waktu memutuskan naik tingkat, itu karena memang ada self-drive dan self-awareness untuk meningkatkan skill, bukan karena mau dianggap sebagai diver bertitel atau card collector.

masih banyak "waktu-waktu" yang lain yah....coba dibahas sendiri.

Qualitas tentu datang dari quantitas, tinggal sekarang terserah anda tingkat qualitas apa yang anda ingin dapatkan.


Maaf ya kalau mungkin sudah ada point2 yang sudah dibahas di reply atau thread sebelumnya, mudah2an ada sesuatu di sini yang bisa didapat.

cheers!

_________________
@divephotobali


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Jul 14, 2010 10:18 pm 
Offline
User avatar

Joined: Fri Aug 25, 2006 10:33 am
Posts: 1564
nah kalo ini enak milihnya..
ane diver tipe A, gol darah AB.. hehe
diving dimana aja hayuu

_________________
Hernando Alkausar
--
www.hamueco.com/diving
+62-812-218-NNDO


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Thu Jul 15, 2010 11:58 am 
Offline
User avatar

Joined: Wed Jun 14, 2006 10:07 am
Posts: 446
Location: Market
Nice article om gantenk...mudah2an dengan adanya forumselam, membantu diver yang category B & C jadi bisa menuju category A...

Christo del Mar wrote:
Hello bubblemakers (lho balik umur 8 tahun lagi dong :lol: ),

Saya nimbrung dengan pendekatan melalui favorite diving quotes ya :

1. SCUBA DIVING IS NOT FOR EVERYONE
diinget2 aja alasan anda waktu pertama kali memutuskan ambil sertifikat scuba diving, mungkin bisa membantu menentukan tujuan diving ke depannya.

A. Anda diving karena passion dan self-drive yang tinggi : yang begini dijamin ga ada bosennya sama diving, butek atau bening, karang rusak atau bagus, choppy or flat surface, pulau seribu atau raja ampat....pasti selalu ada enjoyment in every dive.

B. Anda diving karena keliatannya scuba diving lagi jadi trend lifestyle yang cool : yang begini cenderung pemilih, pasti concern sama tempat tujuan divingnya dan dive gear yang dipakai. Ga peduli baru lulus OW, udah maksa ke Nusa Penida mau liat mola mola dan manta. Beli dive comp canggih tapi minta disetting-in DM or Instructor-nya...Karena tipe ini sangat bangga akan apa yg mereka pakai, yang sudah mereka lakukan dan yang sudah dikunjungi.

C. Anda diving karena diajak pacar/suami/istri : ini ada di daftar paling bawah dari instructor's preference, krn biasanya (tidak semua) dari sejak proses training sudah banyak kendala (skill dan motivasi). Lagi-lagi biasanya kategori ini cenderung pemilih dan negligence terhadap dive training dan procedures.

NOTE : dari point B dan C, tidak tertutup kemungkinan ada yang meningkat jadi diver A seiring perkembangan diving mereka, who knows?



2. GOOD DIVER ALWAYS LEARN

tipe diver ini (pastinya dari kategori A) selalu menganalisa hampir semua aspek dan kondisi dari dive yang dia lakukan. contoh :

Waktu kena arus dia melatih dan menganalisa buoyancy dan body movement-nya.

Waktu kena air butek dia berusaha merasakan vertigo dan bagaimana mengatasinya, atau melatih skill compass navigation-nya, atau beralih cari object macro, bukannya ngomel2 : "Buset jelek banget ini dive! Rugi gua udah bayar! Gimana sih ni guide ngasih tempat kaya gini?"

Waktu fin strap atau mask strap-nya putus, dia akan prepare untuk bawa spare strap for the next dive/trip.

Waktu kena sengat fire coral atau stinging hydroids, dia akan mengingat2 object yang menyengat tersebut, so next dive dia akan hindari, atau siap sedia membawa pain relieve sendiri.

Waktu kena kejadian tangki-nya longgar di dalam air, next dive dia tidak akan mempercayai begitu saja guide yang men-setting dive gear-nya, dia akan melakukan double check dari kesiapan equipment-nya sebelum turun ke air.

Waktu memutuskan naik tingkat, itu karena memang ada self-drive dan self-awareness untuk meningkatkan skill, bukan karena mau dianggap sebagai diver bertitel atau card collector.

masih banyak "waktu-waktu" yang lain yah....coba dibahas sendiri.

Qualitas tentu datang dari quantitas, tinggal sekarang terserah anda tingkat qualitas apa yang anda ingin dapatkan.


Maaf ya kalau mungkin sudah ada point2 yang sudah dibahas di reply atau thread sebelumnya, mudah2an ada sesuatu di sini yang bisa didapat.

cheers!

_________________
People got to see this www.sharkwater.com !!!


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Thu Jul 15, 2010 1:36 pm 
Offline
User avatar

Joined: Mon Jun 19, 2006 1:52 pm
Posts: 1318
Location: Jakarta
Hihi jd panggilannya om ganteng toh..klo gitu ane berawal dr tipe C, diajak temen yg tinggal di manado, tutup mata aja deh yg ngajar siapa dan apa krn bener bener clueless.. Sekarang ga tau dikategorikan yg mana ya, secara masih hunting wetsuit yg ada putih stripes nya gitu (bukan motif sapi or zebra lho) .. Dive site butek sih ga masalah asal kamera Dan strobe pinjemannya on :lol:

_________________
Dona


Top
 Profile  
 
Display posts from previous:  Sort by  
Post new topic Reply to topic  [ 61 posts ]  Go to page Previous  1, 2, 3, 4, 5  Next

All times are UTC + 7 hours


Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 2 guests


You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot post attachments in this forum

Search for:
Jump to:  
cron