It is currently Mon Dec 18, 2017 12:19 pm

All times are UTC + 7 hours




Post new topic Reply to topic  [ 49 posts ]  Go to page Previous  1, 2, 3, 4
Author Message
 Post subject:
PostPosted: Wed Sep 05, 2012 4:56 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Di luar dari skill diver sendiri, harapan kita saat pakai jasa DC atau Dive Resort atau LOB, bisa kita sendiri yang analisa sampai berapa comprehensive support/service/asset mereka, sebelum kita bayar jasa mereka.

Selama kita diving pakai kapal, artinya nyawa kita akan dan bisa tergantung dari kesehatan kapal dan pastinya ketrampilan kru kapal. Kru kapal yang adalah juga diver, akan lebih paham kemungkinan-kemungkinan yang non-diver kru tidak paham, dalam asumsi sama sama memadai bisa baca alam dan bawa kapal nya.

Safety factor tambahan atau untuk menekan resiko akan lost-diver ( hanyut yah bukan game over di bawah air ), bagi diver yang andalkan diving pakai kapal dan tempat ada arus, bukan hanya terletak di berapa jumlah dive guide nya, tetapi di jumlah kapal nya juga. Ini yang mahal.

Dikapal sendiri pun, kalo mesin 1 beda dengan mesin 2 reliability nya dan biaya investasi nya. Reliability artinya, di asumsikan sama sama di rawat baik.

Kecuali menyelam dari pantai dan pasti bisa balik lagi ke pantain, tak ada ombak, tak ada arus, tak perlu kapal, diving itu supporting gear intensive, bukan hanya dive gear pribadi nya doank, tapi ini ono kayak compressor, tabung, kapal, dan safety gear apapun yang ada di asset service provider tersebut.

Saat dimana equipment extra bisa memberikan safety extra, contoh mobil pake ABS, ada air bag depan stir, airbag depan co pilot, air bag samping semua penumpang belakang, ada Electronic Stability Program di ECU mesin dan apapun teknologi yang bisa di beli, atas nama safety..........biaya akan bengkak.
Di versi dive support equipment, yah kapal ada radio, ada radar dan GPS charplotter ( kalo gelap dan cuaca buruk ) , ada sonar, ada telefon satelit portable untuk emergency, ada 2 mesin, ada filter BBM extra besar jadi kalo dapat BBM jelek atau cuaca jelek mesin kagak ndut-nudtan, ada jangkar extra tali panjang, ada sea-anchor, lengkap dengan life vest, body besar dan offshore model untuk hajar ombak dan etc etc = BIAYA.

Compressor pakai filter besar dan pakai pejebak carbon monoxide dan ikuti tabel kompensasi suhu yang baik, biar udara bagus dan aman.

Apapun asset dive center yang akan buat jasa diving bisa lebih aman dari pemilikan asset atau extra safety asset yang baik, semua ini akan jadi biaya extra.

Saat biaya extra terjadi, jual trip kudu lebih mahal. Pertanyaan nya mau kagak customer bayar ini biaya extra dan bisakah customer judge extra asset ini dan berhitung ke monetary value ?

Di Indonesia, karena asset SAR negara minim, self rescue dari DC, LOB, Resort akan jadi ujung tombak nya, maka di Indonesia dalam teori akan lebih mahal untuk dapatkan safety support setara dengan negara maju yang siap kirim helicopter SAR demi bantu warganya atau mobilize kapal besar dalam waktu sekejap.

Jika diver tamu, apapun kualifikasi dia, lalu dia nyelonong sendiri di luar batas yang telah di jelaskan di briefing, atau memang ingin explorasi dan menjauhi dirinya dari kelompok nya, lalu celaka entah karena apa, yah itu di diver tamu yang salah.

Kalo diving di medan arus, kapal cuma 1, lalu ada tanjung atau batu nongol di tengah laut tapi lebih dari 2 meter tinggi nya ( artinya ada visual blind spot), lalu arus hajar tangjung/batu dan pecah 2 arah, dan dive operator drop tamu di mata tanjung nya, ini salah dive operator sebab ada potensi group diver ke belah dua dan jemputnya susah nanti. Yang benar tamu di drop disisi sebelum mata tanjung supaya bisa di pastikan semua diver akan explorasi ke 1 arah doank, jadi dive boat lebih mudah jaga di permukaan. Lain cerita kalo ada 1 bantuan perahu karet yang minimal harus 50% dari capacity si kapal utama.

Se iring dengan pengalaman dan karena saya paham kapal, saya sudah tidak mau diving pakai kapal induk bermesin 1, kecuali ada perahu karet besar yang punya fuel tank memadai untuk kita meluncur ke kampung terdekat ( sukur sukur kota kecil ) saat ada gangguan di kapal induk.

Dimana diving mengandalkan perahu karet karena kapal induk kudu jangkar di tempat aman atau yang sudah di assigned mooring area nya( R4 dan Komodo ), juga karena kapal induk besar dan tidak bisa manuver mudah,perahu karet minimal harus ada 2 dan total capacity 2 perahu karet perlu 1.5x dari total diver. Sebaiknya ada perahu karet ke 3, yang cukup 2 diver tak apa.

Soal saya sudah hampir "kasus" karena problem mekanikal dari kapal..........udah kenyang lah. Maka saya extra hati2 kalo soal supporting equipment yang dimana diving kudu pake kapal.


Soal diving di medan arus dan arah arus bawah beda dengan arus atas, sehingga kapal salah tunggu dan akan ada potensi lost-diver hanyut nun jauh, ini bisa di atasi dengan satu sosis enclosed kecil. Saya ada lokasi kayak gini. Saya ada satu sosis 5 liter enclosed yang multiguna. Ini adalah sosis indikator. Jika saya launching sosis ini di medan yang ada 2 arah arus berbeda antara permukaan dan di kedalaman, artinya si kapten kapal tau kemana saya drift nya. Entrypoint sudah di ketahui, maka saya akan launching sosis ini sekitar 100 meter downcurrent. Langsung si kapten tau bahwa arus di kedalaman beda dengan permukaan.

Saya bawa 3 sosis. Sosis indikator 5 liter tanpa tali. Sosis safety stop 5 liter pakai talidan sosis down current sekitar 15 liter pakai tali. Paranoid ? Enggak tuh, we learn from experience & close call dan improvise lah.
Bawa radio.......yes. Malah ada rotinya di dalam heheheeh.
Bawa PLB satelit.........yes
Bawa senter 200 lumens yang bisa blinking........yes, sekarang bawa juga yang 750 lumens spot beam. Jadi ada 2.

Dulu malah sering bawa kondom kalo diving...........UW sex ? Bukan coy, kondom itu bisa jadi o-ring darurat bagi kalo suka iseng buka BCD inflator nya dan ilang tuh o-ring gede di fitting di pundak nya BCD. Jadi kondom bisa di pake, tinggal bolongin tengah nya heheheeh.

....blup blup........

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Thu Sep 06, 2012 12:13 am 
Offline

Joined: Sat Aug 20, 2011 5:18 pm
Posts: 360
Sy tertarik dgn item2 kecil soal operational DC yg om surya sebut sebagai biaya extra, sy rasa dgn penjelasan singkat om surya mengenai item2 itu membuat diver2 bisa mengerti knp harga satu DC dgn DC tetangga di kota yg sama bisa beda harga bahkan selisihnya bisa "lumayan".. dan knp ada DC yg harganya cukup tinggi.

Fee crew pun akan beda tentunya yg kompeten sm yg kurang kompeten, DC akan berani bayar "lebih" utk crew kapal yg mmg kompeten, ibaratnya sm aja kita kerja di kantor, pasti kita gak terima dong klu kita kompeten dan sdh lama kerja di sana tiba2 ada org baru minim pengalaman masuk dpt gaji dan posisi lebih tinggi dari kita.

Sy sdh korban 1 BCD krn pake kapal yg kurang memadai dan org kapal yg kurang kompeten handle gear, jadi skrg klu sy dive kebetulan ada yg minta utk guide dan mau sedia kapal sendiri, group sekitar 4 org, sy pasti minta utk sy bw crew sendiri 1 org utk handle gear di kapal. Dan tentunya ini biaya extra utk tamu, krn harus bayar fee utk crew tambahan yg sy bw. Klu gak mau repot, pake kapal kita aja dong, hehehe, biaya udah all in dan sy jg lebih enak arrange nya, crew2nya udah terpercaya. Klu kapal sdh ada yg book, dan ada grup lain lg, biasa sy nyewa kapal org lain jg, tapi sy tetap bw crew sendiri pasti yg udah bbrp kali ikut dan sdh sy amati cara kerja dia.

Statement ini "Saat biaya extra terjadi, jual trip kudu lebih mahal. Pertanyaan nya mau kagak customer bayar ini biaya extra dan bisakah customer judge extra asset ini dan berhitung ke monetary value ?"
Jadi jgn sll berpatokan nyari murah dan nawar "afgan" klu trip pake DC, krn ada alasan knp harganya segitu bukan semata2 mau cepet kaya yg punya DC, hehehehe, kurang Rp.50.000/pax aja itu lumayan ngaruh loh buat operational sebuah DC yg punya item2 extra seperti yg disebutkan om surya di atas.


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Thu Sep 06, 2012 7:01 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Bro AKA,

Memang human skill value nya tinggi.

Saya jika ke Ambon dan group besar, naik kapal LOB bagus ( mahal juga euy ), saya pakai local guide favorite saya, walaupun saya hafal lokasi, saya kalah baca alam dan cuaca sama dia. Juga dia tau dimana saja lokasi berdasarkan peta yang kurang OK karena dia sudah selamkan.

Saya bayar guide saya Rp500K/hari selama trip 7 hari. Dia kagak hitungan sama yah, tapi kita harus tau jasa nya lah maka fee saya yang tentukan. Charter kapal nya 36jt sehari euy. Kadangkala belikan dia wetsuit etc etc lah.

Satu kawan saya, daily rate nya US$500 per hari, special guide. Customernya orang asing dan kadang-kala kalo customer nya bawa kapal pesiar besar yang ada helicopter, di jemput ama helicopter khusus untuk kawan saya ini. Jadi kapal induk tidak usah balik ke pelabuhan dan lebih murah sebenarnya jemput pakai helicopter daripada mobilisasi 2 arah jika lebih dari 200 nautical mile. Kalo heli kayak model Robinson R44 kan irit.

Saya tidak jual jasa guide, tapi jual jasa inspeksi kapal bagi cient tertentu saja.


Waktu masih sering ke Ujung Kulon dan pakai kapal sewa, saya pilih kapal yang mesin 2. Jika mesin nya satu ( 250PK outboard ).........saya bilang, bawa serep yang 25PK kecil. Tapi kan group saya sewanya bisa sebulan 2-3 kali sepanjang tahun, jadi udah langganan deh dan mudah buat dia paham sebab kalo tidak ada mesin 25PK, kita tidak sewa hehehe.

Yang jelas saya manja dan expetasi sangat tinggi. Maka sebisanya pakai kapal sendiri atau kapal teman atau naik LOB yang saya kenal baik.

Soal kru makan BCD, umumlah.... inflator hose assy ditarik sampe jebol di pundak saat menarik diver.......hehehe, tapi ini belum pernah kejadian jebolnya bagi saya sih hahaha. Asal you tau kalo Scubapro sambungan di BCD-to-inflator assy nya kuat sekali, jadi kagak mudah jebol selama masih di air. Kalo di gantung ama tabung+BCD di udara, yah jebol lah itu inflator hose assy ...heheeh.

Memang dilematis.
Contoh. Jika Sea Pearl adakan trip ke Sangyang dan single diesel engine kapal sewa nya, dalam teori safety yang baik, Sea Pearl harus beli 1 perahu karet dan mesin tempel minimal 10-15PK. Ini menjamin saat kapal sewa mogok, minimal diver bisa di jemput dan taro di pulau dulu kek tuh diver dan tidak lah hanyut dan kudu pake SAR akhirnya. Perahu karet kapasitas 4 diver + mesin, merem Rp30-40 juta.

Trip untung tipiz, Sea Pearl paling top harapkan murid beli alat diving dan juga trip itu untuk buat kesibukan community ajah . Tapi apakah mendesak keperluan perahu karet itu ? Jika kapal sewa mogok pas diver di air, barulah itu perahu karet akan ada guna nya. Selama ini pernah mogok kah kapal sewa langganan.......?........ amit2 belum. Akan kah terjadi apes mogok, yah kalo 1000 trip pasti lah akan ada 1 ato 2 trip mesin mogok, pasti kena probalility law kalo bukan Kang Murphy's Law.

Mau di jual extra Rp 100K per kepala per trip pun, ini perahu karet tidak akan balik modal sampe kapan pun sebab frequensi trip terlalu rendah dan perahu karet kagak tahan banget kena matahari atau di lipat tanpa di isi udara. Cuma perahu karet satu satu nya perahu yang bisa di bawa dari Jakarta ke Cipaku ( Pelabuhan kalo mau ke Pulau Sangyang ) pake mobil. What would you do ?

Kalau Pulau 1000 beda lagi. Jauh lebih aman. 99% lokasi diving populer pasti bisa berenang balik ke pulau jika pun kapal mogok. Arus di P1000 mah santai. 1 knot udah kencang. 2 knot maksimal dan itu pun jarang dan tidak di semua lokasi.

Safety jika di antisipasi selalu, yah jadi extra cost.
Kalo mujur dan tidak ada gangguan, yah bagus dan bisa nyengir si DC.
Kalo pas ada gangguan.....yah doa doa terus lah.

Blup blup

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject: Re: Another Incident di Penida
PostPosted: Mon Jun 24, 2013 11:08 am 
Offline
User avatar

Joined: Tue Jul 18, 2006 9:25 am
Posts: 399
Location: Sanur - Bali
eh saya telat baca thread ini, maklum 2012 jarang banget online :)

Mengenai diver Jepang almarhum ini, menurut info, dia ditemukan di kedalaman itu dengan kondisi tabung udara sudah kosong, dan tali dan SMB dalam kondisi diluar, terbelit di badan/equipment dan di karang, makanya jasadnya nggak terbawa arus karena tersangkut.

Nah mungkin udah bisa terbayang ya bagaimana kejadiannya.

_________________
@divephotobali


Top
 Profile  
 
Display posts from previous:  Sort by  
Post new topic Reply to topic  [ 49 posts ]  Go to page Previous  1, 2, 3, 4

All times are UTC + 7 hours


Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 1 guest


You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot post attachments in this forum

Search for:
Jump to: