It is currently Wed Oct 18, 2017 2:31 pm

All times are UTC + 7 hours




Post new topic Reply to topic  [ 71 posts ]  Go to page Previous  1, 2, 3, 4, 5  Next
Author Message
 Post subject:
PostPosted: Mon Sep 06, 2010 11:54 am 
Offline

Joined: Sun May 16, 2010 12:53 am
Posts: 90
kemaren sudah sempat cek harga icon m72 : kosong, icon m88 : 2,7juta


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Sep 06, 2010 11:58 am 
Offline

Joined: Sun May 16, 2010 12:53 am
Posts: 90
Surya Prihadi wrote:

Holux di pesawat jet kayak Lion Air ajah dapat signal loh, asal duduk di window seat.
Di Heli dapat, di Twin Otter juga dapat, 165db sensitivity emang mantap. Kalo lagi naik kapal besi, pake plakban tempel di jendela samping, pasti signal tetap dapat.

Have fun.....
SP


Saya sudah pernah coba masukin Holux ke dalam bagasi sedan, di atas ban serep, masih dapat signal... luar biasa... :p


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Sep 06, 2010 1:42 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
teguh_bs2000 wrote:
Ooo.. jadi yang Standard Horizon itu boros batere ya ?. Terus kalo pake terpisah antara GPS dengan Radio-nya, berarti kalo minta dijemput kita harus nyebutin koordinatnya ya via radio ke kapal ?, soalnya kalo dipikir2 apa boat operator bisa ngertiin track GPS apa enggak kan masih jadi pertanyaan...

Untuk fungsi tracking, berarti Standard Horizon itu fungsi trackingnya dibundling di fasilitas DSC-nya ya, kalo yang Lowrance location broadcastnya dijadiin satu sama DSC enggak ya ?.



Mas Teguh,

Karena GPS module makan batere, jadi lebih boros saat GPS aktif, tapi bisa di matikan kok.

Radio di bawa diver bukan untuk sebutin kordinat ke kapal jemput. Sebab umum nya anda akan lihat tuh kapal walaupun kecil. Jadi kamu pandu pake kompass tuh kapal jemput ato visual ajah, sebutin kiri-kanan.

Satu hal yang pasti, kru kapal paham sekali di mana utara/barat/timur/selatan.
Ini tugas kita juga sebagai diver untuk paham lokasi. Biasakan tembak kompass ke batu atau ke pulau yang mau di selamkan. Tanya ama guide ato kapten, ini lokasi selam di bagian mana nya tuh pulau ?

Saat diving kan ketauan hanyut nya kemana, juga pake kompas. Jadi bilang sama kapal jemput, saya di " Barat" nya tempat menyelam atau sebut "saya hanyut ke barat".

Jika kita hanyut ketutupan pulau, kita tembak kompass dan bilang kita di "barat" nya pulau nih kagak keliatan, kapal akan melaju ke arah barat dan akan nampak akhirnya. Ini fungsi utama diver bawa VHF.

Jika kapal nya ada kompass dan kamu bisa liat kapal nya walaupun cuma se upil, sebutkan heading kompass ke arah kamu lebih baik. Sebut reciprocal heading yah.
Reciprocal heading adalah heading anda tembak ke kapal terbaca di kompass anda dan di kurangkan 180 derajat, jadi kapten kagak usah itung2 lagi dan langsung meluncur ke kamu direct.


Baca manual Standard Hoz dengan baik, kamu salah paham soal DSC.

Hanya karena DSC lah kita bisa kirim posisi/kordinat secara digital dengan tombol SOS tersebut dan terjadi automated broadcast di channel 70. DSC simpan data kapal kita, kordinat kita kalo di sambung ke GPS ato ada built-in GPS, nature of emergency dan transmissi bisa otomatis berkala dan dapat receipt note pula kalo ada yang terima dan pencet confirm di radio mereka. Ini sengaja di buat sebab saat emergency orang sibuk urusin hal lain dan radio yang sekarang kan kudu pake suara kita untuk broadcast emergency dan minta tolong. Jadi anggap DSC ini seperti SMS numpang di radio VHF dan udah di program isi nya, tinggal send doank. Tapi ini semua perlu pendaftaran resmi secara negara dan untuk kapal, sebab bisa disalah gunakan.

DSC kalo mau idup kudu dapat MMSI dulu via pendaftaran , ini nomor identifier pemilik dan cilakanya kalo di Indo ini pasti harus di keluarkan oleh Dis-Hub Laut sebab MMSI hanya untuk kapal. Kalo di Amerika lebih gampang sebab recreational boating nya besar populasi nya dan ada beberapa non-government body yang bisa atur registrasi dan kagak ribet kayak government agency. Tetap nempel nya ama kapal juga, kapal rekreasi/pribadi.

Nih saya udah baca status DSC terbaru, kagak ada beda nya ama dulu waktu saya cek, tetap ajah ribet :

DSC 101
http://www.uscg.mil/acquisition/rescue2 ... tSheet.pdf

MMSI 101
http://www.shinemicro.com/AboutMMSI.asp
http://www.techyacht.com/mmsinumbers.htm

Saya punya HX850S pun tidak di aktifkan DSC nya sebab MMSI nya ribet urusnya kalo ke Dis-Hub.

Kamu mendingan beli PLB dan Icom M72 kalo mau lebih aman.

Hati-hati yah kalo beli PLB, harus yang USA coded, Indonesia udah member tapi belum punya badan registrasi resmi. Kalo ELT dan EPIRB di handle ama Dis-Hub.
Jadi solusi termudah adalah beli USA coded, bisa terima regisitrasi non-USA resident dan via internet pula. Daftar nya di NOAA.

Nanti kasih copy nya tuh NOAA registration ke BASARNAS. Ini yang saya udah lalukan dan saya orang pertama yang register ke Basarnas PLB. Basarnas yang bilang mereka belum ada database tapi disarankan copy registrasi NOAA saya di kirim ke mereka. Kita patuhi aturan deh.

Banyak negara yang tidak terima pendaftaran PLB jika kamu bukan resident. Setiap PLB saat di buat udah ada country code nya, jadi hati2 beli nya dimana dan minta lah yang USA coded yah.

SP

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Sep 06, 2010 1:48 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
enyong wrote:
kemaren sudah sempat cek harga icon m72 : kosong, icon m88 : 2,7juta


Aneh Mirusa yah, M88 udah lama gitu masih ajah mahal, dulu cuma 2.3 an deh, malah 2-3 minggu yang lalu saya beli M72 3 unit untuk kawan ( biasa udah near-miss baru beli ) udah murah 1.725 itu. Kayaknya M72 jauh lebih laku karena harga nya untuk kemampuan nya OK.

Sabar yah, abis lebaran ada stok kali, tapi siap2 harga suka lompat.


Welcome to Holux Club coy... :D
Emang lumayan tuh Holux. Kalo di mobil mah pasti tembus deh.

SP

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Sep 06, 2010 2:43 pm 
Offline

Joined: Sun May 16, 2010 12:53 am
Posts: 90
Surya Prihadi wrote:

Kamu mendingan beli PLB dan Icom M72 kalo mau lebih aman.

Hati-hati yah kalo beli PLB, harus yang USA coded, Indonesia udah member tapi belum punya badan registrasi resmi. Kalo ELT dan EPIRB di handle ama Dis-Hub.
Jadi solusi termudah adalah beli USA coded, bisa terima regisitrasi non-USA resident dan via internet pula. Daftar nya di NOAA.

Nanti kasih copy nya tuh NOAA registration ke BASARNAS. Ini yang saya udah lalukan dan saya orang pertama yang register ke Basarnas PLB. Basarnas yang bilang mereka belum ada database tapi disarankan copy registrasi NOAA saya di kirim ke mereka. Kita patuhi aturan deh.

Banyak negara yang tidak terima pendaftaran PLB jika kamu bukan resident. Setiap PLB saat di buat udah ada country code nya, jadi hati2 beli nya dimana dan minta lah yang USA coded yah.

SP


Info yang sangat penting... jadi pengen beli PLB tapi bingung, Pak Surya ada saran mereknya? dan beli dimana yang sudah diprogram Code Indonesia (kalo gak salah 525)?

Thx.


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Sep 06, 2010 2:47 pm 
Offline

Joined: Thu Apr 23, 2009 7:03 pm
Posts: 68
Oo... begitu toh pak Surya... makasih pencerahannya, soalnya saya cuman baca brosur doang :oops:
Berarti kalo dah berani2 maen2 ke tempat aneh2 macam Komodo, Penida dan semacamnya, VHF dan PLB itu wajib ya ?...


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Sep 06, 2010 5:26 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Mas Enyong,

Dulu saya nyari 7 keliling Indonesian coded PLB tapi kagak dapat, mungkin karena saat itu 2009 October PLB terkecil itu baru muncul dan belum umum. Maasalahnya kalo kagak ada agen di Indo, kayak nya tuh pabrik kagak mau coding kan....yang mau bayar siapa ? Kalo 1 unit mau layanin pabrik nya ? Kalo EPIRB gampang beli lokal.

Saya kontak langsung McMurdo untuk minta Indonesian coded, tapi saya disarankan ama pabrik nya McMurdo untuk beli yang USA coded ajah :

http://www.fastfindplb.com/

Saya akhirnya beli di HongKong ama agen nya McMurdo sesuai saran pabrik sebab di HK ada stok USA coded. Email ajah ke agen nya : [email protected]

Agen McMurdo di Singapura tahun lalu stock nya udah di coded Singapore country code dan kagak boleh saya beli jika bukan resident kata penjual,.... beli boleh tapi register tak boleh kalo non-resident...he he he , sama ajah bohong.

PLB emang masih belum populer di Asia, kagak kayak EPIRB. Temen saya orang Hong Kong juga beli yang HK coded, register awalnya agak repot di HK dan kena annual Radio Licence charge, kudu bayar tiap tahun.

Di Inggris lucu, kalo PLB di pake di darat adalah illegal !! Kalo di pake di laut OK. Kagak tau kalo sekarang yah, 2009 hukum nya kayak gitu. Alasan nya adalah soal wewenang rescue nya. Mau kena denda kek, kalo udah SOS siapa yang mau pusingin.

Baca deh :
http://www.equineramblersuk.co.uk/perso ... eacons.php

Saya punya udah aman di register. Register di NOAA menurut saya ada beberapa keuntungan.

Pertama adalah, NOAA adalah handler COSPAS-SARSAT cabang USA maka database registrasi kita langsung masuk ke system mereka tanpa prantara, at least udah masuk ke main database dulu deh.

Kedua adalah, bisa register on-line dan bisa ganti nama owner on-line juga.

Ketiga, KAGAK PAKE RIBET RIBET PERLU INI ONO, daftar dan dalam 2 minggu di kirim sticker registrasi ama NOAA, gratis pula....mantaf nih service nya staff nya Obama.

Kecuali aturan PLB di Indo menentukan lain, eke pilih register di NOAA.
Jika kita tidak register, sulit akan di rescue sebab tidak bisa di konfirm ini false alarm ato iseng ato apa.

Cuma ingat disiplin pakai PLB.
Hanya boleh di pakai jika seseorang akan :
- Bisa kehilangan nyawa,
- Bisa kehilangan sebagian anggota tubuh,
- Akan pasti cilaka seperti kapal tenggelam atau kebakaran, barulah PLB boleh di aktifkan. Kalo cuma kapal mogok, usaha maksimal dulu deh, kalo hanyutnya bisa ke samudra bebas dan air udah lebih dalam dari tali jangkar, pake PLB nya bleh.



Mas Teguh,

Kagak ada istilah "wajib" kecuali pake helem ama seat belt karena takut di denda dan emang ada aturan nya. Padahal tak di denda pun WAJIB secara logika kita pake nih dua alat basic safety bermotor/mobil sebab demi kita sendiri toh.

Kalo soal diver bawa radio dan PLB suka-suka yang diving lah.
Mau pake boleh, kalo nggak pake juga kagak apa, yang untung kan pribadi yang punya alat nya kalo amit2 sampe ke pake. Kita tidak berharap yang buruk akan terjadi, tapi kalo terjadi kita berharap ada alat bantu, itu doank

Kalo yg bikin atau atur trip adalah saya dan di luar P1000, VHF wajib 100%. Ini bukan karena apa apa, ini karena saya/kami tidak mau sampaikan berita duka ( amit amit ) ama keluarga si "X" dan pasti anggota di trip akan ada yang kena nginep di Polsek setempat 48 jam. Nggak ada diver yang mau kawan nya celaka, tapi kagak ada juga yang mau disalahkan, tapi mungkin alam/cuaca bicara lain atau kru kapal tidak se gesit yang kita harapkan. Kita tutupi kelemahan ini dengan alat bantu kayak VHF.

Jangan karena mentang-mentang ada radio lalu hanyut jauh-jauh se suka kita, ini juga tak baik ama kawan2 yang lain, sebab yang empot empotan adalah mereka.

Menudara di radio juga ada disipline nya. Pelajari ber radio yang baik. Hafalkan frequency yang perlu di ketaui. Di user manual ada channel assignment nya.

Channel 16, international emergency dan channel panggil.
CH 11 dan 77 , umumnya port control / pelabuhan
Ch69, ini yang saya pake untuk diving, sebab ini ship to ship ato pleasurecraft channel.

Selalu set radio pada LOW power, biar kagak ganggu orang lain. Kalo kagak nyampe baru pake HIGH. LOW ajah udah dasyat kalo di laut mah.


Kalo PLB sih sebenarnya saya juga siapkan untuk amit-amit jika kapal yang saya naikin tenggelam ato kebakaran, saya ada asuransi terakhir, bukan hanya karena saya takut hanyut saat diving. Ini dwifungsi. Saya juga kadang kala masuk hutan kalo tugas dan jika pas naik helicopter, saya juga bawa PLB. Kalo nyebrang Bakahuni Merak ajah saya akan bawa. Kalo langsung tit saat kecelakaan nggak masaalah, itu nasib. Kalo hanyut2 dulu ampe seminggu ato kelaparan di hutan 1 minggu... sengsara, eehhh tit juga 2 jam sebelum di rescue...mubazir amat ... :cry:



Nih unit FastFind 210 kayak gini, housing khusus 80 meter biar bisa di pake di samping tabung selam kayak pony micro tank dan stiker registrasi NOAA nya.

Safe diving guys..........
SP


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Last edited by Surya Prihadi on Mon Sep 06, 2010 5:36 pm, edited 1 time in total.

Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Sep 06, 2010 5:29 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Compare ukuran ama M72


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Sep 06, 2010 10:58 pm 
Offline

Joined: Tue Mar 20, 2007 5:58 pm
Posts: 1052
kosasih.raditya wrote:
Muantap banget nih penjelasannya om surya.. Kapan bikin seminar om? Saya daftar nomor satu ya.. Hehehe.. Thanks for sharing..

Cheers,


@randy: sabar.. mbah surya udah masuk daftar list yang bakal kita todong buat seminar dive safety.. tunggu tanggal mainnya ya..
@mbah surya: siap-siap ditodong ya mbah hehehe..


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Sep 06, 2010 11:04 pm 
Offline

Joined: Tue Mar 20, 2007 5:58 pm
Posts: 1052
Surya Prihadi wrote:
Jangan males bagi cerita Yu, ini penting banget.

Near-miss mah mujur namanya. Ingat tuh orang Inggris di Komodo 2008 yang 5 orang hanyut termasuk dive operator owner nya yang cewek. Berapa banyak uang ke buang, dan sengsara nya dan exposurenya global. Cerita nya klasik lah :

" We saw the boat but the boat failed to see us or heard us ".

Yah iyalah, kapal dive mah 2 KM juga masih keliatan apalagi yang kayu/besar. Sosis kita kalo setinggi dan segede Monas baru ampuh.....he he he. Apalagi diver di Bali yang main nya di Lembongan dan Penida, resiko hanyut lebih ato sama parah ama Komodo. Kalo sisi selatan di Penida ato Lembongan dan hanyut, itu jauh lebih parah daripada Komodo di Batu Bolong yang masih 30km ke selatan banyak pulau ceplak ceplok dan belok belok pula alur nya, mepet darat masih 60% chance berhasil bagi yang kuat berenang dan berani buang tabung.

Orang kalo belum near-miss biasanya belum merasa perlu. Iyah pun near-miss kadang-kadang masih kagak sadar . Cuma near-miss bisa jadi miss-ing beneran jika kondisi apes lain mendukung, tinggal tambah hujan, deviasi arus di luar dari pattern biasanya dan kru lemot ....komplit lah disaster nya.

Sangiang Selat Sunda ajah yang arus maksimal cuma 3 knot dan traffic kapal padat, masih membuahkan near-miss minimal 3 cerita sedih 10 tahun ini antara 12 - 36 jam hanyut nya. Untung near miss. Ini juga karena arus natural nya adalah dominan 210 derajat ke Selatan. Coba kalo 240 derajat ajah tuh arus, masuk statistik jadi nya sebab tak akan ke dorong ke Pulau Jawa, bablas ke Krakatau dan Samudra India langsung bukan ke tanjung Alang-Alang. Nanti kudu nyanyi lagu Krisdayanti "I am Sorry Good Bye" pula.

Coba serita donk Yu, kayaknya sampai hari ini udah lebih dari 1x kejadian semenjak terakhir dikau bilang radio ke pake di SDI deh, 2 tahun lalu....iyah kan ? Kagak heran jika diving nya di timur Bali dan Lembongan/Penida sih....sumpah kagak heran.

SP


embeeeer mbah.. udah kejadian 4-5x kali kalo ndak salah inget hahahaha.. itu kan gara-gara ketularan waktu diajarin di rumahnya mbah surya kalo ndak salah tahun 2001 apa 2002. pokoknya masih jaman AquaPro lah itu..

nanti kita share bareng di seminar dive safety ya mbah..


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Sep 07, 2010 9:23 am 
Offline
Site Admin
User avatar

Joined: Mon Jun 12, 2006 10:40 pm
Posts: 1030
Location: kingdom of undersea
wuiiihh ilmu yg sgt berguna.. thx a lot pak Surya, seandainya alat2 yang disebutkan dijual paketan di Sea Pearl, saya mau beli deh.., skalian training cara2 pakenya :)

_________________
PETUALANG - Penyelam Tua Lupa Pulang


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Sep 07, 2010 1:29 pm 
Offline

Joined: Tue Mar 20, 2007 5:58 pm
Posts: 1052
hes wrote:
wuiiihh ilmu yg sgt berguna.. thx a lot pak Surya, seandainya alat2 yang disebutkan dijual paketan di Sea Pearl, saya mau beli deh.., skalian training cara2 pakenya :)


@om hes: mbah surya gak mau jualan kayaknya.. jadi nanti kita colong aja hwahaha..


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Sep 08, 2010 5:59 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
hes wrote:
wuiiihh ilmu yg sgt berguna.. thx a lot pak Surya, seandainya alat2 yang disebutkan dijual paketan di Sea Pearl, saya mau beli deh.., skalian training cara2 pakenya :)


Om HES,
he he he, kalo dagang urusan bini. Kalo info mengenai safety kagak boleh di dagangin, harus di sebar luaskan secara gratis. Setiap kegagalan sebuah pesta kwaci terjadi karena ada yang pakai alat safety tambahan, saya sudah seneng banget sebab itu artinya ada hasil masukan nya dan tidak perlu dengar berita duka.

Kalo ada yang mau beli PLB, pada kumpulin peminat, tunjuk PimPro dan saya bisa kabarkan ke Patrick Carrol di Hong Kong. Bisa bayar pake PayPal kalo enggak salah, ato minimal patungan banking charge nya yang pasti kena US$5 local + US$25 Full Amount charge. Credit card dia kagak mau terima, takut carding kali yah. Kumpulin semua yang mau, nanti saya bantu atur kirim ke Jakarta nya dengan cara termurah dan pake kurir udara. Kalo ada 4 unit ajah kurir bisa jatuhnya murah, mungkin Rp150K per unit bisa rasa nya.


Kalo mau housingnya dari Inggris yang PVC kaya saya punya :

http://www.customdivers.com/fast-find-210-plb-358-p.asp

UK Poundterling 67.00 kalo enggak salah, ato US$105 kalo rate 1.55 UK Pound.
Solusi temurah sih D8 Underwater Kinetic senter nya di jadikan housing dan muat berdua ama Icom M72 sekalian. Malah masih ada sisah space dikit, biasanya saya jejelin roti...ha ha ha, jadi bisa makan sambil tunggu di jemput.

Icom beli di distributor langsung ajah, Mirusa Graha 021-8291900, ini juga agen nya Standard Horizon ( Yaesu isi nya ). Harga di Mirusa no comment, kayak pasar saham, bisa up bisa down dan mereka jual barang TIDAK mahal biasanya dan juga jangan harap bisa di TAWAR. Saya beli HT 2 meteran untuk perusahaan kawan dan repeater segala, 40 unit HT ajah tetap overall discount cuma Rp500K ato berapa dari 70an jt.

Kalo udah pake PLB dan sebenarnya tanpa PLB pun, kita semua harus buat Float Plan.

Sebenarnya ada satu alat lagi yang kayak PLB tapi di operate ama swasta dan harus pake iuran tahunan. Saya mau beli dari tahun lalu cuma agen di Asia nya ampe sekarang kagak jelas. Ini alat bisa kirim signal pada interval tertentu untuk sekedar kabarkan saudara ato teman kita bahwa kita OK dan ada tombol SOS juga. Via satelit juga.

http://www.findmespot.com/en/index.php?cid=102

Cuma saja coverage nya di Asia belum yahud kata manager Asia Pacific nya, Christopher West. Orang nya lelet kerja nya, baru email 2x udah kagak jawab soal coverage nya dan siapa agen Asia yang bisa kita kontak ....kampret.

Kalo PLB karena dioperate ama COSPAS-SARSAT, coverage nya terluas di dunia dan tidak ada saingan nya ampe sekarang. Ini non profit organization yah untuk safety komunitas international.

SAMBUNG...........

_________________
Used to be dumb but no more....


Last edited by Surya Prihadi on Wed Sep 08, 2010 6:32 am, edited 1 time in total.

Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Sep 08, 2010 6:04 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Balik ke FLOAT PLAN

Rule no 1, harus punya radio VHF dulu baru punya PLB. Jangan semata-mata andalkan PLB karena pasti ada delay dan pengiriman berita ke kapal yang anda pakai diving belum tentu bisa, maka informasi SOS akan tidak effektif. Selalu usahakan local rescue dulu dengana asset dive operator, jangan pakai asset negara atau orang lain.

Jika anda punya PLB, akan perlu 2 nomor kontak darurat selain nomor anda dalam data pendaftaran. Maka pilihlah yang pertama 1 orang yang paham diving dan tidak akan ikut diving dengan anda. Biasanya ini nomor istri ato suami. Orang kedua adalah kawan dekat, jangan kasih nomor cem-cem-man kita yah... :P , ntar dia malah senang kita hanyut...wak kik kik kik. Orang kedua pasti kawan dekat lah, tapi sebisanya harus paham kebiasaan diving kita.

Maka setiap kali mau ke laut, beberkan rencana diving kemana ajah. Sebutkan lautnya mana ajah dan tanggal start dan stop diving nya termasuk journey kapal nya kalo pake kapal LOB. Data ini penting sebab jika kita diving di Indonesia timur dan ada nya di laut, kordinat kita akan keluar dengan tepat (sebab PLB 210 ada GPS built-in nya ). Maka laporan dari Mission Control penerima SOS kita, bisa Makassar kalo belum rusak lagi tuh asset ( waktu Adam Air jatuh, itu alat rusak neh ), bisa Jakarta, bisa Singapura dan bisa Australia. Baru lah data ini di relay ke Basarnas Jakarta di Cengkareng. Nanti anda akan di kontak sesuai nomor telefon yang di daftarkan. Pastinya telefon anda tak hidup, maka kontak emergency person pertama yang akan di bel. Basarnas akan pastikan dulu ini emang bukan false alarm.

Jika semua kagak lelet, dalam 10 menit anda transmit PLB dan di terima oleh satelit, seharusnya Barsarnas akan bel kontak emergency no 1 kita. Bini ato suami karena sudah tau area selam kita, akan confirm, YES memang yayank sedang di wilayah tersebut. Baru lah rescue di adakan.....kalo...kalo asset Basarnas memadai di lokasi tersebut.

Nah, ini kelemahan kita di Indonesia sebab asset rescue pemerintah masih kurang. Jadi improvise lah kita semua.

Selalu catat dan berikan data ini ke kedua emergency kontak anda :

01.
Nomor telefon satelit di kapal LOB, kontak person kapal LOB di kantor daratnya sebab radio SSB bisa di pake kalo telefon satelit gagal. Kontak person siapa yang punya wewenang atur rescue di kantor darat si kapal LOB. Sukur-sukur kapal LOB ada telefon satelit minimal Byru/PSN deh, kalo kagak ada telefon satelit dan berani operate LOB jarak jauh, gampar ajah yang punya kapal LOB, malu-malu in barang Rp7.5 juta kagak ada dan ini namanya safety di nomor 100 kan. Radio SSB juga harus punya tuh kapal , tapi ini sering kagak di monitor sih dan kantor darat nya juga harus ada SSB ato kawan kita ada yang punya SSB....repot amat yah. SSB lebih mahal dari hargatelefon satelit Byru/PSN loh. Bell ke telefon satelit kapal LOB, berikan kordinat yayank tercinta yang hanyut.


Ini skenario diver radio VHF nya rusak entah kenapa dan cuma bermodal PLB ama sosis :

Per lima menit bell Basarnas, minta kordinat terbaru. Kenapa ini perlu ? Sebab kita mau plotting hanyut nya kemana yayank kita. Jika dapat 2-4 titik saja dalam 10-20 menit, kita bisa pake Google Earth ato GPS untuk buat track dan tentukan arah hanyut. Arah hanyut ini penting sebab setiap menit data posisi udah basi, dan setiap 1 knot kecepatan arusnya, yayank kita udah hanyut 30 meter. Pada kecepatan 3 knot udah 90 meter per menit dan 450 meter per 5 menit. Kapten di kapal juga harus nya paham metoda profiling hanyut seperti ini, kalo kagak paham juga artinya kapten nya geblex abis. Dengan info bahwa hanyut nya yayank kita ke arah let say barat lah, maka rescue team akan bisa konsentrasikan search pattern ke arah yang tepat sesuai data posisi terbaru dan ini akan savings waktu sebab dengan adanya arah hanyut , hanya 25% dari total wilayah yang perlu di cari.


02.
Jika dive operator pakai kapal kecil karena land based tetapi kapal diving yang sedang layanin anda bisa di kontak pake radio ato HP dari dive center, alangkah bagus nya. Cihuyyy !!!

Jika tidak bisa di kontak pake radio VHF ato HP karena jauh atau karena kagak punya radio atau radio cadangan kita yang portable tidak sanggup karena jarak....hhhmmmm, mau ngak mau beli Byru/PSN dan stand-by kan saat anda diving deh atau mau tak mau kirim kapal ke dua dari dive center. Hanya kirim kapal kedua jika data arah hanyut sudah bisa di plotting, atau minimal 4 titik laporan terkini. Siapin kapal kedua toh tidak bisa cepat, pasti 20 menit minimal atau lebih, kalo ada bensin...kalo kagak ada gimana ?

Lalu kapal diving kecil ada GPS kagak ? Yah beli Garmin E-Track lah yang murah meriah. Lalu kapten bisa pake GPS kagak ? Kalo kagak bisa , pastikan di team diving anda ada yang cukup paham pake GPS. Belum tentu semua diver hanyut.... kan.

Bersambung............

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Sep 08, 2010 6:14 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
CATATAN PENTING :
Jika dapat data kordinat GPS, pastikan formatnya. Ada dua cara umum untuk sebutkan kordinat.

Ada Degrees, Decimal Minutes 05° 18.792'S (South )
Ada Degrees, Minutes, Seconds 05°18'47.52"S (South )
Ini dua sama posisi nya cuma beda format tulis nya.

Tapi kalo salah masukin dan info data 05°18'47.52"S kita anggap 05°18.4752'S, akan ada posisi error 500+ meter !!! Di GPS umum yang kita pakai, resolusinya biasanya tiga digit setelah titik saat di set ke Degrees, Decimal Minutes dan kordinat akan tertulis atau terekam sebagai 05°18.475'S.

475 dalam format 05°18.475'S, adalah 000 sampe 999 dan satu ini 1000 nilai nya 1 nautical mile di bagi 1,000 atau 1.8 meter per unit nya. Maka buntut 3 digit 792 kalo salah masuk jadi 475, tak heran errornya 1.8 meter x ( 792 - 452 ) = 612 meter di dekat equator/katulistiwa. Ini penjelasan yang simple yah.

Kalo Degrees, Minutes, Seconds 05°18'47.52"S yang 47 adalah per 60 dan yang 52 nya per 100 jika di Google Earth. Kalo di Garmin beda dikit, akan keluar seperti ini : 05°18'47.5"S
47 nya tetap per 60 dan 5 nya per 10, maklum resolusi terbatas di Garmin jadul ku.

Saya lebih suka pake Degrees, Decimal Minutes 05° 18.792'S , sebab lebih tidak ribet nulisnya dan luar kepala bisa tau itu buntut 3 digit artinya apa tanpa kalkulator. Makin nambah itu angka 3 digit di belakang, diver hanyut nya ke Selatan, makin mengecil tuh angka 3 digit, diver hanyut nya ke utara. Per bedaan 1 nilai angka, nilai meter nya tinggal kurang atau tambah 2 meter ajah biar gampang.

Jangan karena pake PLB, lalu rescue dilakukan pelan dan berharap pakai asset negara. Kalo PLB nya rusak setelah 3 jam gimana ? Padahal recue hanya bisa ke anda dalam 12 jam ? Umur batere PLB juga cuma 24 jam dan kudu di pegang dengan baik antena menghadap kelangit...pegel euyy.

Kita jangan muluk-muluk berharap akan di bantu sama asset negara lah, jangan repotin negara yang udah deficit doku. Coba boleh, tapi bersandar 100% jangan sebab semakin ke Indonesia timur semakin susah cari asset rescue.

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
Display posts from previous:  Sort by  
Post new topic Reply to topic  [ 71 posts ]  Go to page Previous  1, 2, 3, 4, 5  Next

All times are UTC + 7 hours


Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 1 guest


You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot post attachments in this forum

Search for:
Jump to: