It is currently Thu Oct 19, 2017 10:36 am

All times are UTC + 7 hours




Post new topic Reply to topic  [ 42 posts ]  Go to page Previous  1, 2, 3  Next
Author Message
 Post subject:
PostPosted: Sun Aug 15, 2010 7:15 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
oceanographer wrote:
wah bahasan yang menarik, jadi pengen nanya nih..
mbah Surya, seandainya beberapa orang dikurung dalam ruangan tertutup, dikasi modal CO2 scrubber sama sebuah analyzer, mana yang lebih bermanfaat buat mereka? Oxygen Meter, CO2 Meter, atau CO Meter?
nah, kalo setiap instrumen itu indikator reading nya PPM, kira2 di angka berapa PPM tuh orang2 yang didalam ruangan itu harus bail out.?


Wah Mas Ocean mah bukan nanya, ini mah mau test. Kalo nickname Oceanographer adalah profesi atau pendidikan nya sekalian, kamu pasti jago soal chemistry. Saya paling sebel sama chemistry tapi saya coba jawab sebisa nya yah.

Karena ada C02 scrubber, saya akan pegang 02 analyzer ajah. Konon 15% oksigen udah mulai bego kita. Jadi 15% 02 bail out deh. OSHA bilang 19.5% 02 udah kagak bagus untuk lingkungan kerja, 02 analyzer saya kalo enggak salah alarm low-oxygen nya bunyi pada 18.5% deh.

Oksigen analyzer umum kayaknya susah cari yang read-out nya ppm, mungkin karena kegedean angka nya, kalo 15% kan udah 150,000 PPM.

Kalo enggak ada C02 scrubber saya akan pilih C02 anaylzer sebab konon 1% ato 10,000 PPM CO2 udah fatal dan saat kita exhale nafas kita keluarkan C02 bisa sekitar 4% kalo enggak salah.

CO nya rasanya terlalu kecil untuk di takutin dalam scenario sampean.

Lulus ngak nih ?

Sayang saya belum pernah training rebreather. Itungan mereka cocok untuk test ginian nih.

SP

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sun Aug 15, 2010 11:34 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
hantulaut wrote:
nimbrung sedikit:

mbah surya: kalau boleh minta dibagi tips dong buat temen-temen disini bagaimana caranya supaya kita tau bahwa airfill station itu benar atau ndak..



Mbah Bayu,

Memang logbook adalah indikator yang baik sebab tanpa logbook, operator mana bisa keep track jam operasional untuk kapan ganti filter cartridge dan kapan ganti oli dan kapan service 1,000 jam , 2,000 jam and so on.

Jujur ngomong ini yang saya lagi mau cari tau secara detail, bagaimana at a glance bisa kita lihat dengan mata, potensi trouble jika kondisi kompressor adalah X atau Y ato Z.

Ini topik akan geser ke mekanikal nya kompressor mau tak mau. Kelemahan kompressor set-up yang umum di jual, kecuali yang pake sensor macem-macem ( dan mahal nya kayak setan lalu bisa error pula ) adalah :

Kompressor di gerakan oleh motor listrik ato Honda bensin ato mesin diesel.
Apa artinyta ini ? Ini artinya jika kompressor dalam kondisi cacat tetapi masih bisa berputar dan outputkan udara ( kemungkinan tidak optimal ), operator yang tidak pekah tidak akan tau kompressor nya ada masaalah. Si penggerak akan hanya berhenti jika dia sendiri macet atau jika ada intervensi dari system pengaman di kompressor ( kalo ada ) atau saat si kompressor yang macet. Wah kalo nunggu ampe kompressor yang macet, ini udah ampir total loss.

Emang ironis banget kalo pikir2. Bauer Mariner 200 dengan filter P21 harga nya bisa US$12,000 kalo enggak salah. Wong di pasangin overheat sensor dan oil pressure mekanikal kek...kagak ada sama sekali. Mobil kita ajah ada low oil pressure indikator dan indikator suhu mesin/coolant. Jika mau di pasang macam-macam kudu upgrade ke system Securus..harga nya mahal dan kena di budakin kudu pake filter cartidge khusus yang ada chemical sensor nya.

Mau mesin apapun selama tuh mesin generate panas dan pakai pelumas, nilai suhu dan tekanan oli harusnya ada neh. Biang perusak sebuah mesin mekanikal adalah kepanasan dan kurang pelumas. Ini yang paling kita takutin dari segi operasional dan biaya, dari segi keracunan CO atau gas jahat lain nya, kompressor yang tidak sehat bisa berpotensi menjadi sumber racun.

Basic safety guideline sih bisa saya illustrasikan, jika kita benar-benar mau jadi kritis. Ini penting bagi Dive Master ato Instruktur yang akan jadi organizer dan bawa tamu/murid ke resort/lokasi X. Organizer yang hati-hati akan lihat semua asset itu resort dan history perawatan nya. Kalo ada celaka dan cerita nya itu kecelakaan dari konteminasi udara deh, yang di "gantung" pasti organizer nya dulu, minimal kena "gantung" juga deh.

Saya kasih gambaran yang gampang.
Kompressor pakai pelumas oli ( kecuali model dan merek tertentu ).
Boleh pabrik bilang itu pelumas adalah food grade dan bla bla bla dan kita masih akan OK OK ajah jika ke makan atau kesedot lah uap oli 5 milligram ato 5 PPM per meter kubik udara ( standard CGA Grade D ). Kalo yang main Nitrox ( IANTD/PADI 02-Enrcihed/ANDI ) kadar uap oli kudu super rendah pada 0.1 PPM sebab uap oli ama oksigen = potensi meledak. Lalu kita berasumsi bahwa operator yang main Nitrox artinya lebih bagus supply udara nya? Tergantung, mau keluar berapa duit tuh operator untuk tambah tower hyper-filter dan apa pernah di test kualitas udaranya di labotarium yang accredited untuk mencapai standard tinggi yang di inginkan? Kalo cuma jeksikan oksigen ampe 32% dan standard handling oksigen lain nya tidak di ikuti, long term nya bisa bahaya kebakaran dan/atau kompressor umur nya pendek.
Kalo kompressor umurnya pendek dan terjadi problem mekanikal lalu jadi biang racun, baru diver konsumen yang kena.

Kalo operator nitrox pake cara continuos blending yang jeksi pelan-pelan kadar oksigen tambahan di intake compressor untuk let say dapatkan 32% ato berapa deh keperluan mereka, atau yang pake membrane, siap siap keluar duit extra untuk umur kompressor yang akan menjadi lebih pendek. Ngak ada yang gratis yah, itu kadar oksigen tinggi akan hasilkan panas berlebihan di compression chamber. Itu oli umurnya harus di perpendek bisa up to 50% sebab ter oksidize dengan kadar oksigen yang tinggi dan suhu operational yang lebih panas. Kalo yang partial blending kagak siksa kompressor tapi harus extra hati-hati terhadap bahaya kebakaran sebab ada circuit yang 100% oksigen.

Justru yang buat saya tertarik bertanya sama kawan diver dokter saya adalah findings dia dimana saat musim panas , resiko udara terkonteminasi lebih tinggi. Kita di Indo mah selalu musim panas dan saya dulu cukup sering bongkar compressor dan bisa dapati bukti localized overheating sering terjadi di compression chamber kompressor.

Gampang lihatnya, soot dan karbon pada nempel di katup, di cylinder head dan di ring seher. Apa ini artinya ? Artinya pada kondisi udara panas kerja kompressor akan lebih berat, wajarlah semua mesin mekanikal akan alami hal yang sama. Apalagi 99% kompressor yang di pakai adalah tipe air-cooled dan bukan water-cooled yang lebih handal pada suhu panas.

Uap oli yang bablas karena blow-by di ring seher beda dengan oli yang kebakar. Localized overheating pada ruang kompressi akan hasilkan CO dan apapun gas jahat lain nya sebab oli nya ikut kebakar. Kalo mau analogi nya, mesin tempel 2 tak jadul yang bakar oli ama bensin dan mesin 4 tak yang tidak bakar oli ( bablas oli dikit ada deh ), pernah enggak diver yang mau naik ke kapal setelah diving dan dekat mesin tempel 2 tak yang masih hidup.....apa sedap rasa nya ?

Ingat proses kimia sangat rumit. Apa yang pada suhu "X" OK OK ajah, lalu pas treshold suhu "Z" di lewati dan terjadi oxidation ato kebakar...eh bisa jadi racun.

Benar kata Bayu bahwa sebaiknya lihat logbook to dive operator.
Ganti filter berapa lama dan ganti oli berapa lama. Oli pake oli apa ?
Baca berapa jam sudah jalan tuh kompressor, bukti perawatan/perbaikan per 1,000 jam, per 2000 jam dan bla bla bla. Logikanya jika tidak ada yang perlu di sembunyikan, operator yang apik merawat akan bangga memperlihatkan semua bukti ini.

Lalu lihat kompressor tata ruangan nya kayak apa. Ventilasi nya cukup kagak.
Yang bagus adalah di tembok ada lubang udara besar untuk pendinginan kompressor. Buangan udara kompressor tergantung ukuran gedung kompressor, ada blower listrik tambahan kagak kalo ruangan nya kecil ? Di Bauer Compressor ada panduan ini di bawah Installation Guide nya. Cara test yang gampang sih, jika ruangan kompressor bisa lebih panas 7+C ajah dari suhu ambient, ada kekurangan ventilasi tuh. Jangan berdiri depan kompressor yang lagi hidup yah, itu pasti panas.
Operator yang ruangan kompressor nya panas rugi sendiri, bukan hanya umur kompressor jadi pendek, filter jadi cepat jenuh ( liat tabel donk ).

Sebenarnya hitungan Bauer mengenai suhu, yang tepat nya anda baca suhu di water separator terakhir bukan ambient nya. Maka nya di tabel ada suhu TEMPERATURE OF FINAL WATER SEPARATOR itu di sebelah kanan kotak suhu ambient. Kalo kompressor Bauer yang pake P21 dan P31 filter system, itu filter adalah kombo water separator dan filter ( maka nya ada 2 katup air/udara ) , jadi suhu itu filter housing lah yang tentukan umur filter. Jika filter P41, ada water separator final terpisah sebelum filter housing nya. Jika Bauer yang gede ato tipe 4 stage, water separator ada 3. Kecil silver + kecil silver + gede hitam.

Hitungan Bauer adalah, pipa cooler mereka sudah terbukti ( jika bersih dan bebas abu dan tidak belepotan oli ) bisa turunkan suhu sekian Celsius pada suhu ambient sekian. Maka pada suhu ambient "X" , suhu water separator final akan "Y" dengan catatan ventilasi cukup yah.

Nah dari suhu Y inilah umur filter cartridge akan bisa di hitung. Bauer ada jual komputer kecil yang di tempel di final water separator, nama nya B-Timer ( US$500an ). Ini komputer kecil ada sensor suhu di belakangnya yang nempel ama body water separator final. Kita tinggal program tipe filter, kapasitas air-flow kompressor, tekanan operasional dan ia akan hitung sendiri berdasarkan suhu water separator final ...kapan filter cartridge akan expired. Suhu water separator final biasanya lebih panas 10-15 C dibanding suhu ambient. Pasti lebih panas lah, itu udara di water separator kan selalu ada tekanan. Kalo dive operator gede, ada yang pake system cooler. Ini kayak air-cond tapi yang di dinginkan adalah udara breathing air kita yang di produksi kompressor. Emang mahal nih cooler tapi kalo sehari isi 100 tabung, balik modal cepat lah dalam sekian tahun dan sisah nya untung dari umur pakai filter cartridge yang bisa sekian kali lipat lebih panjang.

Jadi tengok juga berapa bersih tuh kompressor dari debu dan kotoran apapun yang akan buat cooling system terganggu. Kayak AC rumah lah, kudu di service berapa bulan sekali dan cuma abu dan kotoran yang di bersihkan di indoor dan outdoor unit sebenarnya. Dan ini sangat penting, irit listrik dan dingin maksimal.

Satu tips lagi adalah lihat tube oli yang pake plastik bening, Bauer block lama doank, yang baru udah kagak ada tube ini.

Oli harus bening kayak minyak goreng disini dan harus selalu penuh.
Jika oli kagak bening , biasanya itu cylinder 1 udah ngempos. Karena ngempos, terjadi piston blow-by kebanyakan dan oli dapat air melulu. Jadi oli akan agak butek. Kalo oli agak abu-abu ato butek banget, ada kemungkinan telah terjadi kebanyakan konteminasi logam atau oli sering overheat jadi premature oxidation alias rusak.

Jika itu tube oli kagak selalu penuh, ada kemungkinan problem di stage 3 , floating piston nya. Ini piston yang berikan tekanan final ke 200 BAR. Ini lah piston yang punya suara khas...."ting-ting-ting" saat kompressor baru mulai naik tekanan dan akan hilang saat tekanan sudah balance di atas dan bawah piston apung ini.
Ini juga piston yang sering jebol jika tekanan oli tidak di jaga pada 50BAR atau oli udah kotor dan ini piston cepat rusak jika yang isi tabung sering isi 1 tabung, istirahat lalu isi 1 tabung lagi dan seterusnya. Proses start-up adalah siksaan bagi floating piston sebab suara ting-ting-ting itu adalah suara dia tabrakan.

Oli dan kompressor ( oil lubricated ones ) tidak bisa di pisahkan.
Jika semua dalam kondisi ideal, semua aman-aman ajah.
Jika ring seher/piston ato liner udah cacat, kuantitas oli berlebihan bisa bablas ke filter cartridge. Lepek semua tuh media pada basah ama oli. Karena tabel umur filter berdasarkan kompressor sehat, maka setelah sekian banyak tabung terisi dan belum pun sampai pada calculated limit, oli akan bablas ke tabung. Kalo udah bablas itu tabung kudu di visual dan di bersihkan, enggak ada obat lain. Maka nya visual inspection tabung juga bisa berikan indikasi kondisi kompressor kayak apa.

Nah tergantung kadar oli berapa banyak yang bablas ke tabung, diver yang akan jadi korban seperti cerita Mas Betock. Kalo pas lagi main dalam dan kena arus tuh diver, dan kena black out gimana ? Kalo black out yah pasti game over di air. Lalu dalam laporan konon diver drowning, yah pasti drowning lah...wong masih di 30 meter lalu pingsan toh. Pusing ampe mual dan muntah dan diver bisa cium bau nya udra tersebut, itu udah gejala kronis udara nya kagak beres. Kecuali di test racun di darah dan entah test apalagi dari sang dokter, baru lah ketauan sebenarnya ini diver almarhum keracunan udara jelek dan konon test nya kudu cepat dan jangan tunggu lama-lama. Jika case closed dengan vonis adalah drowning tok atau black out, yah tidak akan ada yang bisa belajar dari kejadian sebenarnya. Hampir di semua case yang ketauan bahwa diver keracunan udaranya, biasanya ada diver lain yang sempat tidak jadi korban tapi keracunan ringan dan/atau ada diver lain yang game over. Baru lah udara di test. Kalo otorita setempat teliti dan test racun dilakukan, bisa dapat culprit nya deh.

Ini sekilas korban lain :
http://www.cdnn.info/news/safety/s060807.html
http://www.cdnn.info/news/safety/s081107.html
http://www.cdnn.info/news/safety/s090627a.html

Kalo apes dan oli kebakar karena toh kompressor menghasilkan suhu panas di ruang kompressi, hasilnya adalah CO dan apapun gas jahat lain yang jadi by-product pelumas kebakar. Ini kita harus sadari bahwa kompressor sendiri bisa jadi penyebab jika pun bukan karena konteminasi dari sumber luar ( intake udara ).

Jadi apa perlu kompressor yang pake motor listrik pun untuk pakai filter cartridge yang mengandung CO converter/remover ? Your choice deh.

Lalu kita sendiri sebagai diver , apa perlu extra hati-hati dengan selalu bawa C0 Analyzer ? Anda pikir-pikir sendiri lah, its your life, you decide.

Yang menyebalkan soal keracunan udara adalah cuma satu, yaitu jika racun ini yang tipe tidak berbau, skill diving kita tidak bisa deteksi gejala ini tanpa alat bantu. Ini jadi membuat kita equipment dependent. Tapi kalo dipikir-pikir, apa kah anda berani menyelam tanpa depth gauge, tanpa pressure gauge, tanpa jam/timer dan tabung pakai yang K valve pula di air dalam ?

SP


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Last edited by Surya Prihadi on Tue Aug 17, 2010 11:46 pm, edited 1 time in total.

Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Aug 16, 2010 12:23 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
betock wrote:

apa tuh alat yg super penting di kompresor?
boleh donk dibahas dsini aja, mayan nambah2 pengetahuan


Sampean mau cukongin saya cendol ngak kalo saya jelaskan ini ?... :P

Itu alat namanya PMV ( pressure maintaining valve ) kalo di Bauer atau di kompressor mereka lain suka di panggil Back Pressure Valve.

Lihat attachment


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Mon Aug 16, 2010 9:52 am 
Offline
User avatar

Joined: Sun Feb 22, 2009 9:01 pm
Posts: 623
Location: SuNda KeLaPa
Wahh...pengetahuan baru nih...
makasih y oom udah sharing...
masi berusaha untuk mencerna... :shock:
lemot banget sama urusan tehnik beginian...hehehe..
tapi setidaknya dngan artikel ini bisa jadi tambahan kewaspadaan saat daiping...
makasii :D

_________________
|-JoeY-|
--------------------
" LooK dEEp InTo NaTuRe, U'LL UndeRsTaNd ThiNgs BeTTeR "


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Aug 17, 2010 6:42 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Blue Dolphin,

Baca pelan-pelan yah. Anggap saja diving science tambahan.

SP


BERSAMBUNG LAGI

Belum selesai nih soal PMV tadi.

Sekilas kalo baca informasi Bauer kayaknya ini alat penting nya so-so deh.

Coba Bauer tulis nya begini :


PMV di setel di 150 BAR dan harus di jaga setiap saat supaya berfungsi seperti ini karena :

01. Anda akan bangkrut kalo kagak setting nya benar...:shock:
02. Worst case scenario adalah filter housing anda bisa kebakaran....nah loh !! Kok bisa ke bakaran ? :roll: Apa urusan nya ?

Kalo nulis kayak gini pasti semua orang akan baca seksama.

Konon hukum gas bilang bahwa jika udara yang panas, itu bisa mengandung lebih banyak uap air dari udara dingin, dan kita bicara ini pada tekanan ambient 1 BAR ato sea level deh cerita nya biar gampang.

Kalo kita tekan terus ini udara, kemampuan nya untuk "simpan" uap air akan naik kelipatannya sesuai dengan kelipatan tekanan udara...kira-kira begitulah. Karena saya tidak hobby chemistry, saya cuma bisa jelaskan versi yang ringan-ringan ajah soal gas-law ini.

Karena kompressor menekan udara ambient yang anggap satu BAR deh, ke 200 BAR, maka udara pada 200 BAR akan lebih lepek ( ini bahasa betawi untuk basah..:D ) 200x dari pada udara yang di 1 BAR...ini versi simple nya.

Menurut kalkulator on-line yang saya pakai, konon per 1000 liter udara pada suhu ambient 30C dan relative humidity 80% ajah ( lupa-lupa inget nih ) dan pada 1 BAR
kita bisa dapat 30 cc air. Wele2 , tabung 80 kubik feet yang kita pake diving ajah isinya ampir 2,200 liter, bisa dapat 60cc an donk. Aqua gelas berapa cc ? Kalo ngak salah 200cc ato berapa deh. 1 cc air berapa tetes, konon 20 tetes.
Nah itu air mau di kemanain ?

Selain bisa beku itu regulator kalo udara ampe lepek gitu saat ice diving, tabung besi juga akan cepat karat dan tabung yang banyak air nya akan jadi tempat yang cocok untuk piara kuman dan organism apapun yang demen tuh tempat gelap, becek2 dan bisa tahan 200 BAR.

Jadi di buatlah alat water separator untuk semua kompressor. Ini alat simple tapi bisa buang air konon ampe 98% nan dari udara. Prinsip kerja nya gampang. Udara kan lebih enteng dari air, saat lewat ini water separator, di buat lah udara kayak puting beliung dan dengan bantuan gerakan centrifugal , air yang lebih berat kena kepret dan terpisah dari udara. Ini juga di bantu dengan venturi bentuk khusus di dalam separator supaya udara bisa di peres abis-abisan tuh water content nya. Kira-kira gitu lah gampang nya.

Lalu apa urusan itu PMV ama water separator ?
Karena pabrik kompressor kan ada engineer pinter, mereka bilang, ngapain buang air pada 1 BAR kalo bisa kita buang pada 150 BAR ato 150 kali lebih banyak dengan cape yang sama ? Toh kita butuh udara ampe 200 BAR untuk diver. Gimana donk cara nya. Cara nya itu filter udara di pampetin ama itu PMV dan hanya tekanan di atas 150 BAR yang boleh bablas ke selang pengisi tabung. Jadi ini PMV kayak regulator gitu deh. Kalo kagak lebih dari 150 BAR, tidak ada udara yang bisa lewat.

Hasilnya adalah water separator bisa bekerja jauh lebih efficient dengan kongsi tugas ama tuh PMV.

Lalu kenapa PMV kalo rusak banyak user kagak tau ?
Kalo di kompressor yang pakai filter sytem P41, gampang ketauan sebab ada meteran tekanan di water separator final. Jadi bisa di monitor berapa BAR tuh PMV baru lepasin udara masuk ke selang pengisian. Kalo di P21 dan P31 kagak ada nih meteran, kudu pasang meteran khusus dan dilakukan testing dan anyway ada kebutuhan pengantian valve seal per sekian jam sesuai dengan saran produsen kompressor. Tidak ada alat yang tidak perlu perawatan toh. Dateng deh teknisi kompressor, keluar duit deh dive operator nya.

Lalu apa penting nya water separator, kan di filter cartdridge katanya ada media Molecular Sieve ( MS ) yang bisa "tangkap" uap air ? Mau nya sih kita hayalin MS kayak pel lantai, basah di peres dan kering lagi , lalu basahin lagi dan seterusnya.

Kemampuan MS untuk jerap uap air cuma 20% dari berat media nya sendiri.
Kalo di filter ukuran P21 itu MS nya cuma 68 gram. Kalo 68 gram x 20% cuma 13.6 gram air doank ato 13.6 cc. Gile....dikit amat, iyah emang dikit banget dan padahal MS itu udah handal banget.

Kalo satu tabung selam ajah punya potensi "mengantongi" 60cc uap air, bayangkan cuma perlu 2-3 tabung doank saat PMV rusak alias bloong buka terus, si water separator kagak bisa kerja efficient dan bagaikan air bah, itu uap air serbu MS ampe kelelep, lepek dan over saturated. Bangkrut lah di dive operator dan resiko buruk selanjutnya bagi diver .....tau donk.

Sial nya dalah, umum nya kalo PMV rusak, rusak nya dalam kondisi terbuka.
Ini artinya dive operator kagak sadar bahwa tidak ada penjagaan tekanan di PMV dan kayaknya everything is OK OK ajah. Kalo PMV rusak nya macet sih aman, final safety valve yang akan cossssss ( keluar udara ), baru lah operator tau kok kompressor kagak bisa tekan udara lebih dari sekian BAR.

Lalu ada istilah Dwell Time. Dwell Time dalam tulisan ini artinya waktu NONGKRONG. Karena media di dalam filter cartridge perlu waktu untuk "proses" tuh udara, PMV yang tugas nya pampetin udara sedikit banyak memberikan waktu tambahan untuk udara NONGKRONG lebih lama di media tersebut. Kan udah di bilang BAHWA filter catridge bukan filter fisik, jadi ada kriteria-kriteria dimana harus di penuhi by practice or by design....baru lah jadi effective kinerja si media.

Peletakan/posisi Molecular Sieve dan Activated Carbon dan Hopcalite, kuantitasnya, kepadatan nya, air flow nya, diameter filter housing nya dan banyak lagi, itu semua ada engineering calculationnya. Bukan asal di jejelin itu media se enak udel.

Jadi logikanya apakah filter system di kompressor yang lebih besar umumnya lebih efficient dalam kinerja nya karena kebutuhan Dwell Time ? Yah kira-kira gitu lah, tapi harga nya naik banyak man. P21 filter system lompat ke P41 bisa nambah US$3000 lebih. Jadi balik lagi, ujung-ujung nya duit lagi duit lagi.

Lalu kenapa saya sebut bisa ada resiko kebakaran di filter housing ?
Molecular Sieve ( MS ) kalo kena air nya banyak akan hasilkan panas. Jika operator geblex, water separator tidak di buang air nya berkala dan tepat waktu dan bablas ke filter housing dan juga karena PMV rusak, jika air dari udara cukup banyak, MS akan bisa cukup panas untuk melelehkan plastik. Di filter cartridge, sebagian komponen adalah plastik. Ini sama dengan kebakaran.

Jika suhu berlebihan pernah terjadi dalam sebuah housing filter yang PASTI nya terbuat dari alloy alumunium, ada resiko filter housing akan meledak karena cacat kena heat fatique. Baca ajah safety data tabung selam Luxfer, jika tabung pernah kena exposed ke suhu sampai 176 Celcius, HARUS di BUANG.

AKAN BERSAMBUNG...........

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Aug 17, 2010 7:06 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Kalo yang merasa kok paru-paru bisa gatal saat diving, selain dari uap oli yang bablas ke tabung anda saat filter cartridge udah expired tetapi masih di pake, salah satu irritant lain adalah abu dari Molecular Sieve sendiri.

Jika di simak tulisan saya secara seksama di posting awal, saya ada tulis bahwa saat Molecular Sieve udah saturated, bisa keluarkan abu karena reaksinya emang kayak gitu.

Ini saya attached photo sebuah filter cartridge yang udah selesai tugas karena sudah di hitung dengan faktor kompensasi suhu.Everything OK OK ajah. Saya diamkan geletakan di lantai ruang kerja saya supaya sedot terus uap air di udara. Setelah sekian lama itu Molecular Sieve di dalam nya jadi over saturated abis-abisan dan keluarlah itu abu dari reaksi nya.

Memang regulator selam ada filter logam dan semoga ini bisa menjebak partikel seperti ini kalo sampe operator lalai. Kalo pun diver rajin rawat regulator nya.

Kalo udah lihat photo seperti ini, mungkin diver akan sadar kenapa saya tekankan betapa penting kompensasi suhu ambient bagi pengunaan filter cartridge harus di lakukan, supaya tidak pernah media jadi over saturated dan diver jadi korban nya.

Enjoy the photos.......


You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Aug 17, 2010 7:28 am 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
Hampir lupa...............

Satu tip lagi untuk secara mata/visual melihat kondisi kompressor selam.

Saat air di buang di water separator kompressor, itu air akan campur sama oli kompressor. Emang selalu ada oli lah sebab memang uap oli pun sengaja di jeksi di udara pada stages tertentu di compressor. Yang perlu di lihat adalah warna tuh air buang yang udah kecampur oli.

Jika warna air buangan masih keputih-putihan kayak santan/santen atau susu, masih aman lah. Kalo warna air buangan udah kuning kayak nanah dan oli kayaknya berlebihan, itu artinya uap oli nya udah berlebihan. Ini ring piston/seher udah pada ngempos jadi oli di crankcase banyak yang tercampur ke udara yang sedang di produksi.


Satu tip lagi bagi yang perlu isi ulang media di kompressor adalah untuk pastikan Molecular Sieve kering seperti baru sebelum di pakai, adalah dengan cara panggang tuh MS di oven pada 200-250 celsius selama 2-3 jam. Uap air akan hilang. Ini bukan untuk MS yang udah di pake di kompressor yah. Kalo udah di pake itu MS ada berkas oli dan entah apa lagi apa lah dan tidak bisa di buang melalui panas. Bisa beracun malah mungkin kalo belepotan oli kompressor. Ini hanya untuk pastikan bahwa JIKA MS yang di beli udah kelamaan nongkrong di penyimpanan.


Happy sucking your regulators boys & girls and aman selalu yah.

SP

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Aug 17, 2010 3:59 pm 
Offline
User avatar

Joined: Fri Aug 25, 2006 10:33 am
Posts: 1564
hehe, saya nanya betulan koq mbah, bukannya ngetes..
kebetulan saya physical oceanographer, ga ngerti2 amat bidang kimia.. apalagi kedokteran..

btw, beli O2 Analyzer dimana ya? apa sistemnya sirkulasi? soalnya saya butuh instrumen yang bisa reading kadar O2/CO2 dari ruangan bebas/tanpa selang.

Surya Prihadi wrote:
oceanographer wrote:
wah bahasan yang menarik, jadi pengen nanya nih..
mbah Surya, seandainya beberapa orang dikurung dalam ruangan tertutup, dikasi modal CO2 scrubber sama sebuah analyzer, mana yang lebih bermanfaat buat mereka? Oxygen Meter, CO2 Meter, atau CO Meter?
nah, kalo setiap instrumen itu indikator reading nya PPM, kira2 di angka berapa PPM tuh orang2 yang didalam ruangan itu harus bail out.?


Wah Mas Ocean mah bukan nanya, ini mah mau test. Kalo nickname Oceanographer adalah profesi atau pendidikan nya sekalian, kamu pasti jago soal chemistry. Saya paling sebel sama chemistry tapi saya coba jawab sebisa nya yah.

Karena ada C02 scrubber, saya akan pegang 02 analyzer ajah. Konon 15% oksigen udah mulai bego kita. Jadi 15% 02 bail out deh. OSHA bilang 19.5% 02 udah kagak bagus untuk lingkungan kerja, 02 analyzer saya kalo enggak salah alarm low-oxygen nya bunyi pada 18.5% deh.

Oksigen analyzer umum kayaknya susah cari yang read-out nya ppm, mungkin karena kegedean angka nya, kalo 15% kan udah 150,000 PPM.

Kalo enggak ada C02 scrubber saya akan pilih C02 anaylzer sebab konon 1% ato 10,000 PPM CO2 udah fatal dan saat kita exhale nafas kita keluarkan C02 bisa sekitar 4% kalo enggak salah.

CO nya rasanya terlalu kecil untuk di takutin dalam scenario sampean.

Lulus ngak nih ?

Sayang saya belum pernah training rebreather. Itungan mereka cocok untuk test ginian nih.

SP

_________________
Hernando Alkausar
--
www.hamueco.com/diving
+62-812-218-NNDO


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Aug 17, 2010 5:36 pm 
Offline
User avatar

Joined: Tue May 11, 2010 11:26 pm
Posts: 102
Location: Bandung
Wew, bacaan mantap :shock: Cara menerangkannya asik buat dibaca :)

Saya malah belum pernah liat langsung kalau kompresor dioperasikan, jadi penasaran... :oops:


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Aug 17, 2010 11:41 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
oceanographer wrote:
hehe, saya nanya betulan koq mbah, bukannya ngetes..
kebetulan saya physical oceanographer, ga ngerti2 amat bidang kimia.. apalagi kedokteran..

btw, beli O2 Analyzer dimana ya? apa sistemnya sirkulasi? soalnya saya butuh instrumen yang bisa reading kadar O2/CO2 dari ruangan bebas/tanpa selang.



Saya juga lagi mau beli C02 meter. Rencana saya mau hot-rod kan kompressor saya, sekarang sudah ada meter C0 meter, 02 meter ( up to 30% only, tak masaalah sebab tidak bikin Nitrox ), Dew Point Meter electronic dan chemical, Hyper Filter, electronic temperature sensor 4 channel dan filter particle 0.5 dan 2 micron, tapi belum pasang semua secara keseluruhan sebab pipa dan fitting lain yang harus rating 300 BAR indent nya lama banget. Maklum mau nya kerja kalo lagi mood ajah.

Coba baca ini deh :

http://www.az-instrument.com.tw/en/productsinfo/10.html
Untuk C02. Saya lagi mau indent ini. Saya rasa ini sekitar US$400. Belum dapat jawaban. Agen di Jakarta nya adalah Djun Electronic, Tel 021-6590104

atau
http://www.co2meter.com/
Mungkin kirim ke Asia belum tentu boleh.


atau CO2 dan 02 dan CO
http://www.raesystems.com/products/multirae-plus
http://www.raesystems.com/products/multirae-ir
Ini dua ada built in sampling pump. Jadi selang intake bisa di letakan di sekian meter dari sensor supaya di letakan di posisi yang strategis. INi mencegah dead air space yang sulit di baca. Jika beli hanya dengan 2 sensor juga bisa dan akan dapat potongan sedikit. Saya punya QRAE II juga cuma 2 sensor ( C0 dan 02 ) dan model diffusion bukan pump. Indent dari Agen di Singapura. Citisafe.
http://www.eguide.com.sg/Companies/Citi ... tector-180

Ingat semua sensor ada umurnya, dan 2 tahun pake enggak pake sensor akan degrade. Jadi indent fresh stock paling aman. Minimal dapat sensor yang udah 3-4 bulan masih Ok lah.

02 dan C02 combo analyzer belum saya nemu tuh.

02 analyzer kalo yang mau untuk free air sebenarnya susah di cari. Semua produsen minta minimal air flow 1 liter/jam sapu tuh sensor baru mereka bisa jamin reading akurat. Kalo yang di pake oleh Nitrox diver, tabung selang kan tiupin udara, jadi ada airflow. Tetapi belakangan ini banyak yang lebih suka pakai flow limiter supaya 1 liter per jam tercapai dan akurasi bisa di pertanggung jawabkan. Banyak model sensor, harus baca hati-hati. Ada yang harus kita kompensasikan dengan humidity dan suhu baru bisa akurat, ada yang auto compensation karena sensor suhu dan humidity sensor udah built-in di system. Jika terima error 1%, mungkin lebih gampang cari alatnya. Kalo mau akurat ampe 0.1%, baiknya pilih yang lebih ke alat labotarium. Sampean Google deh.


Dive Master/Aqua Sport
http://www.divemasters.co.id/
Agen Analox, itu merek juga bikin 02 Analyzer untuk Nitrox. Cabut ajah flow resitrictornya yang kayak bulat setengah bulan warna hijau di bawah unit dan pasang kipas angin kecil 10 cm dari sensor nya.
http://www.analox.net/sport-nitrox.php

Jika beli C02 analyzer pastikan ada menu CALIBRATION yang bisa diset secara spesifik berapa PPM. 400 PPM kadar umum gas kablibrasi C02 biasanya. Ada unit yang home/offiice use dan minta nya di kalibrasi ama fresh-air doank, ini tidak optimal sebab fresh air tergantung lokasi beda-beda C02 content nya.

Saya naksir ama yang AZ Instrument karena spec nya cocok untuk aplikasi saya. Tetap saya akan kirim air-flow 1 liter per menit ke sensor nya.

Mau untuk experiment apa nih, dan perlu baca 02 dan C02 ampe berapa high-low nya ?

Salam
SP

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Tue Aug 17, 2010 11:44 pm 
Offline

Joined: Fri Mar 20, 2009 11:39 pm
Posts: 913
Location: Jakarta
unk_damnation wrote:
Wew, bacaan mantap :shock: Cara menerangkannya asik buat dibaca :)

Saya malah belum pernah liat langsung kalau kompresor dioperasikan, jadi penasaran... :oops:


Kagak ada yang menarik soal operasional kompressor sih. Beda tipis ama kompressor tambal ban, cuma ini kompressor 3 tahapan karena tekanan tinggi dan banyak pernik2 proses udara nya dan lain lain dan harganya 60 kali lipat ajah...:P

_________________
Used to be dumb but no more....


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Aug 18, 2010 9:01 am 
Offline
User avatar

Joined: Sun Feb 22, 2009 9:01 pm
Posts: 623
Location: SuNda KeLaPa
Oom Pri...mo nanya neh..kl kita punya bio filter untuk d regulatornya..itu seberapa banyak membantu menyaring udaranya ??

_________________
|-JoeY-|
--------------------
" LooK dEEp InTo NaTuRe, U'LL UndeRsTaNd ThiNgs BeTTeR "


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Wed Aug 18, 2010 11:23 am 
Offline

Joined: Fri Sep 25, 2009 3:20 pm
Posts: 115
Location: Jakarta
Trima kasih utk sharingnya pak Surya. dari tulisan Bapak jelas bahwa kompresor utk isi tabung selam itu adalah type piston, kenapa tidak ada yang menggunakan type screw yah? apakah harganya terlalu mahal, kan bapak bilang harganya 60x lipat kompresor biasa, berarti seharusnya bisa pakai teknologi screw yg oil free. Saya pernah kerja di pabrik yg banyak pakai kompresor, di pabrik tsb compresed air yg dihasilkan harus oil free. Apa mungkin krn jalannya tidak konstan (sering on/off) shg tdk bisa pakai screw compresor?


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sat Aug 21, 2010 6:05 am 
Offline

Joined: Wed May 20, 2009 6:35 am
Posts: 57
mungkin klo suatu saat kita ktemu, boleh deh gw traktir cendol beneran ^^

dicerna pelan2 dulu deh yg pasti infonya
thx mbah..


Top
 Profile  
 
 Post subject:
PostPosted: Sun Aug 22, 2010 7:24 pm 
Offline
User avatar

Joined: Fri Aug 25, 2006 10:33 am
Posts: 1564
wah mantep nih pilihan2 produknya, kayanya untuk kasus saya cocok bgt kalo bisa dpt multirae plus..
mantep abis, instrument buat space program tapi ya? mudah2an dijual bebas..
*ooT, saya lagi eksperimen bikin 'kapal selam darat.' mo bikin sirkulasi udara seger buat penumpangnya..

Surya Prihadi wrote:

Saya juga lagi mau beli C02 meter. Rencana saya mau hot-rod kan kompressor saya, sekarang sudah ada meter C0 meter, 02 meter ( up to 30% only, tak masaalah sebab tidak bikin Nitrox ), Dew Point Meter electronic dan chemical, Hyper Filter, electronic temperature sensor 4 channel dan filter particle 0.5 dan 2 micron, tapi belum pasang semua secara keseluruhan sebab pipa dan fitting lain yang harus rating 300 BAR indent nya lama banget. Maklum mau nya kerja kalo lagi mood ajah.

Coba baca ini deh :

http://www.az-instrument.com.tw/en/productsinfo/10.html
Untuk C02. Saya lagi mau indent ini. Saya rasa ini sekitar US$400. Belum dapat jawaban. Agen di Jakarta nya adalah Djun Electronic, Tel 021-6590104

atau
http://www.co2meter.com/
Mungkin kirim ke Asia belum tentu boleh.


atau CO2 dan 02 dan CO
http://www.raesystems.com/products/multirae-plus
http://www.raesystems.com/products/multirae-ir
Ini dua ada built in sampling pump. Jadi selang intake bisa di letakan di sekian meter dari sensor supaya di letakan di posisi yang strategis. INi mencegah dead air space yang sulit di baca. Jika beli hanya dengan 2 sensor juga bisa dan akan dapat potongan sedikit. Saya punya QRAE II juga cuma 2 sensor ( C0 dan 02 ) dan model diffusion bukan pump. Indent dari Agen di Singapura. Citisafe.
http://www.eguide.com.sg/Companies/Citi ... tector-180

Ingat semua sensor ada umurnya, dan 2 tahun pake enggak pake sensor akan degrade. Jadi indent fresh stock paling aman. Minimal dapat sensor yang udah 3-4 bulan masih Ok lah.

02 dan C02 combo analyzer belum saya nemu tuh.

02 analyzer kalo yang mau untuk free air sebenarnya susah di cari. Semua produsen minta minimal air flow 1 liter/jam sapu tuh sensor baru mereka bisa jamin reading akurat. Kalo yang di pake oleh Nitrox diver, tabung selang kan tiupin udara, jadi ada airflow. Tetapi belakangan ini banyak yang lebih suka pakai flow limiter supaya 1 liter per jam tercapai dan akurasi bisa di pertanggung jawabkan. Banyak model sensor, harus baca hati-hati. Ada yang harus kita kompensasikan dengan humidity dan suhu baru bisa akurat, ada yang auto compensation karena sensor suhu dan humidity sensor udah built-in di system. Jika terima error 1%, mungkin lebih gampang cari alatnya. Kalo mau akurat ampe 0.1%, baiknya pilih yang lebih ke alat labotarium. Sampean Google deh.


Dive Master/Aqua Sport
http://www.divemasters.co.id/
Agen Analox, itu merek juga bikin 02 Analyzer untuk Nitrox. Cabut ajah flow resitrictornya yang kayak bulat setengah bulan warna hijau di bawah unit dan pasang kipas angin kecil 10 cm dari sensor nya.
http://www.analox.net/sport-nitrox.php

Jika beli C02 analyzer pastikan ada menu CALIBRATION yang bisa diset secara spesifik berapa PPM. 400 PPM kadar umum gas kablibrasi C02 biasanya. Ada unit yang home/offiice use dan minta nya di kalibrasi ama fresh-air doank, ini tidak optimal sebab fresh air tergantung lokasi beda-beda C02 content nya.

Saya naksir ama yang AZ Instrument karena spec nya cocok untuk aplikasi saya. Tetap saya akan kirim air-flow 1 liter per menit ke sensor nya.

Mau untuk experiment apa nih, dan perlu baca 02 dan C02 ampe berapa high-low nya ?

Salam
SP

_________________
Hernando Alkausar
--
www.hamueco.com/diving
+62-812-218-NNDO


Top
 Profile  
 
Display posts from previous:  Sort by  
Post new topic Reply to topic  [ 42 posts ]  Go to page Previous  1, 2, 3  Next

All times are UTC + 7 hours


Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 1 guest


You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot post attachments in this forum

Search for:
Jump to:  
cron